Proses Berlanjut, Tiga Nama Cadir PDAM Padang Panjang Diumumkan          

SEkdako Sony Budaya Putra
SEkdako Sony Budaya Putra

Padang Panjang, Editor.- Proses seleksi calon direktur (Cadir) PDAM Kota Padang Panjang periode 2020-2025 berlanjut. Panitia seleksi (Pansel) sudah mengumumkan 3 orang peserta yang lolos seleksi administrasi (Adm). Uji kepatutan terhadap tiga calon tersebut akan digelar di Januari 2021 ini.

Ketiga peserta yang lolos seleksi Adm. Cadir PDAM Padang Panjang 2020-2025 itu, seperti diungkap oleh Ketua Pansel yakni Sekda Kota Padang Panjang, Sony Budaya Putra, Kamis (7/1) terdiri Sukardi,MM tinggal di Kota Solok; Jhon Neri,ST (Kota Padang Panjang); dan Adrial A Bakar,ST (Kota Pekanbaru).

Mereka bertiga ini, kata Sekda Sony didampingi Sekretaris Pansel, Putra Dewangga, melengkapi persyaratan administrasi saat perpanjangan pendaftaran calon peserta seleksi Cadir PDAM kota itu pada 21-30 Desember 2020 lalu. Dan itu setelah diperiksa oleh tim Pansel memang sudah memenuhi syarat.

Sebelumnya, seperti dilansir Editor, pada pembukaan pendafataran pertama yakni 11-18 Desember 2020, mendaftar sebanyak 9 orang peserta. Hasil pemeriksaan tim Pansel terhadap persyaratan adminsitrasi 9 orang peserta tersebut, belum ada yang lolos seleksi administrasi sesuai Permendagri No.37/2018.

Karena itu, Pansel lewat SK No.4/2020 mengumumkan perpanjangan waktu pendaftaran peserta seleksi Cadir PDAM Padang Panjang jadi 21-30 Desember 2020. Tapi hasilnya nihil pendaftar baru. Namun dari 9 orang pendaftar pada 11-18 Des’20 lalu itu, ada beberapa orang yang datang melengkapi persyaratan Adm.

Berbarengan itu, dari DPRD Kota Padang Panjang muncul saran, Pemko sebaiknya menunda proses sleksi Cadir PDAM 2020-2025 tersebut hingga Ranperda Perubahan Perda PDAM Padang Panjang disahkan jadi Perda. Kini Ranperda tersebut menunggu evaluasi dari Kantor Gubernur Pemprov Sumbar.

Perkembangan terbaru, proses seleksi berlanjut. Buktinya, Pansel menerbitkan SK No,5/2021 tgl 6 Januari 2021, isinya sebagian peserta yang melengkapi Adm, ada tiga orang yang lolos seleksi Adm. Mereka ini akan mengikuti uji kepatutan di Januari 2021 ini dengan tim penguji dari unsur Pemko, DPRD, akademisi dan pshicholog.

Nanti, selesai uji kepatutan, tiga calon itu akan mengikuti test wancara dengan Walikota, ungkap Sekda Sony. Sebagai informasi, Tim Pansel Cadir PDAM 2020-2025 kota itu terdiri Sekda Sony (ketua), Asisten-II Setdako Iriansyah Tanjung; Kadis PM-PTSP Ewasoska; dan 2 orang dari akademi dan professional (Anggota).

Pemko Padangpanjang melalui Pansel melakukan seleksi Cadir PDAM Padang Panjang 2020-2025, lantaran jabatan itu kosong sejak penghujung November 2020 lalu. Sebab, direktur dipenitifnya, Jevie Carter, yang juga pegawai PNS itu, telah diangkat jadi Sekretaris pada Dinas Koperindag Kota Padang Panjang.

Terus, untuk mengisi kekosongan, Walikota Padang Panjang, Fadly Amran menunjuk Kabag Teknik PDAM setempat, Alhadi sebagai pelaksana tugas (Plt) direktur. Alhadi merupakan figur muda dengan pendidikan sarjana teknik yang memulai karir di PDAM Kota Padang Panjang.

PDAM Padang Panjang dalam perkembangan belakangan mengalami kemajuan cukup signifikan. Indikatornya, pertama, perusahaan yang tadi rugi relatif besar, sudah mulai ada laba sekitar Rp 50 juta, disamping ada dana penyusutan sekitar Rp 2,3 milyar pada 2019. Kedua, gaji pegawainya naik mendekati gaji PNS.

Ketiga, sistim kerja sudah banyak berhasil digeser dari pola manual ke digital, sehingga terjadi efisiensi waktu, tenaga dan biaya. Itu pula sebabnya, PDAM Padang Panjang berani meluncurkan program Smart Water Management System (SWSM), seperti diresmikan oleh Walikota Fadly Amran di awal Desember 2020 lalu.

Berbagai kemajuan sangat positif itulah yang membuat Pemko dengan tim pansel berupaya relatif keras mencari figur pengganti calon Direktur PDAM Padang Panjang 2020-2025. Targetnya, PDAM kota itu ke depan sangat diharapkan bisa lebih berkembang dan maju. Jangan sampai stagnan, apalagi mundur.

Apalagi di segi keuangan, sesuai Pasal-10 PP No.54/2017, PDAM Padang Panjang sebagai sebuah BUMD juga sangat diharapkan akan bisa meningkatkan ekonomi rakyat, meningkatkan pendapatan/laba dan pendapatan asli daerah (PAD) kota. Jadi, bukan  sekedar bisa menyediakan layanan air minum yang berkualitas untuk warga.

Tapi upaya itu, seperti disampaikan oleh Erizal dari F-PAN yang juga Ketua BP-Perda DPRD itu; jangan pula sampai membebani ekonomi warga, terutama warga ekonomi menengah ke bawah. Karena itu, upaya tadi mesti lewat usaha inovasi, salah satu misalnya dengan mendirikan pabrik air kemasan.***ym/ sheni.

134 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*