Polres Tanah Datar Gelar Press Release Crime Justice System

Kapolres Tanah Datar AKBP Bayu Aji Yudha Prajas bersama Fokorfinda Tanah Datar.
Kapolres Tanah Datar AKBP Bayu Aji Yudha Prajas bersama Fokorfinda Tanah Datar.

Batusangkar, Editor.- Kapolres Tanah Datar AKBP Bayu Aji Yudha Prajas di akhir tahun 2017 mengadakan  Press Release Crime Justice System (CIS) dengan para wartawan. Baik cetak maupun elekronik yang bertugas di Tanah Datar, Sabtu (30/12) bertempat di Mapolres Tanah Datar.

Ikut hadir Dan Dim 0307 Tanah Datar Letkol Inf. Nandang Dimyati, Kepala Kejaksaan negeri Tanah Datar yang diwakili oleh Reza Ardiansyah, Ketua Pengadilan Negeri Batusangkar diwakili oleh Masnul Fuad, Bupati Tanah Datar yang diwakili oleh Irwan Kepala Kesbang Pol.

Dalam Press Releasenya Bayu Aji Yudha Prajas mengatakan Crime Justice Syitem (CIS) sudah lama dilakukan oleh Polri dan hal ini bukan barang baru lagi. Dasarnya adalah Undang-undang nomor 2 tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia, Undang-undang nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik (KIP) dan Renja Polres Tanah datar tahun 2017.

Maksud dan tujuannya adalah untuk memberikan gambaran dan informasi tentang pencapaian Polres Tanah datar dalam melaksanakan tugas selama tahun 2017, serta pertanggung jawaban atas pelaksanaan tugas yang dilaksanakan oleh Polres Tanah Datar. Selain itu sebagai  bahan masukan bagi masyarakat untuk menjadi suatu evaluasi bagi Polres Tanah Datar dalam melaksanakan tugasnya kedepan,ujar Kapolres.

Selanjutnya Kapolres Bayu Aji menjelaskan, perbandingan ganguan keamanan di wilayah hukum  Polres Tanah Datar adalah, pada tahun 2016 ada sebanyak 589 kasus dan yang telah terselesaikan ada 302 kasus dengan parsentase 51% . Pada tahun 2017 ada sebanyak 470 kasus dan terselesaikan 238 kasus dengan parsentase 50%. Pada tahun 2017 ini kasus yang terjadi di wilayah hukum Polres Tanah Datar turun sebanyak 119 kasus dengan parsentase 20%.

Sedangkan kejahatan konvesional pada tahun 2016 sebanyak 543 kasus dan pada tahun 2017 sebanyak 420 kasus  dan hal ini turun sebanyak 123 kasus. Rincian ganguan keamanan kejahatan trans nasional, seperti narkoba pada tahun 2016 laporan ada 21 kasus dan pada tahun 2017 ada 27 kasus dan yang terselesaikan pada tahun 2016 ada 21 kasus dan pada tahun 2017 yang terselesaikan ada 25 kasus dan trendnya naik 6 kasus. Senpi dan Handak tidak ada laporan ,Pupuk tidak ada laporan,BBM bersubsidi pada tahun 2016 laporan ada 2 kasus dan pada tahun 2017 tidak ada kasus yang terselesaikan pada tahun 2016 tidak ada kasus dan pada tahun 2017 yang terselesaikan ada 2 kasus trendnya turun 2 kasus sedangkan erorisme tidak ada. ** Jum

447 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*