Pemusahabah Kondang Puji SDN 30 Payakumbuh

Payakumbuh, Editor.- Pemuhasabah kondang Kota Payakumbuh Refmayeti S.Ag bangga dan memuji pelaksanaan muhasabah di SDN 30 Payakumbuh, Padang Tinggi Kecamatan Payakumbuh Barat kemaren.

“Sekian puluh kali menjadi narasumber sebagai pemuhasabah yang dilaksanakan sekolah sekolah yang ada di Payakumbuh, baru di SDN 30 Payakumbuh inilah yang diikuti sampai selesai oleh Ketua Komite-nya. Sementara di sekolah sekolah yang lain tidak ada sama sekali yang di hadiri oleh Ketua Komite sekolahnya,” ujar Refmayeti sebelum mengakhiri muhasabah di SDN 30 Payakumbuh kemaren.

Kegiatan Muhasabah yang dipimpin pemuhasabah Refmayeti S.Ag yang juga korwas Kecamatan Payakumbuh Utara itu, berlangsung khidmat. Para siswa yang duduk berdampingan dengan orang tuanya masing masing dari awal selalu meneteskan air mata, karena siaraman rohani untuk menghisab diri tentang apa yang telah dilakukan selama ini. Baik sebagai orang tua terhadap anak, maupun terhadap Allah SWT, dan sebagai anak, apa yang telah dilakukan selama ini, baik dalam mengikuti proses PBM di sekolah ataupun kepada orang tua.

Untitled-1

Ketika ditanya pemuhasabah kepada siswa siapa yang tidak pernah meninggalkan shalatnya, hanya mengangkat tangan tidak sampai 20 %,dan sebagian besar banyak yang bolong bolong shalatnya. Begitu juga ketika ditanya siapa yang selalu melaksanakan shalat Maghrib berjamah dengan orang tuanya di rumah, peserta muhasabah hanya saling pandang dan tidak ada yang mengangkat tangan.

Beranjak dari kenyataan itu, Refmayeti memberikan sentuhan sentuhan rohani yang membuat seisi mushalla SDN 30 Payakumbuh tempat dilaksanakan Muhasabah untuk melepas siswa kelas VI mengikuti UN, Senin (16/5), bercucuran air mata. Anak dan orang tua semakin terisak isak menahan tangis, karena sangat menyentuhnya tausiah yang disampaikan Refmayeti.

Akhirnya Muhasabah ini di tutup dengan doa bersama yang dipimpin langsung oleh pemuhasabah,dan saling bermaaf maafan antara siswa sama siswa,siswa dengan orang tua dan majlis guru. Semuanya mendoakan siswa SDN 30 Payakumbuh diberi kesehatan dan kemudahan dalam mengikuti UN nanti.

Sementara Kepala SDN 30 Payakumbuh Yusrizal dan ketua Komite sekolahnya FU Dt. Tuah Basango dalam sambutannya mengatakan, kegiatan ini sangat positif karena bisa mengetahui kekurangan selama ini. Diharapkan keduanya dari kegiatan muhasabah ini merobah prilaku siswa SDN 30 Payakumbuh. Tidak hanya menangis saat mendengarkan siraman rohani saja, tetapi dapat di implementasikan dalam kehidupan sehari hari.

“Bila shalat sebagai tiang agama itu dikerjakan dengan sempurna, maka tidak akan ada siswa SDN 30 Payakumbuh melakukan perbuatan keji dan mungkar. Semuanya akan terbiasa melakukan perbuatan perbuatan yang baik,amar makruf nahi mungkar,” tambah FU Dt.Tuah Basango.

Kegiatan ini dilakukan dalam rangka melepas siswa kelas VI mengikuti Ujian Akhir Sekolah yang akan dilaksanakan serentak secara nasional mulai Senin 16/5 sampai 21/5 mendatang. Tercatat dari SDN 30 Payakumbuh 29 orang yang akan mengikuti UAS dan bergabung di SDN 30 Payakumbuh mengikuti UN SDN 18 Payakumbuh dengan jumlah peserta 29 orang, serta SDIT Mutiara Hati berjumlah 56 orang,sehingga untuk tahun ini ada tiga sekolah ikut UAS di SDN 30 Payakumbuh, jelas Yusrizal. ** Ist

895 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*