Ridwan Kamil Akan Jadi Saksi, FWBJ Gelar Isbat Nikah Massal

Bandung, Editor.- Forum Wartawan Bandung Juara (FWBJ) akan menyelenggarakan Isbat Nikah Massal yang diikuti sebanyak 20 pasang dalam rangka memperingati maulid Nabi Muhammad SAW, Senin, 27 Desember 2016, bertempat di Pendopo Walikota Bandung, Jl. Dalam Kaum Bandung.

Ketua Forum Wartawan Bandung Juara, Asep Robin didampingi Sekretarisnya, Zhovena mengatakan bahwa isbat nikah massal ini akan disaksikan oleh Walikota Bandung, M. Ridwan Kamil. Kami selaku panitia penyelenggara lebih mengedepankan tata tertib adminisrasi sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang berlaku di Pengadilan Agama maupun di KUA.

“Ketika KUA menyatakan secara administrasi calon pasangan tersebut lengkap, maka dapat kami terima mendaftarkan sebagai peserta Nikah Massal,” papar Asep Robin ketika ditemui Berita Editor di Sekretariat FWBJ, Jalan Wastukencana Bandung, (15/12) lalu.

Menurut Asep Robin,  kalau isbat nikah, bisa berlaku mundur, tapi kalau nikah massal, tidak bisa berlaku mundur. Kalau nikah massal, kekuatan hukumnya berlaku sejak nikah dilangsungkan. Isbat nikah dan nikah massal memiliki implikasi hukum yang berbeda. Karena berlaku mundur atau surut, meski isbat nikah dilakukan saat ini, status pernikahan pasangan suami-istri diakui kesahannya sejak pernikahan dilakukan. Sebaliknya, meskipun sudah menikah puluhan tahun, kalau pasangan suami-istri melakukan nikah massal sekarang, maka status pernikahannya dihitung sah sejak sekarang.

“Kalau isbat nikah, status pernikahan yang dulu jelas dan status anak-anak juga jelas. Artinya, tidak menyisakan masalah. Kalau nikah massal, yang sah hanya nikahnya. Status anak yang telah dilahirkan jadi tidak jelas. Harta bersama juga tidak jelas,” ungkap Asrob panggilan akrab Ketua FWBJ ini.

Dengan demikian, kata Asrob, pasangan suami-istri yang telah menikah di bawah tangan pada masa lampau perlu melakukan isbat nikah. Pencatatan pernikahan di KUA sangat penting, karena dengan dicatatkan, status pernikahan itu diakui oleh negara. Status anak dan harta yang dihasilkan dari pernikahan yang sah itu juga jelas.

Asrob berharap, yang menjadi peserta ini dapat memahami dan memakluminya, yang terpenting kegiatan ini menjadi barokah. “Mudah-mudahan perataraan dengan mengikuti Nikah Massal itu ada kebarokahan dalam keluarganya dan menjadi keluarga langgeng, sakinah, mawadah dan warohmah,” ujar Asrob. ** Edwandi

885 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*