RAPBD 2020 Kota Padang Panjang Turun Sekitar Rp 53 Milyar

Rapat pleno fraksi Fraksi di DPRD Padang Panjang.
Rapat pleno fraksi Fraksi di DPRD Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor – Rencana pendapatan di RAPBD 2020 Kota Padang Panjang mengalami penurunan sekitar Rp 53 milyar. Dampaknya, sebagian rencana belanja rutin pada 2020 terpaksa di pangkas. Demikian pula dengan sebagian rencana pembangunan juga ada yang terpaksa ditunda.

Kondisi itulah di balik cukup “panasnya” sorotan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Padang Panjang lewat pandangan umum fraksi-fraksinya atas R-APBD (Rencana-Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) 2020 tersebut pada rapat pleno DPRD, Selasa (5/11) lalu.

Di antara point sorotan fraksi-fraksi DPRD dalam rapat pleno yang dipimpin oleh Ketua DPRD Kota Padang Panjang, Mardiansyah itu, pertama apa penyebab terbesar turunnya target pendapatan 2020. Kedua, penurunan pendapatan begitu terasa, lantaran kontribusi pendapatan asli daerah (PAD) masih relatif kecil.

Sebab, jika kontribusi PAD relatif besar, penurunan transfer dana dari Pemerintah RI sebesar Rp 53 milyar itu tidak bakal begitu terasa. Tapi dari Rp 595,2 milyar target pendapatan APBD 2020, kontribusi PAD baru Rp 97,4 milyar. Pada sisi lain, tambahan belanja rutin sejak 2018 lalu naik Rp 40 milyar lebih.

Karena itu, Puji  Hastuti dari Fraksi DKB, Kiki Anugrah (F-Nadem BB), Zulfikri (F-PAN), Riza Aditia (Grindra-PKS), dan Yovan Remindo (F-Golkar) meminta duet Walikota/Walikota Padang Panjang, Fadly Amran – Asrul berupaya lebih maksimal berupaya memacu peningkatan PAD.

Sebelumnya, Walikota Fadly Amran dalam nota pengantar R-APBD 2020 Kota Padang Panjang menyampaikan, pendapatan ditarget Rp 595,2 milyar. Itu terdiri dana perimbangan dari pusat Rp 469,8 milyar, PAD Rp 97 milyar, dan penerimaan lain-lain sebesar Rp 27,9 milyar. ** Yet/Sheni

386 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*