Program Walikota Sawahlunto Dipuji Ketua DPRD Sumbar

Sawahlunto, Editor.- Tim Safari Ramadhan provinsi Sumatera Barat yang dipimpim oleh Ketua DPRD Sumbar Ir Hendra Irwan Rahim. Jumat (23/6) mengunjungi Masjid Arrahman, Lunto Timur Kota Sawahlunto. Pada kunjungan ke masjid Arrahman ini Ketua DPRD Sumbar Ir Hendra Irwan Rahim didampingi Walikota Sawahlunto. Ali Yusuf, S.Pt.

Ketua DPRD Sumbar Ir Hendra Irwan Rahim dalam sambutannya mengatakan, tujuan kunjungan tim Safari Ramadan Provinsi mengunjungi berbagai masjid di Sumatera Barat  adalah untuk melihat dari dekat kegiatan masyarakat  melaksanakan Ibadah dalam bulan Ramadan. serta ingin menampung aspirasi dari masyarakat untuk kelanjutan pembanagunan  di Sumatera Barat.

Hendra memuji program yang dibuat oleh Walikota Sawahlunto  Ali  Yusuf. Diantaranya program Maghrib Mengaji dan Subuh Berjemaah ini sangat luar biasa dan mudah-muadahan akan menjadi contoh oleh kabupaten/kota lainnya di Sumatera Barat.

Pada kesempatan ini Hendra Irwan Rahim juga mengatakan,  provinsi Sumatera Barat, termasuk Kota Sawahlunto sangat rawan didatangi oleh para penjual Narkoba.  termasuk yang mengerikan untuk Narkoba. Apalagi kota Sawahlunto ini dilewati oleh lalulintas antar Sumatera.

“Untuk itu diminta kepada masyarakat Lunto khususnya, mari kita jaga anak kemenakan kita terhindar dari narkoba,”  ungkap Hendra.

Pada kesempatan Walikota Sawahlunto Ali Yusuf mengatakan, pemerintah Kota Sawahlunto sangat berkomitmen untuk melaksanakan Magrib Mengaji dan Subuh Berjemaah.

“Saya masih melihat waktu turun mobil masih ada pesawat televisi yang hidup pada saat Maghrib. Untuk itu saya menghimbau masyarakat Lunto Timur khususnya, untuk mematikan pesawat televisi pada saat shalat Maghrib,” ujar Ali Yusuf yang mangatakan  program Magrib Mengaji dan Subuh Beremaah ini akan disosialisasikan terus kepada masyarakat oleh aparat pemerintahan di Kota Sawahlunto.

Menurut Ali Yusuf, salah satu kebanggaan dari Lunto Timur ini adalah, pengrajin songket putra Lunto Timur  menjadi  wakil Indonesia  satu satunya pada iven songket di Belgia karena memenangkan kompentisi yang diikuti 34 provinsi dan 270 kabupaten/kota di Indonesia.

“Lolosnya putra Lunto Timur  dalam kompeitisi  tersebut, tandanya orang Sawahlunto itu punya kompetensi dan mampu bersaing,” jelas Ali Yusuf.

Lebih lanjut dikatakan,  Lunto  merupakan aset bagi kota Sawahlunto untuk meningkatkan UMKM dalam memproduksi Songket. Walaupun mereknya songket Silungkang tapi yang memproduksi bukan lagi masyarakat Silungkang, semunya dari selatan sampai utara, termasuk Lunto Timur pionernya yang menghasil Songket Sawahlunto dan mampu meningkatkan perekonomian masyarakat.

Pada kesempatan tersebut Tim Safari Ramadan Pprovinnsi yang dipimpin oleh Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat ini menyerahkan bantuan kepada Mesjis Arrahman Lunto Timur sebesar Rp 20 Juta yang diterima lansung oleh pengurus Mesjid. ** Herman

958 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*