Polisi Trus Selidiki Kasus Korban Gantung Diri di Solsel

Korban saat dievakuasi.
Korban saat dievakuasi.

Solok Selatan, Editor.- Polisi tengah menyelidiki kematian Nanda Setiawan, 18 tahun, yang ditemukan tergantung di ventilasi kamar rumah di Blok Nol Jorong Pekonina, Nagari Pekonina Alam Pauhduo, Kecamatan Pauhduo, Solok Selatan.

Peristiwa itu terjadi Jum’at (3/7) sekitar pukul 11.50 wib. Ibu korban Harni, 36, histeris ketika sepulang bekerja disalah satu perusahaan sawit di Sungai Sungkai, Kecamatan Sangir Balai Janggo. Karena didapati anaknya tewas tergantung di pintu kamar rumah, tanpa mengenakan baju dan kakinya tersimpuh di lantai dengan celana jean yang dipakainya.

“Dugaan sementara korban memang murni bunuh diri, namun polisi tetap melakukan penyelidikan terhadap kasus gantung diri diventilasi kamar rumah,” ujar Kapolres Solok Selatan, AKBP Tedy Purnanto didampingi Kasat Reskrim Iptu M.Arvi kepada Wartawan, Jum’at (3/7) sore.

Kejadian ini diketahui ketika ibu koran sampai di pintu rumah, beberapa kali diketuk pintu sambil memanggil nama korban. Termasuk menghubungi ponselnya, juga tidak ada respond dan pintu rumah yang dalam keadaan terkunci. Akhirnya didobrak paksa ibunya dan dia menemukan anaknya dalam keadaan tewas tergantung di ventilasi pintu kamar rumahnya.

Dari hasil penyelidikan sementara tim Inafis Polres Solsel, menemukan sejumlah bukti pada alat kelaminya keluar sperma, duburnya keluar berak, dan tidak ada ditemukan tanda tanda kekerasan.

Dari keterangan sementara, bahwa korban beberapa bulan ini sering murung di rumah dan jarang mau bergaul dengan teman sebayanya. Kesehariannya, kerap diasyikan dengan permainan games online. Dan sering paket internetnya terabaikan, karena kondisi ekonomi keluarga.

“Kita tetap melakukan penyelidikan kasus gantung diri ini,, sehingga tidak ada prasangka di tengah masyarakat,” ujarnya.

Warga sekitar berhamburan keluar, ketika orang tua korban berteriak histeria ketika melihat anaknya sudah tidak bernafas lagi. Di Tempat Kejadian Perkara (TKP) ditemukan korban dalam keadaan tergantung di ventilasi pintu kamar menggunakan seutas tali yang diputus lansung dari jemuran. Mulut korban mengeluarkan darah, dari hasil pemeriksaan dokter lidah tergigit  serta hidung mengluarkan lendir.

“Dari kemaluan korban juga mengeluarkan sperma dan kencing,” paparnya.

Kapolsek Sungai Pagu, AKP Elvi Indra bersama anggotanya belum berani mengambil tindakan, Satreskrim Polres Solok Selatan bersama Tim Inafis tiba di TKP. Karena masyarakat setempat mencurigakan kematian korban yang tergantung diventilasi kamar rumah dalam kondisi tidak berbaju, kaki pun tersimpuh dilantai dengan celana panjang dikenakannya. ** Natales Idra

128 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*