Ribuan Mahasiswa Kepung Gedung DPRD Sumbar, Ruang Sidang Utama Porak Poranda

Aksi demontrasi mahasiswa di DPRD Sumbar
Aksi demontrasi mahasiswa di DPRD Sumbar

Padang, Editor.- Ribuan Mahasiwa dari berbagai perguruan tinggi melakukan aksi  berunjuk rasa menolak pengesahan sejumlah Undang Undang yang dinilai kontroversial dan mengepung Gedung DPRD Sumbar, Rabu (25/9).

Mahasiwa mulai memadati halaman Gedung DPRD Sumbar mulai pukul 10 Wib pagi, tuntutan mereka diantaranya menolak revisi Undang Udang KPK, menolak Rancangan Kitab Undang Undang Hukum Pidana (RKUHP), menolak Rancangan Undang Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS) dan menuntut adanya solusi untuk persoalan asap yang melanda beberapa daerah.

Kedatangan mahasiwa diterima oleh Wakil Ketua DPRD sementara Ir Syad Safar LC. M.Ed, Calon Wakil Ketua DPRD Defenitif dari Partai Demokrat H Suwirpen Suib S.Sos, Anggota DPRD dari Partai Gerindra Hidayat, Anggota DPRD dari Fraksi PAN Maigus Nasir.

Wakil Ketua DPRD Sumbar Sementara Irsyad Safar mengaatakan, Aspirasi Mahasiswa diterima dan dicatat oleh DPRD  Sumbat dan akan diteruskan ke pemerintah pusat  sesuai kewenangan yang dimilki oleh DPRD.

“Kita akan menampung dan lanjutkan tuntutan ini kepada pihak pihak terkait hari ini juga,” ujar Irsyad Safar.

Dialog antara Mahasiwa dengan Pimpinan DPRD berlangsung  di ruang khusus II. Pada waktu dilakukan dialog didalam ruangan tersebut, mahasiwa diluar dengan jumlah yang banyak sehinga sudah tidak dapat dikendalikan, sehinga mereka melakukan tindakan tindakan yang tidak terpuji dengan melakukan perusakan perusakan baik didalam ruangan Rapat Paripurna maupun ruangan lainnya.

Mahasiswa melakukan pengrusakan. seperti pemecahan  kaca, meja, korsi sound sistem, pencoretan berbagai dinding serta menghancurkan ruangan pustaka.

Ruang Sidang Utama Mulai Dibersihkan

Ruang Sidang Utama DPRD Sumbar saat dibersihkan petugas kebersihan.
Ruang Sidang Utama DPRD Sumbar saat dibersihkan petugas kebersihan.

Ruang Sidang Utama DPRD Sumbar yang porak poranda pasca demontarsi mahasiswa mulai dibersihkan oleh staf Sekteraiat DPRD Sumbar dan Cleaning Servise, mereka terpaksa gotong royong membersihkan pecahan kaca yang berserakan di  ruangan sidang utama.

Sekretaris Dewan Perwakilan Rakyat daerah ( DPRD) Sumbar Raflis, SH, MM mengatakan, ia belum  bisa memastikan nilai kerugian yang disebabkan aksi demo mahasiswa tersebut.

Raflis juga menyebutkan, pendataan aset sekarang sedang berlansung dan  membuat tingginya nilai kerugian adalah kerusakan alat elektronik, seperti TV, soundsistem dan komputer yang digunakan oleh staf sekretariat DPRD

“Untuk kerusakan ruangan yang paling parah adalah Ruang Sidang Utama dan Perpustakaan dan properti dinding,jika barang itu rusak parah akan diganti dengan yang baru. Jika yang lama masih bisa digunakan maka akan digunakan,” ujar Raflis saat ditemui, Kamis (26/9) di ruang kerjanya..

Raflis juga mengatakan, BPK Perwakilan  Sumatera Barat  juga sudah mengunjungi DPRD Sumbar. Kunjungan ini berdasarkan hasil Rapat Ketua DPRD Sumbar sementara dengan fraksi fraksi  di DPRD Sumbar.

Sementara itu Wakil Ketua DPRD sementara Irsyad Safar juga mengatakan, atas  nama DPRD Sumbar sangat menyayangkan tindakan anarkis para demonstran yang melakukan perusakan dan sudah melanggar hukum.  

Irsyad juga menyebut semua aspirasi mahasiswa telah dipenuhi DPRD, bahkan tuntutan mereka untuk mendukung aspirasi sudah ditandatangani dan suratnya hari itu juga di kirim kepemerintah pusat dan DPR RI,jelas Irsyad Safar.

** Herman

317 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*