RAPBD-P 2017 Kota Padang Panjang Diterima Dengan Catatan


Padang Panjang , Editor.- Semua fraksi di DPRD Kota Padangpanjang dalam rapat pleno, sehari Rabu (4/10), sudah menerima Ranperda RAPBD-P 2017 kota itu jadi Perda dengan beberapa catatan. Besar pendapatan Rp 609,9 milyar, belanja Rp 755,6 milyar, devisit sekitar Rp 145 milyar ditutup dengan Silpa tahun 2016.    

Beberapa catatan dari fraksi-fraksi DPRD (Golkar, PAN, Grindra-PKS, Bintang-Demokrat dan PPP-Nasdem) dalam rapat dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD, Erizal itu sebagian terkait fasilitas penunjang untuk operasional Pasar Pusat di pusat kota, sebagian lain terkait pembangunan Islamic Centre di Kotokatik, timur kota itu.

Terkait rencana pengadaan fasilitas penunjang operasional Pasar Pusat, pertama pengadaan genset senilai Rp 1,2 milyar untuk antisipasi jika listrik PLN mati. Kedua, pengadaan diesel sekitar Rp 800 juta untuk hydran air kalau terjadi kebakaran. Kedua rencana tadi ditolak masuk APBD-P 2017 ini, tapi disarankan masuk APBD 2018 datang.

Sedang rencana pembangunan pelataran parkir serta lampu jalan/lokasi parkir di pasar pusat senilai sekitar Rp 3,9 milyar dinyatakan oleh fraksi-fraksi tadi dapat ditampung di APBD-P (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah – Perubahan) 2017 ini.

Walikota Padangpanjang, Hendri Arnis dalam sambutan singkatannya di akhir rapat pleno DPRD itu berterima atas sudah diterimanya Ranperda APBD-P 2017 jadi Perda (Peraturan Daerah). Terkait adanya beberapa catatan dari fraks-fraksi DPRD di dalamnya, Walikota menyebut akan menindak-lanjutinya.

Berkenaan dengan perkembangan pembangunan Pasar Pusat, Hendri mengutip laporan Kabid Cipta Karya Dinas PU setempat, Agung Satria, dan rekanan pelaksana pembangunannya, pembangunan pasar pusat Insya Allah akan siap 25 November 2017 datang. Selanjutnya pedagang akan bisa menempatinya mulai Desember 2017.

Sesuai Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kota Padangpanjang 2013-2018,  pembangunan pasar pusat adalah salah satu dari beberapa program strategis dengan anggaran relatif besar di era Walikota/Wakil Walikotra Hendri Arnis – Mawardi Samah. Berikut, pembangunan Islamic Centre dan Rusunawa.

Terkait pembangunan Rusunawa yang berlokasi di Sungai Andok, tepi selatan kota ini, ada dua luncuran program. Pertama, Rusunawa Unit-1 (lima lantai) dari Kemenerian PU-Pera dengan dana APBN 2017. Kedua, Rusunawa Unit-2 (tiga lantai) dari Pemko Padangpanjang dengan dana APBD 2017- 2018 kota ini.** Yetti Harni

1188 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*