Rektor UNP Jadi Pembicara Pada Simposium Fusi Sains dan Teknologi di Univ. Gachon Korea Selatan

Padang, Editor.– Ilmuwan di Korea pada 17-21 Juli 2017 bersimposium tentang fusi ilmu pengetahuan dan teknologi. Salah satu pembicaranya yang diundang untuk hadir, Rektor Universitas Negeri Padang, Prof Ganefri, PhD.

“Benar saya diundangan Korea tapi bukan sebagai turis, saya berada di Korea untuk pembicara pada simposium fusi ilmu dan teknologi, ” ujar Rektor UNP, Ganefri via sms massagernya, Kamis (20/7) kemarin.

Bertempat di Universitas Gachon Korea Selatan Rektor UNP itu diundang oleh Prof. Chulsu Kim, Ph.D sebagai pembicara dalam tajuk kegiatan “6th International Symposium on The Fusion of Science & Technogies – Jeju, Republic Of Korea”.

Pada kesempatan itu, Rektor UNP, yang mantan Dekan Fakultas Teknik itu menjelaskan, bagaimana dengan kepraktisan produksi model pembelajaran berbasis proyek (Project Based Learning-PjBL) adalah metoda pembelajaran yang menggunakan proyek/kegiatan sebagai media. Peserta didik melakukan eksplorasi, penilaian, interpretasi, sintesis, dan informasi untuk menghasilkan berbagai bentuk hasil belajar.

“Pembelajaran Berbasis Proyek merupakan metode belajar yang menggunakan masalah sebagai langkah awal dalam mengumpulkan dan mengintegrasikan pengetahuan baru berdasarkan pengalamannya dalam beraktifitas secara nyata. Pembelajaran Berbasis Proyek dirancang untuk digunakan pada permasalahan komplek yang diperlukan peserta didik dalam melakukan insvestigasi dan memahaminya,”jelas Ganefri pada simposium itu.

Ditambahkannya, melalui PjBL, proses inquiry dimulai dengan memunculkan pertanyaan penuntun (a guiding question) dan membimbing peserta didik dalam sebuah proyek kolaboratif yang mengintegrasikan berbagai subjek (materi) dalam kurikulum.

Pada saat pertanyaan terjawab, secara langsung peserta didik dapat melihat berbagai elemen utama sekaligus berbagai prinsip dalam sebuah disiplin yang sedang dikajinya. PjBL merupakan investigasi mendalam tentang sebuah topik dunia nyata, hal ini akan berharga bagi atensi dan usaha peserta didik.

Seperti diketahui, masing-masing peserta didik memiliki gaya belajar yang berbeda, maka Pembelajaran Berbasis Proyek memberikan kesempatan kepada para peserta didik untuk menggali konten (materi) dengan menggunakan berbagai cara yang bermakna bagi dirinya, dan melakukan eksperimen secara kolaboratif. Pembelajaran Berbasis Proyek merupakan investigasi mendalam tentang sebuah topik dunia nyata, hal ini akan berharga bagi atensi dan usaha peserta didik. ** Agusmardi/Hms UNP

800 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*