Puisi – Puisi: Rafendi

Rafendi.
Rafendi.

Berserah Dirilah Kepada-Nya!

Pada waktu yang tak ia sangka

Berjumpalah musafir dengan hamba-hamba-Nya

yang kulitnya tinggal melilit tulang karena laparnya

yang badannya lusuh karena kemiskinan pikirannya  

yang gairah hidupnya redup karena pupus harapannya

Bertuturlah Musafir

Wahai hamba-hamba-Nya

Selagi kulit masih melilit tulang

Tiada orang mati karena tak makan

Selagi pikiran masih di badan

Tiada sesat arah tujuan

Selagi nyawa masih di badan

Cepat lambat harapan datang menjelang

Berserah dirilah kepada-Nya!

Karena kegetiran itu sesungguhnya

teguran

balasan

hadiah

atau hukuman

Dari-Nya  sehingga engkau tidak fasik dan kapir!

Lubuk Alung, 2017-2019

Ingatlah!

Tak dinyana

Musafir terundang ke lokasi maksiat

Di mana si kuat memperolok-olok si lemah

Di mana si kaya enggan berbagi dengan si miskin

Di mana syahwat diumbar-umbar

jantan dengan jantan

betina dengan betina

yang tak nikah dengan tak nikah

            Di mana si pongah menenggak miras

            Di mana si bejat menggaidaikan istri di meja judi

Musafir pun  bertuturlah

Wahai si kuat dan si kaya

Si pongah dan si bejat

Ingatlah hukuman Tuhan

bagi bangsa Sodom

                        bagi kaum Lut, Tubba, Ad, Nuh

bagi penduduk Aikah, Rass dan Samud

bagi Firaun

Sehingga kita jauh dari musibah dan bencana!

Lubuk Alung, 2017-2019

*) Dikutip dari “Tausyiah Musafir” kumpulan puisi Rafendi

205 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*