Refleksi Hari Cita-cita Pendidikan M. Sjafei – INS Kayutanam ke-94

INS Kayutanam.

31 Mei 1922, merupakan momen hari keberangkatan Engku M. Sjafei ke negeri Belanda. Dari Batavia, Engku Sjafei berlayar untuk mencari jawaban dari pertanyaan yang selalu mengganggu pikiran sang ayah, Inyiak Mara Soetan.

“Kenapa bangsa Belanda yang kecil, bisa menjajah bangsa Indonesia yang besar hingga berabad-abad?”

Selama 3 tahun (1922-1925), Engku Sjafei meneliti dan mempelajari, hingga menyimpulkan satu jawaban. “Sistem Pendidikan”.

Berangkat dari kesimpulan ini, Engku Sjafei kemudian mengonsep sebuah sistem pendidikan yang paling dibutuhkan bagi bangsa Indonesia, agar terlepas dari keterjajahan. Selain itu, konsep pendidikan tersebut mesti harus melawan konsep pendidikan yang ditanamkan kolonial pada bangsa Indonesia. Bagi Engku Sjafei, pendidikan yang dibutuhkan bangsa Indonesia adalah pendidikan yang mengarah pada jiwa aktif-kreatif, aktif-produktif. Dan, tentu saja konstruksi dari sasaran pendidikan tersebut harus membangun manusia yang aktif-kreatif dan aktif-produktif pula.

Ada 3 elemen penting pada diri bangsa Indonesia yang telah dijajah dan dirusak oleh Belanda selama berabad-abad. Ketiga elemen tersebut yaitu pikiran, jiwa (mental), dan keterampilan. Dengan lemahnya ketiga elemen tersebut, maka bangsa Indonesia tidak akan pernah maju, berkembang, apalagi berdikari. Mereka tetap akan menjadi pelayan bagi penjajah. Tidak akan pernah menjadi tuan di negeri sendiri.

Memahami perihal tersebut, Engku Sjafei merancang sebuah konsep pendidikan yang menyeimbangkan otak, hati, dan tangan. Otak sebagai elemen berfikir, hati sebagai elemen jiwa/mental, dan tangan sebagai elemen keterampilan. Konsep pendidikan itu lalu diterapkan dalam sebuah sekolah, yang saat ini kita kenal dengan Ruang Pendidik INS Kayutanam. Sekolah yang dibangunnya di daerah Kayutanam, Padangpariaman, pada tahun 1926.

Melalui Ruang Pendidik INS Kayutanam, Engku Sjafei menerapkan konsep pendidikan yang dirancangnya, untuk melahirkan anak didik yang merdeka pemikirannya, merdeka jiwa/mentalnya, dan merdeka untuk mewujudkan keterampilan yang dimiliki menjadi karya-karya nyata yang berguna untuk kehidupan manusia. Bagi sebuah bangsa yang merdeka, konsep pendidikan Engku Sjafei masih akan tetap relevan untuk diterapkan. Ketiga elemen yang menjadi sasaran pendidikan Engku Sjafei akan melahirkan manusia yang aktif, kreatif, dan inovatif. Bukan mendidik manusia yang pasif, malas dan peminta-minta.

Hari ini, 94 tahun sudah waktu berlalu sejak Engku Sjafei memulai usahanya memperjuangkan pendidikan Indonesia yang berkemajuan. Secara teknis, Negara Indonesia sudah berdaulat dari penjajahan. Tidak ada lagi penjajahan secara fisik. Bangsa Indonesia sudah bisa bekerja secara mandiri. Tidak akan ada lagi intervensi dari penjajah Belanda. Bangsa Indonesia sudah bisa memproduksi dan memasarkan sendiri hasil produksinya. Hal ini membuktikan bahwa konsep pendidikan yang digagas Engku M. Sjafei untuk bangsa Indonesia, masih tetap relevan. Tinggal cara kita dalam menghayati dan memahami tujuan dari pendidikan Engku Sjafei, agar pasar-pasar Indonesia tidak dikuasai oleh produk-produk luar negeri. Apalagi produk kecil seperti semat, peniti, kaus kaki, sendal jepit, pakaian dalam, gunting kuku, kantong plastik, dan lain-lainnyanya, yang juga harus diimpor ke negeri Indonesia.

Selamat hari cita-cita pendidikan M. Sjafei – INS Kayutanam ke-94. **  Yudhistira Alin  (Alumni INS, 97-02) – Bukittinggi, 31 Mei 2020

292 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*