Problema dan Reformasi Pendidikan di Indonesia

Suhardi Syam.
Suhardi Syam.

Pendidikan yang baik bermutu merupakan dambaan setiap orang tua atau seluruh lapisan masyarakat. Namun jangankan pendidikan yang bermutu, pendidikan yang memenuhi standar saja masih belum tersedia di sebagian besar nagari atau desa di Indonesia.

Walau ada pendidikan bermutu di suatu tempat atau sekolah tertentu, itu hanya akan didapatkan oleh segelintir orang yang keuangan orang tua mereka cukup mampu. Sementara kita tahu sebagian besar penduduk Indonesia masih termasuk kurang mampu bahkan tergolong miskin.

Ada beberapa faktor penyebab sulitnya mendapatkan pendidikan berstandar atau bermutu. Antara lain; pertama, motivasi guru masih sangat rendah dalam menciptakan suasana belajar yang kondusif. Selain sibuk mengejar target memenuhi 24 jam mengajar sebagai syarat mendapatkan tunjangan profesi guru yang lebih populer sisebut “sertifikasi”, mereka harus mengajar di sekolah lain untuk mencari tambahan pemasukan. Akibatnya kelelahan tampak di wajah guru, yang membuat siswapun lelah sebelum belajar.

Kedua, pemahaman orang tua akan pentingnya pendidikan belum terlalu tinggi. Sehingga orang tua mereka memasukan anaknya ke sekolah hanya sebatas ikut-ikutan atau tanpa tujuan yang jelas. Ini terbukti betapa banyak orang tua hanya melepas anaknya ke sekolah dengan bekal yang sangat minim. Baik kebutuhan pokok jasmani dengan sarapan maupun uang jajan di sekolah. Perkara apakah anak belajar atau tidak bersekolah sangat jarang ditanya orang tua. Ketiga, orang tua siswa kebanyakan dari keluarga kurang mampu sehingga ketersedian dana untuk pendidikan sangat minim. Keempat, lokasi sekolah yang kurang strategis membuat minat masyarakat menyekolahkan anaknya ke sekolah yang lain; Kelima, sarana dan pra sarana belum memadai sebagai sekolah standar. Sehingga bakat dan niat siswa belum tersalurkan secara optimal ; Keenam, pendanaan operasional belum mencukupi. Akibatnya banyak kegiatan yang seharusnya diikuti sekolah namun hanya sebagian saja yang terikuti.

Bila tidak ada niat dan tindakan semua pihak maka pendidikan bermutu akan sulit didapatkan di sekolah ini. Namun jika semua memiliki iktikat yang baik untuk memajukan pendidikan bermutu. Penulis sangat yakin masyarakat akan merasakan betapa berharganya nilai pendidikan disamping kebutuhan penting lainya.

Upaya memperbaiki dan meningkatkan mutu pendidikan seakan tak pernah berhenti. Banyak agenda reformasi yang telah, sedang dan akan dilaksanakan. Reformasi pendidikan adalah restrukturisasi pendidikan, yakni memperbaiki pola hubungan sekolah dengan lingkunganya dan dengan pemerintah, pola pengembangan perencanaan, serta pola pengembangan manajerialnya, pemberdayaan guru dan restrukturisasi model pembelajaran.

Reformasi pendidikan tidak cukup hanya dengan perubahan  dalam sektor kurikulum, baik struktur maupun prosedur penulisanya. Pembaharuan kurikulum akan lebih bermakna bila diikuti oleh peruhahan praktik pembelajaran didalam maupun di luar kelas. Keberhasilan implementasi kurikulum sangat di penggaruhi oleh kemampuan guru yang akan menerapkan  dan mengaktualisasikan kurikulum tersebut.

Tidak jarang kegagalan implementasi kurikulum disebabkan oleh kurangnya pengetahuan, keterampilan dan kemampuan guru  dalam memahami tugas – tugas yang harus dilaksanakannya. Hal itu berarti bahwa guru sebagai pelaksana kegiatan pembelajaran menjadi kunci atas keterlaksanaan kurikulum di sekolah.

Dalam kurikulum 2004, guru diberi kebebasan untuk mengubah, memodifikasi, bahkan membuat sendiri silabus yang sesuai dengan kondisi sekolah dan daerahnya, dan menjabarkannya menjadi persiapan mengajar yang siap dijadikan pedoman pembentukan kompetensi peserta didik.

Upaya perwujudan pengembangan silabus menjadi perencanaan pembelajaran yang implementasi memerlukan kemampuan yang komprehensif. Kemampuan itulah yang dapat mengantarkan guru menjadi tenaga yang professional. Guru yang professional harus memiliki 5 (lima) kompetensi yang salah satunya adalah kompetensi penyusunan rencana pembelajaran. Namun dalam kenyataannya masih banyak guru yang belum mampu menyusun rencana pembelajaran sehingga hal ini secara otomatis berimbas pada kualitas out put yang dihasilkan dalam proses pembelajaran. ** Suhardi Syam (Dari berbagai sumber)

243 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*