‘RINDU BANDA SAPULUAH”

Episode (16)

Sadiah Kabapisah, Mulai Taraso

Tadi malam sasudah sumbayang Isya, Barlian alah minta izin ka pengurus musalla saumpamo adaik urang Minangkabau bahaso kok tibo iyo tampak muko, kok pai iyo tampak pungguang sahinggo samo-samo lamak urang nan pai jo urang nan tingga. Baitulah nan dikana bana dek Barlian untuak minta izin tu ka pangurus jo jamaah sabalun pai ka Surabaya. Namun samantang pun baitu, dek cinto Barlian nan lah tumbuah, tarasolah sadiah sarato barek kabapisah nantun.

***

Kiniko pagi manjalang siang, Barlian dalam parjalanan ka Bandara dianta-an Dik Rahmi nan elok ati sarato indak sombong. Dek itulah, alah agak lain raso-raso nan mulai tumbuah di dalam badan diri Barlian. Rindu agaknyo lah mulai bacampua nan jo cinto. Agaknyo pulo, raso lah ka batuka tempe nan jo randang dek lidah Barlian.

Dalam kaadaan pangana Barlian nan malayang-layang jauah tu, Barlian takajuik dek suaro alui dari Dik Rahmi nan sadang manyetir oto sedannyo.

“Uda sedang merindukan seseorang ya! Kalau benar bisa membuat Rahmi cemburu nih Uda,” suaro Dik Rahmi nan mangajuikan lamunan Barlian.

“O mm mm bukan Dik Rahmi. Uda hanya mimikirkan rantau yang semakin jauh Dik,” jawek Barlian agak galagapan.

“Oho Uda ada-ada saja. Rantau dipikirkan segala. Uda, ini tiket pesawat Uda dan ini adalah dua helai baju kemeja dan dasi yang Rahmi belikan. Pakaian harus rapi karena Uda Barlian ditempatkan pertama kali sebagai staf manejer di perusahaan. Jika Uda bisa bekerja bagus, bisa jadi Uda pada suatu saat Dik Rahmi ajukan menjadi manejer pada anak perusahaan milik papi,” kecek Dik Rahmi nan mambuek dado Barlian badabok-dabok.

“Baiklah Dik. Terima kasih sekali. Karena kebaikan hati Dik Rahmi, mulai terasa agak terang perjuangan hidup Uda di tanah rantau. Sesungguhnya sudah enam bulan Uda malamar kerja dari kantor-kantor ke kantor di Betawi ini. Nasib baik belum juga berpihak kepada Uda. Oleh karena itu, pastilah kebaikan Dik Rahmi tak akan bisa terbalas oleh Uda,” kecek Uda Barlian mangana utang budi nan lah disandangnyo.

“Uda janganlah Uda merasa berutang begitu kepada Dik Rahmi. Bagi Dik Rahmi, sudah cukuplah Uda selalu menjaga rindu. Sekali lagi, Uda harus selalu menjaga rindu. Rindu Uda dan rindu Dik Rahmi. Mari kita sama-sama menjaga rindu kita Uda. Inilah ungkapan rasa yang amat terdalam dari lubuk hati Dik Rahmi yang harus Uda maklumi. Karena itu Uda harus memahami bahwa rindu adalah buah dari cinta. Jika Uda sudah menjaga rindu, itu saja sudah lebih dari cukup bagi Dik Rahmi. Itulah harapan Dik Rahmi, maklumlah Uda tentang hal itu,” kecek Dik Rahmi panjang lebar.

“Baiklah Dik. Uda amat sangatlah paham tentang itu. Uda berjanji, kita bisa sama-sama menjaga rindu kita Dik,” kecek Uda Barlian. Nan mambuek gadang ati Barlian adolah tanyato Barlian lai indak saumpamo batapuak sabalah tangan. Batambah sananglah ati Uda Barlian.

“Uda, kini kita sudah sampai di bandara. Ini amplop berisi uang yang bisa Uda gunakan sebelum menerima gaji. Mohon Uda terima. Di Surabaya, Uda akan tinggal di rumah kos milik Mami yang juga ditempati oleh beberapa karyawan perusahaan Papi. Selamat bekerja ya Uda. Jika skripsi sudah selesai, Dik Rahmi segera akan mengantarkan rindu kepada Uda ke Surabaya,” kecek Dik Rahmi nan mambuek Uda Barlian saumpamo mabuak kepayang. Batambah paniang lalek Uda Barlian untuak menjaga rindu.

“Baiklah Dik. Uda akan menjaga semua pesan Dik Rahmi dan tidak akan menyia-nyiakan amanah Adik. Uda berangkat dulu ya Dik,” kecek Barlian sambil turun dari mobil Dik Rahmi sarato manuju arah pintu kabarangkatan Bandara Soekarno Hatta. (Bersambung)

158 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*