Ratusan Penghuni Perumnas Griya Ampang Kualo, Gelar Unjuk Rasa di BPN Kota Solok

Demo ratusan penghuni Perumnas Griya Ampang Kualo Kec. Tanjung Harapan, Kel. Nan Balimo Kota Solok.
Demo ratusan penghuni Perumnas Griya Ampang Kualo Kec. Tanjung Harapan, Kel. Nan Balimo Kota Solok.

Solok, Editor.- Ratusan masyarakat penghuni Perumnas Griya Ampang Kualo Kec. Tanjung Harapan, Kel. Nan Balimo Kota Solok, turun ke jalan dan melakukan aksi demontrasi ke kantor BPN Kota Solok. Masyarakat Perumnas Griya tersebut mulai melalukan perjalan menuju Kantor BPN Kota Solok, dari jam 09.10.Wib. Senin(2/12).

Tuntutan dari Warga Perumahan Griya Ampang Kualo Kel. Nan Balimo Kota Solok ini adalah agar pihak BPN Kota Solok, mengembalikan Status Hukum atas Sertifikat Tanah Perumahan Griya Ampang Kualo Kota Solok. Masyarakat menginginkan agar pihak BPN Kota Solok mengirimkan Surat permintaan maaf kepada Pejabat Wali Kota Solok dan juga kepada Kerapatan Adat Nagari Kota Solok.  Apabila hal tersebut dapat dipenuhi oleh pihak BPN maka kegiatan Unjuk Rasa akan kembali dilaksanakan denga  massa yang lebih banyak lagi.

Sebelum bergerak warga di himbau oleh Korlap untuk , mengisi daftar hadir, menggunakan pita warna hitam bercorak merah putih tanda warga Perum Griya Ampang Kualo, menghimbau kepada warga agar tidak anarkis dan tertib serta tertib dalam berlalu lintas.

Route long mars yang akan dilalui masyarakat penghuni Perum Griya adalah melewati- Simpang Denpal – Lapangan Merdeka – BPN Kota Solok, mengunakan kendaraan mobil dan motor roda dua dengan membawa spanduk yang berisikan slogan memperjuangkan hak hak warga (tanah kita bukan tanah konsilidasi). Masyarakat Perumnas Griya meminta kepada pihak BPN Kota Solok untuk melakukan mediasi melalui perwakilannya.

Di dalam ruangan Kepala Kantor Pertahanan Kota Solok, 12 orang perwakilan Masyarakat Griya Ampang Kualo, Kecamatan Tanjung Harapan Kel. Nan Balimo Kota Solok, melakukan kesepatan bersama dengan BPN Kota Solok dan perwakilan Pemerintah Kota Solok, Pengembang serta juga pemilik tanah dalam penyelesaian permasalahan perumahan Griya Ampang Kualo tersebut.

Didalam alotnya negosiasi Masyarakat penghuni Perumahan Griya Ampang Kualo menuntut beberapa poin.

1. Perumahan Griya Ampang Kualo bukan termasuk kedalam Area Konsilidasi sehingga masyarakat dapat melakukan perbuatan hukum diatas tanah masyarakat Griya.

2. Kantor Pertahanan Kota Solok harus meminta maaf kepada Wali kota Solok dan juga kepada Ketua KAN Kota Solok terkait dengan tidak mengindahkan surat dari Wali Kota serta KAN.

3. Jika poin 1 dan 2 tidak di penuhi, masyarakat Griya Ampang Kualo akan menambah massa untuk melakukan demo selanjutnya.

Dengan tuntutan yang diajukan oleh Masyarakat Griya, Pemerintah Kota Solok mengambil kesimpulan dari hasil tersebut.

1. Saran dari Asisten 1 Pemkot Solok, Kantor Pertahanan Kota Solok meminta legal Opinion ke Aparat Hukum.

2. Pihak Pemerintah Daerah Kota Solok dan BPN Kota Solok akan menyelesaikan permasalahan ini dengan secepatnya, melalui Tim penyelesaian Konsilidasi.

3. Kantor Peetahanan Kota Solok meminta waktu dalam kurun waktu 3(tiga) minggu untuk Konsilidasi ke Kantor Wilayah BPN Propinsi Sumatera Barat.

4. Paling lambat dalam jangka waktu tersebut habis, maka pelayanan Pertahanan terkait tanah di Perumahan Griya Ampang Kualo dapat dilaksanakan perbuatan hukumnya.  Perumahan Griya Ampang Kualo Kel. Nan Balimo terdapat 85 Unit Perumahan, selaku Koordinator Lapangan. Zulfebri, SE.** Suhardi Syam

358 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*