Proyek Stadion Pancasila Sungai Penuh, Dikerjakan Asal Jadi?

Proyek Stadion Pancasila Sungai Penuh, Dikerjakan Asal Jadi?
Proyek Stadion Pancasila Sungai Penuh, Dikerjakan Asal Jadi?

Sungai Penuh, Editor.- Pengerjaan Proyek Stadion Pancasila Tanah Kampung sangat banyak kejanggalan dimana dalam pengerjaan proyek KONI ini terkesan dikerjakan asal jadi.

Pengerjaan Stadion Pancasila Tanah kampung ini sangat menyita perhatian masyarakat, termasuk DPRD Kota Sungai Penuh. Betapa tidak. Semenjak peninjauan Anggota DPRD Komisi 3 Kota Sungai Penuh ke lokasi proyek Stadion Pancasila Tanah Kampung ini sangat banyak menuai kritikan dari masyarakat, karena banyak kejanggalan dalam pengerjaan proyek KONI yang ditemukan saat inspeksi mendadak. Sementara angaran yang dikucurkan untuk proyek ini sangat besar, yakni Rp. 13 M, namun yang hanya berubah jelas adalah atapnya saja, seperti yang diungkapkan oleh Fahruddin anggota DPRD Kota Sungai Penuh dari Fraksi PDIP.

Indikasi pencrian volune pengerjaan lantai jalan.
Indikasi pencrian volune pengerjaan lantai jalan.
Selain itu, LSM Forjam juga menemukan adanya pencurian volume dalam pengerjaan jalan setapak di sekeliling Lapangan Stadion Pancasila Tanah Kampung. Sebagaimana diungkapkan oleh Raflis Ketua LSM Forjam kepada Editor.

“Saat melakukan peninjauan di lokasi, kami menemukan adanya kejanggalan dalam pengerjaan jalan setapak yang mengelilingi Lapangan KONI, kami menemukan ketebalan jalan setapak yang terindikasi tidak sesuai dengan spek.

Seharusnya ketebalan tersebut 15 – 20 cm, namun kenyataan yang kami dapatkan ketebalan hanya 5cm. Lebih parah lagi tidak pakai lantai kerja tapi langsung dicor saja,” ungkap Raflis.

Lebih lanjut Raflis menerangkan, dalam rangka besi juga tidak sesuai karena jarak besi terlalu jarang hingga sampai 30 cm, dimana seharusnya jarak anyaman 15 – 20 cm. Dari sini saja terlihat jelas adanya pencurian volume dan berindikasikan dapat merugikan keuangan negara.

“Kita meminta aparat yang berwenang untuk serius menguusut masalah ini karena proyek ini memakan dana yang cukup besar. Naifnya sampai saat ini seolah-olah tidak ada pihak terkait yang berani mengusut proyek ini. Ada apa dibalik semua?” kata Raflis. ** Khumaini/ Ramli

1388 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*