Prof. Herman Mawardi, Untuk Pacu Pembangunan Daerah Perlu Dibentuk DPR Bayangan

Para tokoh Gonjong Limo Bandung saat silaturrahmi.
Para tokoh Gonjong Limo Bandung saat silaturrahmi.

Bandung, Editor.- Penisepuh Gonjog Limo Bandung, Prof.DR.Herman Mawardi.MSc minta perantau Luak Limopuluah (Limapuluh Kota-Kota Payakumbuh) membentuk DPR bayangan guna mempercepat pembagunan untuk kemajuan kedua daerah yang dinilai cukup tertinggal dibanding daerah lain.

Harapan itu disampaikannya saat berlangsung dialog kampung rantau antara anggota PWI Payakumbuh-Limapuluh Kota dengan Gonjong Limo Bandung di surau jalan Prakitit no 44 c Bandung, Selasa malam (8/10)..

Lebih lanjut dikatakannya, DPRD bayangan dibentuk dengan melibatkan tokoh masyarakat dan perantau Luak Limopuluh Sabang-Merauke guna memberi masukan pada pemerintah daerah untuk untuk memacu kemajuan seperti yang dilakujan PKDP Pariaman, SAS Sulik Aia. 

Kita berharap pemerintah kedua daerah  mensponsori terbentuknya peguyuban perantau seperti Sulik Aia Serikat (SAS) maupun PKDP Pariaman dan untuk Luak Limopuluah dicarikan namanya yang sesuai sebagai wadah berhimpunnya semua perantau dan tokoh masyarakat kedua daerah. Adakan pertemuan akbar  dua tahun sekali antara tokoh Luak Limopuluah dengan perantau untuk memperbicangkan persoalan daerah sehingga konstribusi perantau untuk kampuang dapat dirumuskan pada peguyuban ini, harapnya dihadapan peserta pertemuan.

“Kita bersama yakin setiap perantau mencintai kampung halamannya dan punya keinginan untuk berbuat, namun karena selama ini wadah itu yang belum ada sehingga  perantau berbuat sesuai  keinginan masing-masing dan itupun bersifat lokal,” jelasnya yang diaminkan perserta pertemuan lainnya.

Khusus Gonjong Limo Bandung telah lama berbuat sebagai wujud kepedulian akan kampung halaman, diantara memberikan bantuan berupa lantainisasi rumah keluarga kurang mampu seperti di Nenan, Sungai Naniang dan lainnya. 

Sesalkan Sikap Irfendi Arbi

Dalam kesempatan yang sama, Am, M. Azis BSc yang juga tokoh Gonjong Limo Bandung menyesalkan sikap bupati Irfendi Arbi yang tidak mau menanda tangani pemberian bantuan dana milyaran rupiah untuk pembangunan kesediaan air bersih yang yang sudah di usahakan Gonjong Limo Bandung, yang akhirnya diserahkan ke kota Payakumbuh untuk proyek air bersih memanfaatkan air batang Agam yang lagi dikerjakan.

Peningkatan inprastruktur jalan terutama yang menghubungkan daerah terpencil perlu menjadi perhatian, terutama yang menghubungkan segitiga pertumbuhan Galugua, Pasaman dan daerah Subaliang Riau. 

Kalau jalan sudah terbuka niscaya roda perekonomian berjalan sendiri, justru itu diperlukan pemimpin yang mengerti apa kebutuhan masyarakat daerahnya. Itulah salah satu gunanya komunikasi kampuang rantau melaui wadah DPR bayangan yang diusulkan tadi. ** @frimars/Yus. 

184 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*