Potensi Pariwisata Kota Padang Panjang Luar Biasa, Penggarapannya Perlu Kolaborasi

Sarasehan WTD di PDIKM Kota Padang Panjang.
Sarasehan WTD di PDIKM Kota Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor- Kota Padang Panjang juga punya potensi pariwisata yang relatif luar biasa.Hanya saja, baru sebagian yang tergarap. Itu pun kebanyakan pengelolaannya kurang optimal. Kondisi lain, perhatian dan pola kerja unit kerja pemerintahan terkait ini terkesan belum cukup terpadu.

Itulah antara lain pandangan dan komentar yang muncul dalam sarasehan memperingati Hari Pariwisata Dunia (World Tourism Day) 2019 di Laga-laga taman obyek wisata budaya PDIKM Kota Padang Panjang, Jumat akhir pekan lalu.  

Digelar oleh Dinas Pariwisata Kota Padang Panjang, diskusi diawali sambutan pengantar oleh Kepala Dinas Pariwisata setempat, Hendri Fauzan. Tujuan diskusi, kata pria asal Sumpu, Kecamatan Batipuh Selatan itu, untuk menghimpun masukan bagi upaya peningkatan kunjungan wisatawan di Padang Panjang.

Selanjutnya moderator diskusi, Medi Rosdian (Kabid Dinas Pariwisata Kota Padang Panjang) meminta pemikiran, saran dan usul Fauziah Fauzan dari Diniyah Putri Padang Panjang, Subari (HPI Sumatera Barat), Firdaus (Purek-III Institut Seni Indonesia Padang Panjang), Osmarita (Dosen UNP) dan Jayusman (jurnalis).

Fauziah Fauzan menyebut potensi pariwisata Padang Panjang lebih ke wisata rohani dan dunia pendidikan. Diniyah sendiri di sektor ini mengembangkan wisata rohani. Peminatnya termasuk dari negeri jiran. Terkait kuliner, Zizi, sapaannya, menilai Padang Panjang sebaiknya lebih ke makanan spesifik.

Sedang Firdaus, tampil dengan informasi daya tarik kampus seni ISI kota itu dan kreatifitas mahasiswanya. Di segi karya, terbaru lahir produk lukisan batik yang indah pada keramik. Jika itu dikembangkan dengan membentuk perkampungan batik, selain akan bisa jadi sumber ekomomi baru, juga bisa jadi daya tarik wisata.

Terus Subari, pelaku pariwisata ini menilai Padang Panjang punya cukup banyak obyek menarik bagi wisatawan. Namun di segi sarana-prasarana ada yang perlu dibenahi, di antaranya gerbang ke PDIKM/Mifan perlu dipertinggi. Berikut, soal areal parkir di Diniyah Putri yang minim perlu dicarikan solusinya.

Sementara itu Osmarita,  Padang Panjang juga punya daya tarik sejarah dan budaya bagi wisatawan. Khusus wisata kuliner, daya tariknya bahkan sangat menonjol. Terlebih sejak kehadiran Pasar Kuliner di Lapangan Kantin, seberang jalan raya Padang/Bukittinggi –  Solok dari Gedung Moch.Syafei pusat Kota Serambi Mekah itu.

Lebih jauh terkait potensi pariwisata Padang Panjang, Jayusman, menyebutnya tergolong luar biasa. Potensinya mulai dari iklim dan keindahan panorama kota, letak strategis kota, kota pelajar, kota kesehatan, sejarah, senibudaya, obyek wisata alam/buatan, kuliner, agrowisata, kerajinan dan kota iven.

Makanya, dia menyarankan defenisi/data pengunjung wisata di Padang Panjang sebaiknya dikembangkan. Bukan cendrung terbatas kunjungan ke obyek rekreasi, hotel dan restoran. Sebab di luar negeri, seperti Malaysia, mereka sudah lama punya program edu tourism, health tourism, event tourism, sport tourism dan lainnya.

Lagi pula, seperti wisata pendidikan (edu tourism), peran Padang Panjang sebagai kota pelajar sejak awal abad ke-20 sudah jadi daya tarik utama pengunjung kota ini. Jika wisata pendidikan ikut dipandang sebagai pemacu kunjungan wisatawan, upaya pengembangan SMTP, SMTA dan perguruan tinggi di kota ini pun akan lebih meningkat.

Begitu juga dengan upaya pengembangan RSUD, yang telah ikut memacu peningkatan kunjungan berobat dari luar daerah. Berikut, pengembangan iven  seni budaya, olahraga, MTQ, dll), agrowisata, penyelesaian pembangunan Islamic Centre dan lainnya, sebut mantan koresponden Harian Semangat dan beberapa harian/mingguan/majalah Jakarta dan Medan yang kemudian bergabung di Harian Padang Ekspres sejak 1999 itu. ** Yetti Harni/ Berliano Jeyhan

242 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*