Prosesi Batagak Penghulu yang Dilakukan Sy. Dt. Tan Majo Lelo Langgar Tatanan Adat Nagari Bawan

Sy. Dt. Tan Majo Lelo bersama dengan Ninik Mamak yang dilewakannya.
Sy. Dt. Tan Majo Lelo bersama dengan Ninik Mamak yang dilewakannya.

Agam, Editor.- Prosesi Batagak Panguhulu yang dilakukan salah seorang Ninik Mamak Basa Barampek  Nagari Bawan Sy. Dt. Tan Majo Lelo di Padang Panjang, Rabu (25/11) tidak sesuai dengan tatanan adat Salingka Nagari Bawan, Kecamatan Ampek Nagari, Kabupaten Agam, Sumbar.

Beberapa hari sebelum acara itu dilaksanakan, Kerapatan Adat Nagari  (KAN) berserta Pusako, Imam Khatib, Pariuk Timbago, melayangkan surat ke kapolres Agam terkait tentang pengangkatan datuak yang akan diangkat itu karena tidak sesuai dengan tatanan Adat Salingka Nagari dan akan menjadi perpecahan di antara anak kemenakan yang ada di nagari Bawan.

Ninik Mamak yang dilewakan adalah M. Hasim Dt. Mangkudun, Imwarizal Dt.  Tan Majo Lelo dan Egi Marsyaf Putra Dt. Jelo Tanjuang. Dilewakan di Rumah Gadang Rajo Bujang, Mifan Padang Panjang, tanpa melakukan musyawarah dengan Lembaga Kerapatan Adat Nagari Bawan.

Rabu (25/11), Adrian Agus Dt. Kando Marajo yang ditemui di rumahnya menyampaikan, kita sangat menyayangkan sikap yang telah diambil oleh Ninik Mamak Sy.Dt. Tan Majo Lelo dalam melewakan datuk Di Nagari Bawan tanpa melakukan musyawarah dengan Lembaga Kerapatan Adat (KAN) Ninik Mamak,Pusako dan Pariuk Timbago.

“Seharusnya ninik mamak memberikan contoh yang baik kepada anak kemenakan,” ungkap Ketua KAN Nagari Bawan ini.

Adrian Agus  menambahkan, setahu saya pucuk adat di Nagari Bawan adalah F. Dt Rangkayo Kaciak bukan  Sy. Dt tan Majo Lelo. Mungkin dalam waktu dekat ini Lembaga Kerapatan Adat (KAN) Nagari Bawan akan melakukan musyawarah dengan Ninik Mamak,imam katib, Pusako dan Pariuak Timbago se Nagari Bawan. Jika terbukti bersalah kita harus beri sanksi  kepada Oknum tersebut,” tegas  Adrian Agus Dt. Kando Marajo.

Dt. Rangkayo Kaciak yang dihubungi melalui ponselnya, mengaku kecewa melihat langkah yang dihambil salah seorang ninik mamak basa barampek ini. Dia sebagai Pucuk Adat di Nagari Bawan dan ninik mamak yang lain tidak tahu dan tak pernah dilibatkan dalam melewakan gelar Adat ini. Tanpa melakukan musyawarah Sy. Dt Tan Majo lelo telah melecehkan  tatanan adat Di Nagari Bawan. Hl ini berarti telah sama dengan manuhuak kawan sairiang, mangguntiang dalam lipatan dan jelas telah melanggar tatanan adat Salingka Nagari Bawan.

“Karena telah manuhuak kawan sairiang, mangguntiang dalam lipatan, ninik mamak ini harus diberi sanksi tegas dan harus dituntut secara aturan adat yang berlaku di Minangkabau,” ungkap sekretaris KAN Nagari Bawan ini dengan tegas

Jika ini tidak diluruskan secepatnya kita takut sejarah Adat di Nagari Bawan ini akan diputarbalikkan oleh oknum tidak bertanggung jawab.** Jasman

1897 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*