Polres Tanah Datar Tangkap Sindikat Pembuat Ijazah Palsu

Kapolres Tanah Datar saat jumpa pers.
Kapolres Tanah Datar saat jumpa pers.

Batusangkar, Editor.- Polres Tanah Datar berhasil mengungkap sindikat pembuat Ijazah palsu Universitas dan Perguruan Tinggi  Swasta ternama di Sumaterra Barat dengan tersangka sebanyak 3 orang.

Kapolres Tanah datar AKBP Bayuaji Yudha Prajas yang didampingi oleh Waka Pores Kompol  Hendra Syamri dan Kasat Reskrim AKP Edwin dalam press releasenya yang dihadiri oleh wartawan media cetak dan elekronik yang bertugas di Sumatera Barat, Senin (22/1) bertempat di Mapolres  mengatakan, terungkapnya kasus pemalsuan ijazah ini berawal dari adanya informasi, adanya seorang mahasiswa pada program Pasca Serjana Hukum Ekonomi Syariah IAIN Batusangkar yang  bernama MY (47) menggunakan ijazah Strata Satu ilmu hukum yang dikeluarkan oleh Universitas Bung Hatta Padang dan diduga palsu.

Setelah melakukan penyelidikan dan klarifikasi kepada Rektor IAIN Batusangkar dan juga ke Universita Bung Hatta (UBH), ternyata MY tidak pernah terdata sebagai mahasiswa Universita Bung Hatta. Selain kepada dua universitas tersebut juga dilakukan klarifikasi ke Kopertis Wilayah X dan berdasarkan data dari Pangkalan Data Pendidikan Tinggi (PD-DIKTI) ternya MY juga tidak terdaftar sebagai mahasiswa UBH.

Berdasarkan data hasil klarifikasi ,maka tanggal 16 Januari 2018 dilakukan pemeriksaan terhadap MY dan dia mengakui bahwa gelar dan ijazah srata satu ilmu hukum Universitas Bung Hatta Padang dipakainya tersebut adalah palsu dan dibelinya dari seorang perempuan bernama Fitriyanti panggilan Anggi senilai Rp 12 juta.

Pada hari Selasa tanggal 16 Januari 2018 sekitar pukul 20.00 WIB Sat Reskrim Pores Tanah Datar menangkap Fitiyanti alias Anggi (30) yang bertempat tinggal di Lintau Buo Utara, Dari hasil pemeriksaan dan keterangan Anggi, ijazah milik MY tersebut dibuat atau dicetak oleh seorang temannya yang bernama Deki Marta Syahputra, panggila Deki (31)  dengan memberikan upah sebesar Rp 4 juta.

Kamis tanggal 18 Januari Deki Marta Syahputra ditangkap di Kabupaten Pesisir Selatan. Sebelumnya, Rabu tanggal 17 Januari MY ditangkap dan diperiksa sebagai tersangka dan langsung ditahan. Dirumah Deki Marta Syahputra ditemukan barang bukti  berupa  1 (satu) unit koimputer berisi data-data ijazah palsu yang telah dibuat oleh Deki Marta Syahputra sebanyak 77 ijazah. 1 (satu) unit printer merk Canon yang digunakan untuk mencetak ijazah palsu, 29 (dua puluh sembilan) lembar blangko transkrip nilai Universitas Bung Hata Padang, 96 (sembilan puluh enam) lembar blangko transkrip nilai STMIK Padang, 78 (tujuh puluh delapan) lembar blangko ijazah Universitas Bung Hata Padang warna kuning, 34 (tiga puluh empat) lembar blangko Ijazah Universitas Bung Hatta Padang warna putih dan berbagai stempel perguruan tinggi swasta ternama di Sumatera Barat. Adapun ijazah strata satu yang banyak dipalsukan oleh Fitiyangti (Anggi) dan Deki Marta Syahputra  dari barang bukti yang disita terbanyak adalah Universitas Bung Hatta Padang sebanyak 35 lembar, Universitas Ekasakti Padang 12 lembar, UPI Padang 12 lembar, ITP Padang  lembar Universitas Darma Andalas  3  lembar dan beberapa lembar dari STIMIK Padang, ungkap Bayuaji Yudha Prajas.

Selanjutnya Kapolres Bayuaji Yudha Prajas menjelaskan, perbuatan yang dilakukan oleh MY adalah dugaan tindak pidana menggunakan ijazah palsu untuk melanjutkan pendidikan pasca serjana di IAIN Batusangkar melanggar pasal 69 Undang-undang nomor 20 tahun 2003 tentang Sistim Pendidikan Nasional yang diancam dengan hukum 5 tahun penjara dan denda Rp 500 juta.

”Untuk pengungkapan ijazah palsu yang telah dijual oleh Anggi dan Deki ini kita akan serahkan ke Polda Sumbar karena kami meyakini, ijazah palsu ini telah beredar di Sumatera Barat dan mungkin juga di seluruh Indonesia yang dipesan oleh berbagai kalangan,” ungkap Bayuaji

Deki otak pemalsu ijazah ini mengakui kepada para awak media, kegiatan ini telah dilakukannya semenjak tahun 2015 dengan mendapat imbalan per ijazah berkisar Rp 3,5 juta –Rp 4 juta tergantung dari universitasnya, tetapi yang paling banyak dipesan adalah ijazah Universita Bung Hatta Padang, ** Jum

1975 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*