Quo Vadis Kepemimpinan Partai Golkar Sawahlunto

Padang, Editor.- Prosesi alih kepemimpinan di DPD II Partai Golkar sampai saat ini masih saja menemui jalan buntu. Beberapa kali rencana Musyawarah Daerah (Musda) batal dan ketika bisa dilaksanakan pada hari Jum’at (6/10) di kantor DPD I Partai Golkar Sumbar, Padang, itupun terpaksa ditutup dan akan dilanjutkan pada waktu yang belum ditentukan.

Musyawarah Daerah DPD Golkar Sawahlunto dibuka secara resmi oleh Ketua Harian DPD Sumbar Khairunnas didampingi Wakil Ketua Yulman Hadi.

Sebelumnya tarik ulur terus terjadi dalam pelaksanaan Musyawarah Daerah DPD Golkar Sawahlunto. Sejak pagi tadi hingga menjelang maghrib pelaksana Musda baru bisa terlaksana, akibat begitu derasnya tarik menarik kepentingan

Dua kubu, yaitu kubu Ali Yusuf dan kubu Hasjhonny tidak mencapai kata sepakat. Keduanya, terus melakukan lobi lobi namun tetap menemui jalan buntu. Persaingan merebut posisi ketua menjadi semakin sengit sebab masing masing kubu mendapat restu dan dukungan oleh DPP dan DPD 1.

Peserta Musda Golkar Sawahlunto.
Peserta Musda Golkar Sawahlunto.

Pembukaan sidang yang di pimpin Yulman Hadi diwarnai interupsi oleh peserta Musda, Pimpinan Kecamatan (PK) Barangin Gusrinaldi mempertanyakan tidak hadirnya ketua PLT Golkar Sawahlunto Afrizal. Dikatakannya, Musda ini harus ditunda lantaran ketidak hadiran Afrizal

Interupsi lainya juga dilontarkan oleh Sekretaris MKGR Kota Sawahlunto Afrizal Chan. Menurutnya, Musda tidak memenuhi kuorum sebab pemilik suara tidak lengkap.

Interupsi dari kubu Ali Yusuf juga datang dari Nova Hendra, PLT Kecamatan Talawi ini mempertanyakan soal Penanggung jawab Musda, menurutnya, Musda harus ditunda menunggu kepulangan Ketua PLT Afrizal ke tanah air kembali dari German.

Pimpinan sidang Yulman Hadi mengatakan bahwa Musda kali ini adalah hasil keputusan rapat pleno, dimana posisi Afrizal adalah perwakilan DPD 1 sehingga ketidakhadiran Afrizal sudah terwakili oleh DPD 1

Yulman Hadi juga menjelaskan mekanisme batas kuorom sidang berdasarkan juklak/5/2016 bahwa dari 19 peserta yang hadir dalam Musda tersebut sudah mewakili unsur unsur pemilik suara.

“Jadi Musda ini sudah kuorom, begitu Ya,” jelas Yulman sambil mengabsensi satu persatu peserta Musda.

Soal penanggung jawab Musda, dikatakannya, Musda ini sudah diambil alih oleh DPD 1 yang sekaligus penanggung jawab sidang.

“Ini sudah keputusan rapat pleno, Jadi mohon maaf ya, permintaan saudara tidak dapat kami penuhi,” jelasnya

Ketegangan terus berlanjut sampai Musda dilanjutkan selepas jeda untuk istirahat dan shalat Maghrib, sehingga jalannya sidang pada Musda yang dipimpin pada akhirnya di skors sampai waktu yang belum ditentukan.

Akibatnya muncul rumor kalau Musda tersebut dilanjutkan, kepemimpinan DPD II Partai Golkar Kota Sawahlunto akan jatuh kepada Hasjoni, karena telah mengantongi dukungan penuh dari  mayoritas pemilik suara sah dalam pemilihan ketua pada Musda tersebut. Untuk itu DPD I Partai Golkar yang disebut-sebut menginginkan yang menjadi ketua adalah Ali Yusuf, sengaja menutup atau menskor sidang sampai waktu yang belum ditentukan.

