Ricardo Garcia Juarai Etape 3 TdS 2016

Pasaman Barat, Editor.- Ricardo Garcia pebalap Kinan Cycling Team berhasil menjuarai Etape 3 Tour de Singkarak (TdS) 2016 yang start dari Equator Bonjol dan finish depan Kantor Bupati Pasaman Barat, Senin (8/8/2016).

Sepanjang lintasan dia terus membayang-bayangi pemegang Yellow jersey Dylan Newberry dari start hingga finish di depan Kantor Bupati Pasaman Barat dengan catatan waktu 02:25:26. Ricardo Garcia mampu mengalahkan delapan pebalap yang berada di rombongan terdepan, saat adu sprint 200 meter menjelang finish.

Posisi kedua ditempati pebalap satu timnya, Sua Ki Lee dan ditempat ketiga Reza Hosseni. Sementara pembalap asal Indonesia Dadi Suryadi finish di urutan keempat.

13882637_1725493564370100_3464475321919446357_nRicardo Garcia mengaku etape ini cukup panjang dan berat. Namun timnya mampu melakukan kontrol yang baik. Sehingga kita bisa mendapatkan hasil yang bagus.

Etape 3 Tour de Singkarak 2016 yang dimulai dari Bonjol, Pasaman dan Finish di Kabupaten Pasaman Barat hanya diikuti oleh 93 pebalap dari 16 tim. Pengurangan jumlah pebalap ini menurut Race Director TdS, Jamal karena sejak Etape 1 hingga Etape 2 ada 16 pebalap yang tidak berhasil finis.

“Etape 1 ada 109 pebalap, Etape 2 ada 101 pebalap, jika dijumlahkan ada 16 pebalap yang tidak berhasil finish dan tidak kita ikutsertakan pada Etape 3 ini,” kata Jamal.

Pada Etape 3 ini, pebalap menempuh jarak balapan sejauh 123,1 kilometer dari Tugu Equator Bonjol dan finis di kantor Bupati Pasaman Barat. Pada balapan ini, pebalap dihadapkan dengan tiga tipe balapan menanjak (King Of Montain) dan tiga Sprint.

Balapan King Of Montain (KOM) dihadapi pebalap pada kilometer ke 5 setelah start di Equator. Tanjakan setinggi 442 MdPL ini akan ditempuh pebalap sejauh 2 kilometer. Setelah tanjakan tepatnya pada kilometer ke 15 para sprinter akan mengadu adrenalinnya di kawasan Pasar Lubuk Sikaping.

Selang 29 kilometer, balapan sprint kembali ditemukan pebalap di kawasan Rimbo Panti, tepatnya pada kilometer 44,8 kilometer. Sepanjang trek ini pebalap disuguhkan pemandangan alam Rimbo Panti sebelum akhirnya balapan menanjak kembali mereka temui di kilometer ke 55,2 tepatnya di Kecamatan Duo Koto.

Sama seperti di kabupaten/kota sebelumnya, masyarakat Pasaman dan Pasaman Barat juga antusias menyambut peserta TdS ini. Sejak dari tugu khatulistiwa, warga sudah berdiri di pinggir jalan. Penonton semakin membeludak begitu masuk Kabupaten Pasaman Barat. ** Wisja/T2i

 

1138 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*