Ribuan Warga Sungai Kunyit Terima BLT dan Bansos

Penyerahan bantuan di Sungai Kunyit.
Penyerahan bantuan di Sungai Kunyit.

Solok Selatan, Editor.- Sebanyak 1.171 Kepala Keluarga (KK) di Nagari Sungai Kunyit, Kecamatan Sangir Balai Janggo, menerima bantuan pemerintah lantaran terdampak wabah virus corona.

Dari ribuan KK penerima bantuan Sosial (Bansos) dan Bantuan Langsung Tunai (BLT) tersebut, terdapat 60 KK penerima BLT Dana Desa (DD) tersebar hingga ke jorong perbatasan dengan Dharmasraya.

“Besaran anggaran yang dikuncurkan untuk 60 KK di Nagari Kami sebesar Rp108 juta, proses penyalurannya dilakukan dua tahap. Tahap pertama untuk bulan April dan Mei tahun 2020 sebesar Rp1,2 juta, sisanya Rp600 ribu lagi di bulan Juni 2020,” kata Wali Nagari Sungai Kunyit, Rusnijal, Jumat (29/5).

Proses pencairannya diserahkan secara cas, bahkan yang tidak sanggup berjalan kekantor Wali Nagari diantar ke rumah yang bersangkutan.

“Dengan adanya BLT DD, maka yang belum tersentuh dengan bantuan sumber lainnya. Bisa kita akomodir dan disalurkan secara cas. Bagi yang sakit tidak bisa diwakilkan, pihak nagari langsung mengantarkan dananya ke rumah yang bersangkutan,” tuturnya.

Beruntung saja sebut Rusnijal, ada dana desa sehingga masyarakat miskin dan kurang mampu yang belum terdaftar sebagai penerima Bansos dari Kementerian Sosial RI, Provinsi Sumbar, dan dari Kabupaten Solsel. Bisa diakomodir.

Program DD yang dikuncurkan oleh Pemerintah Pusat tidak hanya bertujuan untuk membangun daerah dari pinggiran, akan tetapi dalam situasi wabah covid 19. Maka akan dapat menjangkau masyarakat yang belum disentuh bantuan dari sumber lainnya.

“Sebagai Nagari pengujung Solsel, tentu sangat bersyukur ada Dana Desa yang dapat menyentuh warga yang belum mendapatkan bantuan jenis lainnya. Akan tetapi bisa dijangkau oleh BLT DD, mana yang pantas,” terangnya didampingi Muslim, Camat Sangir Balai Janggo.

Di Nagari Sungai Kunyit sendiri ada enam jenis bantuan selama covid yang dikuncurkan oleh Pemerintah pusat hingga Pemerintah terendah seperti nagari. Bansos yang sudah dan yang akan diterima warga daerah perbatasan tersebut, berupa Bansos dan BLT untuk 1.171 KK. Dengan rincian BLT Kemensos 165 KK, BLT Provinsi Sumbar 76 KK, BLT Dana Desa 60 KK,Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) 84 KK dan Program Keluarga Harapan (PKH) untuk 82 KK.

“Semoga dengan adanya bantuan Bansos dan BLT ini, dapat meringankan beban warga dalam masa penanganan pandemi covid 19 di Solsel,” bebernya.

Sementara, Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Masyarakat Nagari (Dinsos PMD) Solok Selatan, Zulkarnaini menambahkan, tujuan penyaluran BLT DD adalah untuk membantu masyarakat miskin dan kurang mampu yang terdampak pandemi.

Sebab, sendi-sendi ekonomi dan kesehatan mereka terganggu selama wabah terjadi penularan hingga ke daerah Solsel.

“Pesan kita kepenerima BLT DD, gunakanlah untuk membeli kebutuhan pokok sehari-hari. Seperti beras, gula, minyak goreng, dan lainnya. Bukan untuk membeli pulsa handphone atau barang elektronik,” harapnya.

Karena kriteria penerima merupakan keluarga miskin dan kurang mampu yang sudah masuk atau tidak dalam Data Terpadu Kesejahtetaan Sosial (DTKS), yang belum mendapatkan program PKH, Bantuan Pangan Non Tunai dan lainnya.

Dikatakan Zulkarnaini, banyak masyarakat kehilangan pekerjaan selama wabah pandemi mengusik daerah. Aktivitas serba terbatas. Berkumpul tidak bisa, bersalaman dilarang dan jaga jarak ketika bertemu teman, tetangga, rekan kerja dan lainnya.

“Semoga saja bisa meringankan beban warga yang kehilangan mata pencarian selama covid,” tukasnya. ** Natales Idra

343 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*