Dari berbagai sumber informasi, untuk bisa mencalonkan diri sebagai Ketua DPD II Partai Golkar pada Musda tersebut, Ali Yusuf mempunyai sejumlah kekurangan persyaratan` Apalagi kalau hal itu dikaitan dengan dengan petunjuk pelaksanaan (Juklak) Musda dan AD/ART Partai Golkar.

Yulman Hadi yang dihubungi lewat telepon, Sabtu malam ((7/10) membantah rumor tersebut dan mengatakan, sebagai Wakil Ketua DPD II Partai Golkar dan pemimpin sidang pada Musda itu, dia tidak berpihak kepada siapapun dan bertindak sebagaimana yang telah diatur dalam AD/ART.

“Saya menskors sidang setelah melalui beberapa pertimbangan dan masukan dari peserta. Jadi tidak betul kalau DPDI Partai Golkar Sumbar, terutama sebagai wakil ketua dan pemimpin sidang berpihak kepada seseorang atau kelompok tertentu,” kata Rusman Hadi.

Lebih lanjut dijelaskannya, sesuai dengan intruksi dari DPP Partai Golkar bahwa Musda DPD II Partai Golkar menjadi tanggung jawab DPD I Partai Golkar Sumbar, Musda tersebut akan dilanjutkan secepatnya, mengingat banyaknya masalah yang harus diselesaikan. Diantaranya verifikasi partai yang akan ikut Pemilu 2019 dan Pilkada Kota Sawahlunto 2018 mendatang.

“Belum ada kesepakatan apakah Musda akan dilanjutkan dimana, di Padang atau di Sawahlunto seperti yang disarankan oleh beberapa peserta Musda,” jelas Yulman Hadi.

Sementara  itu Sekretaris DPD II Partai Golkar Kota Sawahlunto, Hasjhonny yang dihubungi lewat telepon sebelumnya mengatakan, sebagai kader dia akan mematuhi segala ketentuan dan kebijakan yang diputuskan oleh partai. Termasuk masalah yang terkait dengan pencalonan dirinya sebagai calon ketua pada Musda yang terpaksa diskors pimpinan sidang karena berbagai alasan yang bisa diterima oleh sebagian peserta.

“Sebagai kader Partai Golkar yang aktif sejak lima belas tahun lalu, adalah hak saya untuk mencalonkan diri sebagai ketua. Selain itu saya telah memenuhi semua persyaratan untuk hal tersebut,” kata Hasjhonny.

Hasjonny optimis akan menang dalam Musda itu karena telah mengantongi surat dukungan sebanyak lima suara dari tujuh suara yang mempunyai hak memilih dalam Musda tersebut.

“Ibarat pertandingan tinju, Musda adalah ring bagi kader untuk bersaing mendapatkan posisi terhormat. Harapan menang tentu menjadi keinginan semua orang dan kalau saya harus kalah, ya tentu harus melalui pertarugnan di atas ring, bukan dikalahkan oleh yang berwenang untuk kepentingan tertentu,” tegas Hasjhonny.

Pada pembicaraan lewat telepon tersebut Hasjhonny menghimbau kepada seluruh kader Partai Golkar Sawahlunto untuk tetap tenang dan bersatu serta tidak terpancing dengan hal – hal yang merugikan Partai Golkar.

Dijelaskan Hasjonny bahwa Partai Golkar tetap solid tidak ada perpecahan. Golkar harus kembali menjadi partai pemenang Pilkada dan Pemilu. Agar tetap solid, dalam menjalankan roda organisasi harus berpegang teguh pada AD/ART dan Peraturan Organisasi. ** Rhian D’Kincai/Berbagai Sumber

1296 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*