Randai Santan Batapih Masuk 4 Besar Sumbar

Padang Panjang, Editor.–   Sempat  vakum 10 tahun, grup randai Santan Batapih  dari  jorong Ladang Laweh kecamatan Batipuh Tanahdatar berhasil meraih juara harapan I festival randai  se Sumatra Barat pekan lalu di Padang. Selain warga sekampung,prestasi ini juga diapresiasi perantau  yang terserak diberbagai pelosok melalu telepon dan  jejaring sosial.

Wisrizal Dt.Lelo Sutan, kepala jorong Ladang Laweh kepada Editor  didampingi  ketua grup, Junaidi dan  pelatih, H.B. Dt Tambasa mengatakan, randai bercerita tetang rumitnya syarat untuk  mempersunting   Gadih Gondariah  kepada Anggun  Nantongga.Dari 144 syarat yang diajukan, satu syarat belum terpenuhi, yakni burung nuri yang bisa berkato kato( berkata kata- red)

Dengan keteguhan hati pergilah  Anggun Nantongga berlayar hingga  terdapampar disuatu tempat. Ditempat asing itu dia bertemu dengan anak raja bernama Santan Batapih. Setelah mengetahui maksud dan tujuan Anggun, Santanpun mengatakan kalau dirinya punya Nuri yang besa berkato  kato.

Sesampai di rumah Santan, Anggun tak melihat nuri yang dimaksud, lalu pergilah mereka kerumah Dang dami dan menemukan  burung tersebut. Bagaimana dengan Santan ?. Penasaran, ya ! Yang jelas  rohnya serasa sampai kehati penonton. Kadang penonton dibuat tertawa, sedih, marah oleh acting  25  anggota  yang terdiri dari pelakon,pendendang dan penari galombang.

Masih menurut Wisrizal Dt.Lelo Sutan  yang telah 8 tahun ini menjabat sebagai kepala jorong Ladang Laweh, grup Santan Batapih  yang didirikan oleh  tetua kampung sejak 30 tahun silam itu sempat vakum 10 tahun. Baru aktif setahun lalu.Selain mengisi  acara alek kampung, grup dibawah IMPALLA ( Ikatan Masyarakat Perantau Ladang Laweh) ini sering diundang untuk acara pesta pernikahan.

Belakangan grup ini dibina lansung oleh Pemkab Tanahdatar hingga akhirnya diutus mewakili Tanahdatar kefestilval randai  Sesumbar akhir Nofember lalu. Selain  itu di jorong berpemandangan elok menuju  Payo Rapuih dan bisa tembus di danau Singkarak itu ,juga aktif  dengan  wirid  mengaji  usai shalat magrib di Mesjid Mamur.Juga program baliak kasuarau di mushala Berok Ladang Laweh bersama pemuda Tarantang Jaya, dengan materi  proses  penylenggaraan jenazah.  Sebagai kepala jorong  W.Dt.Majo Lelo  berharap  generasi muda didesanya  dapat melibatkan  diri kegiatan yang bersifat positif,menjauhi  kenakan remaja, miras, narkoba dan selalu  menjunjung tinggi adat bersandi syarak,syarak bersandiri kitabullah.** Berliano Jeyhan

1503 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*