“RINDU BANDA SAPULUAH”

BAB 8

ANTARO BARLIAN, DIAK RAHMI, JO KARIM

Episode (19)

Rindu Diikek di Jambatan Suramadu

Kutiko minggu pagi, Kota Surabaya masih diambui angin sepoi-sepoi nan dingin, Barlian alah siap mangguno-an pakaian sarato sipatu olahraga. Karano sibuk dek karajo kantua di perusaahaan, iyo alah agak lamo pulo Barlian indak baolahraga. Kini lah dapek wakatu nan luang untuak malapehan rangkik-rangkik jo utak nan alah paniang-paniang salamoko.

Baru sajo ka tagak ka maninggahan rumah kos, untuang nan ka mujua juo dek badan diri Barlian, tibo-tibo sajo surang bidadari lah tibo sajo kalua dari otonyo. Takajuik nan bukan alang kapalanglah sarato bantuak urang gawik-gawik gapailah Barlian jadinyo. Dik Rahmi lah tagak kiroe pas bana di muko Barlian.

“Assalamualaikum Uda. Dik Rahmi sengaja menjemput dan mengajak Uda olahraga pagi sambil menikmati hembusan angin di jembatan Suramadu,” ajak Dik Rahmi.

He he Barlian balagak lo bantuaknyo tapaso, bantuaknyo ka manggeleang tapi angguak malah nan labiah.

“Alaikumsalam Dik. Kapan Dik Rahmi pulang dari Jakarta? Kok tidak memberi kabar?” tanyo Barlian baso-basi.

“Tadi malam, Uda,” jawek Dik Rahmi sambia maiduik-an oto sedannyo. Barlian pun duduak sanang di kurisi muko di sampiang kurisi Dik Rahmi. Oto mulai baputa-puta manguliliang di Kota Surabaya nan masih agak langang.

“Oh tadi malam. Sesungguhnya tadi malam Uda juga berencana untuk menelepon Dik Rahmi. Karena takut akan mengganggu Dik Rahmi, ya Uda batalkan saja,” kecek Barlian.

“Uda, rasanya sudah agak lama Uda kos begitu. Apakah Uda tidak berniat atau tidak punya keinginan untuk pindah dari rumah kos Mami itu. Misalnya tinggal di rumah Dik Rahmi saja,” kecek Dik Rahmi bantuak manembak manguliliang.

Langsuang Barlian maminteh mukasuik kecek Dik Rahmi. Bagi Barlian nan urang Minangkabau tantulah lah paham bana kato ereang nan jo kato gendeang. Alun bakilek alah bakalam, takilek ikan dalam aia, lah jaleh jantan nan jo batinonyo.

“Dik Rahmi. Tentulah Uda punya keinginan. Akan tetapi, ada perkara yang sedang Uda hadapi benar di kantor berkaitan dengan hal itu,” jaleh Barlian nan mambuek Dik Rahmi takajuik.

“Perkara apa itu Uda? Tolong Uda ceritakan sekarang,” sasak Dik Rahmi nan ingin tahu bana.

“Beberapa hari belakangan ini, Uda sering diancam oleh Manejer Perusahaan yakni Pak Sudarso. Pak Darso melarang Uda menerima telepon dari Dik Rahmi. Alasannya adalah Dia sudah dijodohkan oleh mami dengan Dik Rahmi. Pak Darso juga memintak Uda menjauhi Dik Rahmi,” jaleh Barlian saroman bukak kulik tampak isi langsuang.

“Uda, itu sesungguhnya cerita yang sudah lama. Mami memang berkeinginan menjodohkan Dik Rahmi dengan Pak Sudarso. Tapi Dik Rahmi dan Papi tidak setuju dengan keinginan Mami tersebut. Jadi singkatnya pernyataan Pak Sudarso itu tidaklah benar Uda,” jaleh Dik Rahmi nan mulai manyanang-an ati Barlian.

“Oh begitu. Senanglah hati Uda sekarang Dik,” jawek Uda Barlian.

Indak taraso di pagi nan lah mulai tarang bana, otonyo lah manyusuri jembatan Suramadu. Indak lamo sasudah tu, oto ko lah tibo di ujuang jembatan sarato manuju tampek objek wisata di pangka jembatan tu bana.

“Uda, Dik Rahmi ingin mengungkapkan kembali isi hati Dik Rahmi kepada Uda di ujung jembatan Suramadu ini. Dik Rahmi ingin rindu kita berdua, rindu Uda dan rindu Dik Rahmi, dapat menyatu sekuat jembatan Suramadu yang membentang menyatukan dua pulau di selat Madura ini. Begitu juga hendaknya rindu kita dapat menyatukan dua pulau tempat asal dua anak muda yakni Pulau Jawa dan Pulau Sumatera. Papi sangat mendukung niat kita. Papi sangat ingin bermenantukan orang ranah Minangkabau terutama dari Bandar Sepuluh itu Uda. Papi sangat merindukan Negeri Bandar Sepuluh itu Uda,” jaleh Dik Rahmi.

Uda Barlian langsuang takajuik. Badabok darah di dado. Ado apo sabananyo nan tajadi jo Papi Dik Rahmi.

“Kenapa begitu Dik?” tanyo Uda Barlian.

“Uda kan tahu bahwa nama Papi adalah Dermawan S. Huruf S itu sesungguhnya adalah singkatan dari Sikumbang. Kata Papi, Sikumbang itu adalah nama suku Papi. Singkatnya adalah Papi berasal dari Negeri Bandar Sepuluh itu. Beliau sudah sangat lama ingin pergi ke Negeri Bandar Sepuluh untuk mencari kakak perempuan dan adik perempuan beliau,” jaleh Dik Rahmi.

“Dik kalau bagi orang Minangkabau, Papi Dik Rahmi adalah Mamak Uda,” jawek Uda Barlian.

“Apa maksudnya Mamak itu?” tanya Dik Rahmi.

“Mamak itu artinya menyatakan satu suku atau kelompok keluarga yang sama bagi sesama laki-laki,” jaleh Uda Barlian.

“Oh begitu, tetapi secara adat tidak akan menghambat pernikahan kita kan Uda?” tanyo Dik Rahmi alah jauah bapikia ka maso nan di muko sambia mamacik tangan Uda Barlian.

“Tidak Dik. Kalau boleh tahu, bagaimana sejarahnya Papi bisa sampai merantau ke Surabaya ini Dik?” tanyo Uda Barlian agak mulai mandalam.

“Panjang sejarahnya Uda. Papi adalah perantau yang sekaligus adalah pejuang kehidupan seperti Uda. Oleh karena kekaguman Dik Rahmi kepada Papi itulah Dik Rahmi memilih topik tugas akhir kemarin tentang pedagang dan perantau dari Minangkabau tersebut. Pada suatu saat, Uda bisa mendengarkan sejarahnya langsung dari Papi. Baiklah Uda, mentari sudah tinggi. Ayo kita kembali ke Surabaya,” ajak Dik Rahmi.

Mandanga ajakan Dik Rahmi, Uda Barlian langsuang masuk ka oto Dik Rahmi. Katiko oto sedan tu manuju Kota Surabaya, Uda Barlian tapikia-pikia sarato kagum kapado pajuangan iduik marantau Papi Dik Rahmi maso daulunyo. Salain itu, agak mulai sanangloh ati Uda Barlian karano rindu baduo alah diikek sakuat jembatan Suramadu nantun. (Bersambung)

203 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*