Pindahnya MAPK Akan Perkuat Islamic Centre Padang Panjang

MAN 2 Kotobaru.
MAN 2 Kotobaru.

Padang Panjang, Editor.- Jurusan MAPK pada MAN-2 Padang Panjang di Kotobaru akan pindah kampus ke lokasi Islamic Centre Padang Panjang di Kotokatik, tepi jalan lingkar selatan kota itu. Terkait itu, tanah untuk lokasi seluas 10.000 M2 (1 Ha) sudah disediakan oleh Pemko. Jika semua berjalan lancar, pembangunan kampus akan dimulai 2019 ini.

Hal ini terungkap dari keterangan Kepala Kantor Kemenag Padang Panjang, Agusman Piliang kepada pers, usai menghadiri rapat DPRD bersama Pemko, Kemenag dan Pertanahan setempat, terkait rencana pemindahan Jurusan MAPK (Madrasah Aliyah Program Khusus) MAN-2 ke lokasi Islamic Centre kota itu, Selasa (8/1) lalu. 

Proses yang kini sedang berjalan terkait rencana itu adalah pengurusan pembuatan sertifikat atas tanah hibah 1 Ha tersebut atas nama Kemenag. Jika sertifikat itu sudah diterima dari Pemko nanti, terus dilaporkan ke Kemenag pusat, selanjutnya pembangunan kampus MAPK  itu Insya Allah akan dimulai. Karena dananya sudah ada.

Ditanya konsep pembangunan kampus MAPK itu nanti, apa masih berpola 1 lantai seperti MAN-2, atau bertingkat (seperti rancang bangunan gedung di Islamic Centre), Agusman menyebut; kemungkinan pola bertingkat. Sebab, kita juga sangat paham dengan kondisi sisa lahan di Kota

Sebagai informasi, data terbaru di unit kerja terkait Pemko Padang Panjang, sisa lahan yang relatif layak untuk bangunan gedung/perumahan di kota kecil 23 KM2 yang banyak bukit dan lembah itu tinggal berupa sawah sekitar 529 Ha, kolam ikan 68 Ha, dan sekitar 10 % dari 965 Ha arial RTH (Ruang Terbuka Hijau).

Karena itu, hasil revisi Perda bangunan gedung di kota ini pada 2016 lalu mengizinkan pembangunan gedung di atas tiga lantai, dengan syarat ikuti petunjuk ilmu kontruksi modern. Aplikasi dari revisi Perda itu, Kementerian PUPR membangun sebuah Rusunawa 5 lantai di Sungai Andok, tepi jalan lingkar selatan kota ini pada 2017 lalu.

Pandangan pakar geotek Dr.Abdul Hakam dari Unand, seperti pernah dilansir media pada 2004, di Padang Panjang meski rawan gempa, tapi dimungkinkan membangun gedung sampai di atas 10 lantai. Syaratnya, ikuti petunjuk ilmu kontruksi modern. Sejalan itu, dinding sebaiknya pakai bahan ringan, seperti PVC Wood, atau kawat ayam dan sasak bugi (pola tradisi).

Jauh sebelum statement Dr.Abdul Hakam itu, pada era Walikota Achjarli A.Djalil (1988-1993) di kota ini sudah berdiri bangunan gedung 4 (empat) lantai, yakni toko panjang di tepi utara Pasar Sayur sebelah barat dari pasar pusat kini. Faktanya, fisik bangunannya masih kokoh dan utuh, tidak retak. .** RB Jeyhan/Yetti harni

211 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*