PRB Untuk Penguatan Kapisitas dan Menambah Pengetahuan Resiko Bencana

Wabup Nasrul Abit pada pelaksanaan PRB di Mentawai.
Wabup Nasrul Abit pada pelaksanaan PRB di Mentawai.


Mentawai, Editor.-  Kepulauan Mentawai sebagai daerah yang berada di zona rawan bencana, Pemda Mentawai melalui BPBD Mentawai akan menitik beratkan pada penguatan kapasitas  dan menambah pengetahuan tentang resiko bencana kepada masyarakat serta membangun jalur evakuasi di setiap desa yang berada di zona rawan bencana.

“Kondisi alam  mentawai . Sesuai arahan  Wagub  Nasrul ABIT   tadi, kita lebih dalam penguatan kapasitas masyarakat dan pembangunan jalur-jalur evakuasi,” ungkap Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Mentawai Novriadi di sela-sela jambore Pengurangan Risiko Bencana (PRB) ke VI tingkat Provinsi Sumatera Barat di Pantai Mapaddegat Desa Tuapeijat  kecamatan Sipora Utara, Selasa, (22/7).

Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abit mengatakan, Provinsi Sumatera Barat merupakan daerah yang menyimpan potensi bencana besar, maka diperlukan seluruh  kabupaten/kota melakukan upaya preventif  dengan mencari tahu tingkat risiko yang dapat ditoleransi dan menyediakan lokasi pengungsian yang memadai.

Nasrul Abit   menjelaskan , ada beberapa hal  dalam kebijakan dasar mitigasi bencana di kawasan yang memiliki kerawanan tinggi, yakni relokasi atau penghindaran.

Apabila tingkat risiko bencana pada suatu wilayah masih dapat ditoleransi, maka struktur konstruksi di tempat tersebut dapat dibangun namun dengan beberapa syarat. Tetapi jika tingkat bahaya sudah tidak dapat ditoleransi, maka opsi relokasi dipilih untuk menghindarkan masyarakat dari bahaya.

Selain relokasi, juga perlu dilakukan proteksi melalui sistem infrastruktur mitigasi bencana, serta adaptasi melalui peraturan zonasi atau persyaratan membangun di kawasan bencana. Kemudian melakukan persiapan sistem evakuasi yang efektif serta efisien seperti jalur dan tempat evakuasi.

“Kita di Sumatera Barat ini merupakan daerah tingkat kerawanan bencananya tinggi, maka perlu setiap Kabupaten dan kota menyediakan lokasi pengungsian yang memadai, tak perlu bangun gedung mewah, cukup sediakan lahan perbukitan dan bangun jalur evakuasi” ujarnya.

Lebih lanjut ia menuturkan, kebijakan ini juga dapat meningkatkan tingkat kapasitas kabupaten/ kota dalam menghadapi bencana.
Hal ini dilakukan agar risiko bencana dapat ditekan serta dampak yang ditimbulkan dapat dikurangi.

Ia juga berharap kepada seluruh peserta Jambore PRB, mampu mempelajari tingkat kerawanan bencana alam di daerah yang dijuluki Bumi Sikerei. ** Afridon

127 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*