Rendahnya SDM Petani, Membuat Hasil Pertanian Kab. Solok Tak Maksimal

Arosuka, Editor.- Kabupaten Solok mempunyai potensi pertanian yang sangat bagus sekali. Ini bisa dilihat dari sebagian besar penduduk yang  bekerja sebagai petani, baik petani sawah maupun perkebunan. Namun karena masih rendahnya SDM petani tersebut, terutama dalam segi teknologi,  menyebabkan belum optimalnya pengolahan dan maksimalnya produk yang dihasilkan.

Hal ini diungkapkan Sekretaris Daerah Kab. Solok, Azwirman, SE, MM dalam sambutannya pada Diskusi Aktual Pertanian Kabupaten Solok Tahun 2017 yang dilaksanakan di Ruangan Pelangi,  Kantor Bupati Solok, Arosuka, Kamis (13/7).

Hadir dalam diskusi tersebut Kepala Barenlitbang Kab Solok  Dusral, Dinas Pertanian Propinsi Sumbar, Kepala SKPD Lingkup Pemda Kab Solok, Narasumber,  Prof Helmi (Akademisi), Camat beserta Walinagari se Kabupaten Solok dan Kelompok Tani se Kabupaten Solok .

Lebih lanjut dikatakan Azwirman, kita berharap kepada narasumber untuk dapat memberikan masukan dan saran  bagi kemajuan sektor pertanian di Kab Solok ini. Diharapkan dengan diskusi ini melahirkan suatu kesimpulan untuk dijadikan program di masa yang akan datang.

“Kita juga berharap dukungan dari semua pihak agar program yang kita jalankan dapat berjalan dengan maksimal,” kata Azwirman.

Sebelumnya Kabid Ekonomi Barenlitbang, Bujang Latief dalam laporannya menjelaskan,   tujuan diskusi pada kali ini adalah agar terlaksananya pilar pembangunan kab Solok khususnya bidang ekonomi kerakyatan. Serta Untuk menghimpun masukan dan saran dari berbagai pihak dalam rangka memajukan kab Solok khususnya di bidang pertanian.

“Peserta diskusi terdiri dari camat dan walinagari se kab Solok, LKAAM dan kelompok tani serta kepala SKPD di lingkung Pemerintah Kabupaten Solok. Narasumber pada kali ini adalah Prof. Helmi dari Unand,  Kepala Dinas Pertanian dan Bank Nagari Sumbar,” jelas Bujang Latif. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms

1045 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*