Ratusan Pengusaha KNCI Gelar Demo di DPRD Sumbar

Demo KNCI di DPRD Sumbar.
Demo KNCI di DPRD Sumbar.

Padang, Editor .- Ratusan pengusaha yang tergabung dalam Kesatuan Niaga Celuler Indonesia (KNCI) mendatangi gedung DPRD Sumbar guna menyampaikan aspirasi mereka yang terkait menolak aturan 1 NIK 3 SIM Card menurut mereka, kebijakan tersebut berdampak negatif untuk omset penjualan, Senin lalu (2/4).

Pendapatan outllet lebih dominan didapat dari penjualan kartu . Dengan diberlakukan aturan ini secara perlahan lahan akan menutup outlet di seluruh Indonesia, ujar Alqadri  Alzimah Ketua DPC KNCI Sumbar sat ditemui setelah melakukan unjuk rasa di Gedung DPRD Sumbar.

Selain dari itu pasar seluler akan dikuasai oleh segelintir pemodal besar dalam jaringan moderen chanel. Masyarakat akan membeli pulsa internet dengan harga jauh lebih mahal dari saat ini, lanjutnya.

Menurut Alqadri, KNCI mendukung registrasi kartu perdana sesuai identitas NIK atau kartu Keluarga yang Valid, bahkan sejak awal tahun 2016 pihaknya juga menuntut pemerintah berani menjamin keamanan data masyarakat yang telah melakukan pengisian data pribadi.

Apabila setiap desa atau kelurahan minimal memiliki 10 outlet saja, maka jumlanya rata rata ada 500 ribu outlet. Apabila satu outlet memiliki 25 unit kartu perdana, maka total kartu yang ada di outlet seluruh Indonesia sebanyak 12,5 juta atau nilainya mencapai Rp 435 Milyar.

Aksi jalan Longmarch dimulai dari kawasan GOR H Agussalim Padang menuju Gedung DPRD Sumbar. Peserta aksi membawa spanduk dengan berbagai tulisan seperti, Save Outlet Tradisional, Revisi Permen Kominfo yang membatasi Usaha Kami dan  Tolak Keras 1 NIK Untuk 3 Simcard

Kedatangan KNCI ke DPRD Sumbar disambut oleh Afrizal,  SH, MH anggota DPRD Sumbar yang mengatakan, pihaknya akan menerima tuntutan kemudian akan dilanjutkan kepada lembaga yang lebih tinggi. ** Herman

.

 

640 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*