Program Nagari Mandiri Pangan, Salah Satu Upaya Penanggulangan Kemiskinan

Sungai Jamhur, Editor.- Kegiatan pengembangan dan pembinaan Nagari Mandiri Pangan merupakan salah satu upaya penanggulangan kemiskinan dan kerawanan pangan. Diharapkan dari program ini akan bisa mencukupi kebutuhan pangan masyarakat Sungai Jambur khususnya dan Kab. Solok pada umumnya.

Hal ini diungkapkan Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM pada acara Penanaman Perdana Bibit Tanaman Buah dan Pelepasan Bibit Ikan Kegiatan Pengembangan dan Pembinaan Nagari Mandiri Pangan di Sungai Jamhur, Selasa (1/8).

Lebih lanjut dikatakan bupati, tujuan yang diharapkan dari kegiatan ini adalah untuk  meningkatkan pengetahuan kesadaran ke keluarga atau kelompok anggota kelompok sasaran untuk mengembangkan kemandirian masyarakat,  meningkatkan peran dan fungsi kelembagaan masyarakat Nagari dan menumbuhkembangkan kesadaran keluarga agar mau dan mempunyai, motivasi dan mampu memanfaatkan lahan di wilayahnya untuk menjadi sumber pangan dan gizi

mengelola dan mengembangkan bantuan yang diberikan secara baik dan berkesinambungan serta bertanggung jawab untuk mengembangkan kepada masyarakat sekitar sehingga terjadi tersedianya bahan tangan untuk konsumsi keluarga dan masyarakat, serta memotivasi masyarakat di Nagari untuk manfaatkan lahan terlantar pekarangan atau lahan yang belum diolah sebagai sumber gizi keluarga dan peningkatan pendapatan keluarga serta peningkatan aksebilitas pangan masyarakat.

”Sebagai salah satu wujud intervensi dalam mengatasi kerawanan pangan di Kabupaten Solok diharapkan dukungan semua kegiatan lintas sektor dan tidak hanya dari Dinas Perikanan dan pangan kabupaten Solok dan dinas pangan provinsi Sumatera Barat saja,” kata Gusmal.

Sementara itu Kepala Dinas Pertanian Pangan Sumbar Ir. Efendi, MP dalam sambutannya mengatakan, dengan memulai pengembangan program Nagari atau Kelurahan Mandiri Pangan kita intervensi daerah rentan pangan di Kabupaten Solok.

Pemerintah Sumatera Barat telah menjabarkannya dalam Perda Nomor 3 tahun 2015 tentang Kemandirian Pangan Daerah, sebagai landasan kita dalam melakukan aksi-aksi yang lebih operasional, sehingga kawasan-kawasan yang tertinggal terutama wilayah-wilayah nagari yang rentan pangan dan gizi dapat kita bangun secara bersinergi dan komprehensif dan terpadu.

Menurut Ir. Efendi, MP, di provinsi Sumatera Barat perlu dilakukan pemberdayaan dalam rangka pengembangan pangan pada Nagari atau kelurahan Mandiri pangan dengan, pertama, membangun ekonomi berbasis pengembangan komoditi yang disesuaikan dengan pengembangan wilayah untuk menyediakan lapangan kerja dan pendapatan, kedua, memenuhi pangan bagi kelompok masyarakat miskin di daerah rawan pangan melalui pemburuan batuan atau pemberdayaan oleh berbagai stakeholder yang akan dilaksanakan secara terpadu..

“Saya menghimbau dan mengajak kita semua di Kabupaten Solok untuk dapat lebih fokus dan serius dalam menyusun langkah-langkah strategis terpadu dan terintegrasi oleh seluruh dinas atau instansi terkait dalam program aksi Nagari Mandiri Pangan,” himbau Efendi.

Hadir pada kegiatan itu Kadis. Perikanan dan Pangan Kab. Solok Drh. Kennedy Hamzah, PWakil Ketua  DPRD Kab. Solok, Septrismen, Forkopimcam IX Koto Sei. Lasi, beberapa Kepala OPD dilingkup Kab. Solok dan Walinagari Sungai Jamhur Deni Osbar, SPd.. ** Febrian D’Gumanti/Oktaberia/Hms

1234 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*