Resahkan Masyarakat, Cafe di Bukit Ambacang Ditutup Paksa

Penyegelan cafe tanpa izin di Bukit Ambacang, Bukittinggi.
Penyegelan cafe tanpa izin di Bukit Ambacang, Bukittinggi.

Aro Kandikir, Editor.- Sebuah Cafe yang beroperasi tanpa memiliki izin di Nagari Persiapan Aro Kandikir Kec. Tilatang Kamang, Kabupaten Agam ditutup paksa oleh Forkopimca  setempat, Kamis malam  sekitar pukul 22.00.

Keberadaan cafe yang berlokasi di depan gelanggang pacuan kuda Bukit Ambacang itu, sudah sangat meresahkan masyarakat. Selain beroperasi hingga dinihari, pengelola juga menyediakan minuman keras seperti Bir.

Penutupan dilakukan oleh Kapolsek Tilatang Kamang AKP Lirman, Camat Tilatang Kamang Ade Harlien, Danramil 07 Kamang Kapten Herman, dan Bhabinkamtibmas Aipda Irwan Agus. Pemilik kafe disuruh menutup bisnisnya karena selama ini, banyak laporan dari warga setempat jika tempat tersebut disalah gunakan.

“Jadi warga banyak yang melaporkan jika kafe ini sudah banyak aktifitas diluar kewajaran. Apalagi izin usahanya juga tidak ada. Jika pemilik tetap ingin berusaha silahkan urus izin, dan lakukan usaha sewajarnya saja,” ujar Kapolsek Tilkam AKP Lirman didampingi Camat dan Danramil.

Menurut Kapolsek, Tindakan tegas itu terpaksa diambil untuk menghindari hal yang diluar kendali karena warga sudah marah dan gerah.

“Kita tentu tidak menginginkan hal itu terjadi, untuk menanggapi laporan warga, kita ambil tindakan pencegahan dengan menutup aktifitas di kafe tersebut,” ujarnya.

Menurut laporan yang diterima pihak Forkopimca , jika aktifitas di kafe tidak hanya sekedar berjualan. Akan tetapi sudah menerima tamu karoke dengan hadirnya wanita malam, dan diwarnai lampu remang-remang yang buka sampai dinihari.

Aktiviras seperti itu tentu menjadi perhatian warga, apalagi kita ini di kampung tentu berbeda dengan di kota. Hal seperti itu tidak wajar kalau di kampung. Oleh karena itu, mari kita sama-sama menjaga keamanan dan kenyamanan demi kita bersama,harapnya.

Sementara itu, Camat Tilkam Ade Harlien mengatakan, setiap usaha harus disertai izin, untuk itu,  pemilik usaha harus mengurus izinnya secara berjenjang, mulai dari jorong hingga ke kecamatan. Jika nanti pemilik kafe ini telah mengurus izin, silahkan dibuka kembali. Tapi sesuai dengan aturan yang berlaku dan tidak melanggar norma-norma kewajaran yang ada, tegas Camat.

Malam itu, Kapolsek dan Camat serta Danramil tidak bertemu dengan pemilik usaha kafe tersebut. Hanya dua karyawan wanita dan dua orang tamu laki-laki yang dijumpai. Kepada karyawan itu, Kapolsek menyarankan agar karyawan untuk melaporkan penutupan tersebut dan pemilik diminta untuk datang ke Polsek Tilatang Kamang, ingat Kapolsek. ** Widya

375 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*