Rilakan Nan Tamakan, Warnai Tari Massal “Pinyangek Siso Api” HPN 2018

Padang, Editor.- Rilakan nan Tamakan, lagu karya Agus Taher yang pertama kali dipopulerkan Rosnida Ys pada pertengahan dekade 90-an akan mewarnai pagelaran tari massal Penyangek Siso Api (Malin Kundang) di Muaro Lasak, Padang, Sabtu tanggal 6 Februari 2017, dalam rangka memeriahkan Hari Pers Nasional 2018.

Diskusi Ery Mefri dan Agus Taher tentang keselarasan gerak dan musik untuk pagelaran Pinyangek Siso Api dalam rangka menyemarakkan HPN 2018.
Diskusi Ery Mefri dan Agus Taher tentang keselarasan gerak dan musik untuk pagelaran Pinyangek Siso Api dalam rangka menyemarakkan HPN 2018.

Menurut Ery Mefri, koregrafer asal Saning Bakar, Kab. Solok yang telah mendunia, penata tari masaal tersebut, lagu Rilakan nan Tamakan tersebut sangat menyentuh dan mewakili perasaan anak muda Minang yang di kampung hidup menderita dan tidak diperhatikan sanak saudara, diantaranya Malin Kundang, simbol keberhasilan orang Minang di perantauan.

Dalam pemikiran Ery Mefri, Malin Kundang bukanlah anak durhaka sebagaimana yang disebut dalam legenda. Tapi adalah sosok yang menentang sikap tak tak terpuji masyarakat Minang, dengan mengakui orang yang berhasil di perantauan sebagai anak, saudara, kerabat dan sepermainan padamasa lalu. Sementara tak mempedulikann sama sekali ketika dia hidup susah di kampung halaman.

“Hal itulah yang ingin saya tampilkan dalam gerak tari dan musik pada tari massal Pinyakgek Siso Api,” kata Ery Mefri ketika ditemui beberapa waktu lalu, diampingi asistennya Angga Djamar dan Joni Andra di sela latihan di Taman Budaya Sumbar, Jl. Diponegoro, Padang.

Ery Mefri tidak hanya melengkapi karya tarinya yang melibatkan lebih 200 seniman tersebut dengan lagu Rilakan nan Tamakan tapi juga mempercayakan penggarapan musik pagelaran tari massal tersebut kepada Agus Taher yang secara keilmuan adalah pakar pertanian, namun lebih dikenal sebagai seorang pencipta lagu Minang yang beberapa karyanya sangat populer dan melegenda.

Agus Taher saat ditemui di kediamannya, kawasan Rimbo Data, Padang, kemarin, sedang melakukan dubbing ulang vocal Alex Tri, pencipta dan penyanyi Minang yang mendendangkan lagu Rilakan nan Tamakan menjelaskan, dalam menata musik untuk pagelaran tari massal Pinyangek Siso Api sangat terbantu oleh Iswandi Condra, musisi akademis yang kini menjadi pengajar di SMKN 7 Padang.

“Penggarapan musik tari massal Pinyangek Siso Api ini merupakan hal baru bagi saya. Peran dan pemikiran Iswandi sangat membantu sekali, bahkan bisa dikatakan dialah yang lebih dominan dalam penataan musik yang bernuansa Minangkabau dalam musik yang akan mengiringi tari massal tersebut,” kata Agus Taher. ** Rhian

 

590 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*