“RINDU BANDA SAPULUAH”

Episode (15)

Barlian Arok-arok Cameh ka Dapek Karajo di Surabaya

Lah mulai agak tanang utak Barlian. Apolai sumbayang subuah alah salasai dikarajokan, babarapo ayat alquran alah dibaco jo irama nan merdu di musalla nantun. Para jemaah pun alah maninggahan musalla sajak tadi. Pikiran Barlian pagi ko sadang mambayang-an diri kok lai iduik ka sanang di Surabaya. Iyo arok bana Barlian untuak mandapek-an karajo di rantau nan batambah jauah tu. Mampajauah rantau ko iyo diarok-an bana dek Barlian karano tanah Betawi lah taraso indak mambaok untuang.

Kutiko pagi ari tu nan lah mulai tarang-tarang kain, badariang lah bunyi hape Barlian. Ati ketek Barlian langsuang manakok bahaso dariang tu tantulah panggilan dari hape Dik Rahmi. Barlian pun heran, dek karano indak malalui we-a. Agaknyo tantu pasan ko iyo pasan nan paralu bana. Tanyato batua. Mangko sananglah ati Barlian nan indak takiro.

“Assalamualaikum Uda,” bunyi suaro Dik Rahmi nan alui jo mandayu-dayu. Iyo paniang-paniang lalek Barlian mandangakannyo. Agak taubek saketek sakik ati Barlian ka Abak Nurlela di Banda Sapuluah nantun.

“Waalaikumsalam Dik. Papi dan Mami sudah balik Dik?” tanyo Barlian saroman lah dakek bana jo Dik Rahmi.

“Papi dan Mami akan balik siang nanti. Uda, ada sesuatu yang perlu Dik Rahmi tanyakan. Uda, sampai saat ini Dik Rahmi masih heran, Uda sesungguhnya kini tinggal di mana ya?” tanyo Dik Rahmi di ujuang telepon nantun.

“Maafkan Uda ya Dik. Beginilah nasib anak rantau. Untuk sementara, Uda menumpang di musalla. Uang Uda sudah habis untuk tiket pesawat balik kemarin. Uang kontrakan kamar kos tidak bisa Uda bayar. Apalagi Uda juga menghadapi musibah lain yakni gudang penyimpanan barang jualan Uda juga sudah terbakar beberapa hari sebelum Uda datang sehingga tidak akan bisa lagi Uda berjualan. Singkatnya modal dagang Uda sudah habis Dik. Jadi, Uda memang sangat berharap jika perusahaan Papi bisa menerima Uda bekerja. Kalau diterima pastilah Uda sangat senang dan bahagia sekali Dik,” kecek Barlian ka Dik Rahmi tu.

“Innalillahi wainnailaihi rajiun Uda. Kenapa tidak Uda kabarkan kepada Dik Rahmi sejak kemarin, Uda? Mudah-mudahan Uda tabah dan bersabar menghadapi cobaan yang menimpa hidup Uda ya. Kalau tentang pekerjaan yang Uda butuhkan, begini Uda, tadi malam Papi sudah berjanji menerima Uda bekerja di perusahaan Papi. Oleh karena itu, siang ini Dik Rahmi akan membelikan tiket ke Surabaya untuk Uda. Jadi Uda bersiap-siap untuk keberangkatan besok ya,” kecek Dik Rahmi.

“Baik Dik. Uda sangat terbantu dan berterima kasih sekali. Kalau tak ada Dik Rahmi, tentu tidak jelaslah hidup Uda di negeri rantau ini Dik,” kecek Barlian.

“Tidak eloklah Uda bicara begitu. Ini adalah rezeki Uda yang diberikan Allah melalui Dik Rahmi,” jawek Dik Rahmi.

“Baiklah Dik. Uda akan mempersiapkan keberangkatan Uda untuk esok hari,” baleh Barlian.

“Uda satu hal lagi yang ingin Dik Rahmi ketahui. Kenapa kemarin Uda cepat sekali balik dari kampung? Apakah karena musibah itu?” tanyo Dik Rahmi.

“Begini Dik, penyebab sesungguhnya adalah karena Nurlela,” alun sampai kecek Barlian, langsuang dipotong dek Dik Rahmi nantun.

“Uda, siapa itu Nurlela? Ada apa dengan Nurlela?” tanyo Dik Rahmi manyasak. Langsuang ilang aka Barlian. Indak tantu nan kadikecek-an lai dek Barlian.

Indak lamo sasudah tu, baru takana nan bana dek Barlian bahaso kutiko mengecek jo urang padusi, jaan sakali-kali manyabuik namo urang padusi nan lain. Adaik iduik saroman nantun adolah basipaik universal balaku untuak kasado urang padusi di dunia nangko. Sadarlah urang laki-laki bahaso urang padusi tu pacemburu nan sulik inyo suruak-an. Dek karano itu nyo puta capek pambicaraan tu dek Barlian.

“Begini Dik Rahmi, Nurlela itu adalah adik Uda. Dia mau menikah tapi tanpa meminta persetujuan Uda. Oleh karena itulah Uda mengambil keputusan sebagai seorang laki-laki di tanah Minangkabau. Uda memarahi Nurlela dan Uda memilih untuk balik segera saja ke Betawi ini sebagai wujud ketidaksukaan Uda,” jaleh Barlian agak badagok.

“Oh begitu Uda. Dik Rahmi kini paham. Artinya Uda benar-benar laki-laki yang punya pendirian teguh dalam mengambil keputusan. Dik Rahmi suka sekali dengan cara Uda bersikap seperti itu. Besok pagi Dik Rahmi akan jemput Uda dan Dik Rahmi antarkan ke bandara ya. Selamat bekerja Uda di Surabaya. Wawancara untuk skripsi Dik Rahmi kita lakukan via telepon saja setelah Uda bekerja,” kecek Dik Rahmi di ujuang talepon nantun.

Kini pikiran Barlian tabang jauah mangawang-awang bantuak sadang babuai-buai tangah ari diambui angin dari lawik. Bantuak takalok-kalok ketek badan diri Uda Barlian. Basyukur bana Barlian kapado Allah. Bauntuang bana badan diri. Dek karano itulah, kini lah taraso dakek bana jo Dik Rahmi. Sairiang jo bak nantun, batambah sakik ati Barlian ka Abak Nurlela. (Bersambung)

181 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*