Prof. Ganefri Dipercaya Pimpin Panlok SBMPTN 2017

Padang, Editor.- Ujian Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) tahun 2017 sebentar lagi akan digelar. Untuk wilayah Sumatera Barat tergabung sebagai Panitia Lokal (Panlok) Padang yaitu dan Universitas Negeri Padang (UNP), Universitas Andalas (Unand) dan ISI Padang Panjang. Panlok Padang tahun ini dipercayakan kepada Rektor UNP, Prof Ganefri. Pada Selasa (11/4) dilaksanakan Konferensi Pers dengan media cetak dan elektronik di Ruang Sidang Rektorat UNP Kampus Air Tawar Padang.

Pendaftaran SBMPTN yang diperuntukan bagi siswa tamatan tahun 2015, 2016, dan 2017 ini telah dibuka dari tanggal 11 April 2017 hingga tanggal 5 Mei 2017. Sementara untuk ujian keterampilan bagi siswa yang memilih jurusan seperti seni dan olahraga dilaksanakan pada tanggal 17-18 Mei 2017. Hasil dari ujian tersebut akan diumumkan pada tanggal 13 Juni 2017.

Rektor UNP Prof Ganefri mengungkapkan ada yang berbeda pada pelaksanaan ujian tahun ini dengan tahun-tahun sebelumnya. Tahun ini pelaksanaan ujian mengunakan 2 sistem yaitu Paper Based Testing (PBT) ujian tulis dan yang terbaru menggunakan sistim komputer atau yang disebut dengan sistem Computer Based Testing (CBT). Sistim CBT ini banyak keunggulannya, disamping efektif dalam penggunaan waktu, sistem ini juga mengurangi resiko kesalahan dalam pembulatan soal. Untuk Panlok 42 sendiri, CBT dilakukan di UNP dengan dua lokal dan pesertanya mencapai 50 orang dibagi 25 orang perlokal.

Lebih lanjut Rektor mengungkapkan nanti siapa yang mendaftar duluan akan bisa memilih apakah akan ujian dengan sistim CBT atau dengan PBT (ujian tulis), karena kuota terbatas jadi siapa cepat itu yang akan dapat. Rektor menambahkan hanya 85 PTN saja yang bisa melaksanakan sistem ini karena sesuai dengan kualifikasi dan kesiapan teknis dari perguruan tinggi se Indonesia.

Kuota CBT untuk tahun ini hanya mencapai 2.500 peserta di Indonesia yang terbagi di 19 Provinsi di 23 Kota termasuk Panlok untuk wilayah Sumatera Barat. Tidak hanya itu, CBT hanya diperuntukan untuk kelompok ujian Sosial Humaniora (Soshum) dan Sains dan Teknologi (Saintek). Sementara untuk ujian Campuran harus menggunakan ujian tulis bersama kelompok Soshum dan Saintek yang tidak ikut dalam sistim CBT. Sementara untuk materi ujian, pelaksanaannya sama dengan tahun sebelumnya yaitu meliputi untuk Kelompok Saintek meliputi Tes Kemampuan dan Potensi Akademik (TKPA), dan Tes Kemampuan Dasar Sains dan Teknologi (TKS SAINTEK), Kelompok Soshum meliputi Tes Kemampuan dan Potensi Akademik (TKPA) dan Tes Kemampuan Dasar Sosial Humaniora (TKD SOSHUM), dan untuk campuran ketiga materi tersebut diujikan.

Sementara itu, Ketua Panitia Lokal Padang Prof. Yuniawardi, M.Si juga mengungkapkan tahun ini biaya pendaftaran SBMPTN mengalami kenaikan dibanding dengan tahun sebelumnya. Dimana pada tahun lalu sebesar 100.000 namun tahun ini mencapai 200.000 dan pembayaran itu bisa dilakukan melalui Bank Mandiri dan Bank BNI atau Bank BTN.

Untuk daya tampung pada tahun ini, untuk UNP mencapai 2.075 orang dan Unand mencapai 1.500 orang. Untuk informasi lebih lanjut seputar penerimaan mahasiswa baru di UNP silahkan mengunjungi link :.unp.ac.id. ** Agusmardi

1062 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*