“Rantau Berbisik” Nan Jombang DC, Semarakkan CMIPAF 2028 di Seoul Korea Selatan

Salah satu performance Rantau Berbisik.
Salah satu performance Rantau Berbisik.

Padang, Editor.- Dulu ada pameo, kalau ingin jadi orang mesar, terkenal dan mendunia, seseorang harus hijrah dari tempat asalnya ke Jakarta. Pameo terbantahkan oleh sastarawan Sumatera Barat yang mendunia dengan cerita pendek “Robohnya Surau Kami” dan beberapa karya lainnya tanpa harus meninggalkan Sumatera Barat. Demikian juga dengan kritikus sastra Mursal Esten yang menolak ditugaskan dengan jabatan tinggi di lembaga bahasa di Jakarta.

Ery Mefri & Angga Djamar.
Ery Mefri & Angga Djamar.
Dibidang seni tari, kini salah seorang koreografer asal Sumbar, Ery Mefri mengikuti jejak kedua seniman Sumatera Barat yang telah almarhum tersebut. Tanpa meninggalkan Ranah Minang, Ery Mefri dengan Nan Jombang Dance Companyi menjelajahi panggung tari dunia menampilkan tari kotemporer yang bertolak dari gerak silat Minangkabau sejak dekade 90-an silam.

“Tanpa di gadang-gadangkan sesepuh dan para “dewa penyangga” yang memfasiltasi seniman tari Indonesia untuk bisa tampil di panggung internasonal, kami terus melangkah dan membuka jalan bagi yang lain untuk ikut memberi kontribusi pada ragam estetika tari dunia,” kata Ery Mefri ketika ditemui di Taman Budaya Sumbar, Padang, minggu lalu.

Salah satu karya Eri Mefri dan Nan Jombang Dance Campany yang telah mendunia adalah “Rantau Berbisik” dan telah ditampilkan pada sejumlah panggung tari internasional di Eropah dan Amerika. Setelah Pementasan Pembuka di Taiwan East Coast Land Art Festival 2028 pada 22 s/d 30 Juni 2018 lalu, kali ini “Rantau Berbisik” kembali diminta sebagai Pentas Pembuka pada “Chang Mu International Performing Arts Festival 2028” (CMIPAF 2028) yang digelar di Seoul Korea Selatan 24 s/d 30 Agustus 2018.

Menurut Ery Mefri, Rantau Berbisik adalah drama tari berlatar belakang seni bela diri dan tradisi rakyat Minangkabau, menggunakan bahasa gaya tarian modern. Dalam masyarakat Minangkabau yang unik sejak usia yang sangat muda, anak laki-laki disuruh merantau kntuk menjadi kaya sebelum kembali ke rumah. Industri utama perantau Minangkabau adalah makanan, dan banyak restoran-restoran tersebar di seluruh Indonesia, Malaysia, Singapura kota besar dunia lainnya. Beberapa orang Minagkabau telah menjadi kaya, mendirikan jaringan restoran, tetapi sebagian besar terus menjalankan restoran kecil. Hal inilah yang menjadi sumber inspirasi karya tersebut.

“Rantau Berbisik adalah salah satu fasilitas yang kami temukan di suatu tempat di ruang perantauan. Setiap hari dari pagi hingga larut malam, kami menyiapkan makanan dan bermain musik. Menghadirkan emosi dan konflik keluarga yang terpapar dalam lingkungan yang tertekan ini,” kata Ery Mefri tentang karyanya yang mendunia tersebut.

Personil Nan Jombang Dance Company yang akan tampil pada pada “Chang Mu International Performing Arts Festival 2028” yang digelar di Seoul Korea Selatan 24 s/d 30 Agustus 2018 adalah Ery Mefri (Koreografer), Angga Mefri, Rio Mefri, Intan Mefri, Ririn Mefri, Gitra Miranda (Penari) dan Slamet Sofyan (Penata Cahaya).

Seklias Nan Jombang Dance Company

Didirikan pada tahun 1983 oleh Ery Mefri, Nan Jombang Dance adalah satu dari tak banyak perusahaan tari kontemporer terkemuka di Indonesia. Penggarapan karyanya berakar pada seni bela diri Minangkabau, tari dan tradisi perkusi di Indonesia bagian barat. Ery Mefri dan Nan Jombang Dance Company terus berupaya melestarikan tradisi lokal dengan praktik modern.

Merenung, berkarya, melakukan banyak pertunjukkan dan rutin melakukan latihan, adalah filosofi inti yang telah membimbing dan menuntun Nan Jombang menuju panggung dunia. Melalui berbagai pengalaman sulit, termasuk gempa Padang di Padang yang menghancurkan ruang latihan, bertekad dan belajar untuk sabar, disiplin dan integritas yang ketat. Sehingga Nan Jombang bisa melakukan tour internasional pertamanya di tahun 2004, telah berkembang dengan mantap menjadi grup yang terkenal secara internasional.

Nan Jombang adalah anggota dari International Dance Group, mentoring dan mengajar, memainkan peran penting dalam
program komunitas di festival lokal dan internasional, serta menghubungkan komunitas lokal dengan seni pertunjukan kontemporer Indonesia. Kini di Ladang Tari Nan Jombar yang berlokasi di Balai Baru Padang rutin menggelar pertunjukan kesenian, khususnya tari setiap bulannya yang dikemas dalam program Festival Minangkabau. ** Rhian

257 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*