Pimpinan Definitif DPRD Pasaman Diambil Sumpahnya, Golkar Belum Ajukan Nama Calon Wakil Ketua II

Pengambilan sumpah dan janji ketua dan wakil DPRD Kabupaten Pasaman tanggal 25 september 2019.
Pengambilan sumpah dan janji ketua dan wakil DPRD Kabupaten Pasaman tanggal 25 september 2019.

Lubuk Sikaping, Editor.- Ketua DPRD Pasaman terpilih Bustomi selaku pimpinan, membuka secara resmi Paripurna Ke 44 dalam Rangka Peresmian dan  Pengangkatan Pimpinan DPRD Pasaman masa jabatan 2019- 2024.

Rapat Paripurna tersebut di laksanakan  terbuka untuk Umum dihadiri oleh Bupati Pasaman H. Yusuf Lubis, Forkopimda Pasaman, seluruh Anggota DPRD Pasaman, Sekretaris Daerah Kabupaten Pasaman Mara Ondak , Sekretaris Dewan Mukhrizal, Ketua TP PKK Kabupaten Pasaman H. Suryani, Perwakilan  Ketua Organisasi Wanita  Kabupaten Pasaman, Kepala OPD, Kepala BUMD dan Tokoh Masyarakat.

Pimpinan definitif Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Pasaman, periode 2019-2024 resmi dilantik dan diambil sumpah jabatannya oleh Ketua Pengadilan Negeri Lubuksikaping, Cut Carnelia SH. MM di Gedung DPRD Pasaman, Rabu (25/9).

Unsur pimpinan DPRD Pasaman yang baru saja dilantik itu masing-masing. Ketua DPRD Bustomi, dari partai Gerindra dan Wakil ketua I DPRD Pasaman Danny Ismaya dari partai PKS. Kedua partai berhak menjadi Pimpinan DPRD Pasaman karena memperoleh suara terbanyak pemilihan legislatif tanggal 9 April lalu, dan juga di samping itu PKS dan Gerindra  masing-masing mendapatkan wakil setiap Dapil satu sampai lima  Dapil,sehingga 5 kursi terbanyak di bandingkan Partai lainnya pada Pemilu tahun 2019. Sementara posisi Wakil Ketua II DPRD definitif dari Partai Golkar masih kosong, karena masih menunggu surat dari Dewan Pimpinan Pusat Partai  Golkar di Jakarta.

Unsur Pimpinan DPRD Pasaman itu dilantik setelah keluarnya surat keputusan (SK) dari Gubernur Sumatera Barat Nomor 171-666-2019 tanggal 18 september 2019 tentang peresmian pengangkatan pimpinan DPRD Pasaman.

Ketua DPRD Pasaman Bustomi, usai dilantik dan diambil sumpah jabatannya mengatakan, dengan telah dilantiknya pimpinan DPRD Pasaman priode 2019-2024 yang baru, menjadi momentum penting untuk memulai tugas, fungsi serta wewenang dalam menjalankan tugas ataupun amanah yang telah di percayakan masyarakat Kabupaten Pasaman.

Bustomi dalam kesempatan itu juga mengatakan akan siap mengemban amanah yang telah dipercayakan masyarakat kepadanya, menampung seluruh aspirasi masyarakat serta akan terus bersinergi dalam memajukan dan menyejahterakan masyarakat Pasaman sesuai visi-misi Pemerintah daerah Kabupaten  Pasaman yakni sejahtera, agamis dan berbudaya.

“Kami pun berharap kepada pemerintah daerah Pasaman selaku mitra kerja DPRD dan masyarakat Pasaman agar terus mendukung seluruh kinerja kami dalam mewujudkan visi-misi tersebut,” harapnya.

Sementara itu Bupati Pasaman Yusuf Lubis dalam kesempatan itu mengajak unsur pimpinan DPRD Pasaman yang baru saja dilantik dan seluruh anggota DPRD Pasaman agar memahami tugas dan fungsinya (Tupoksi).

Menurut Bupati  selain memahami tugas pokok dan fungsinya sebagai anggota DPRD juga harus siap untuk menampung aspirasi masyarakat untuk memajukan perekonomian dan taraf hidup masyarakat Kabupaten Pasaman.”Kami mengucapkan selamat bertugas kepada anggota DPRD yang telah memiliki pimpinan definitif karena banyak tugas-tugas yang akan kita selesaikan sudah di depan mata seperti pembahasan perubahan APBD 2019 dan RAPBD 2020,” katanya.

Bupati Pasaman dalam sambutanya mengatakan, pemerintah Daerah kabupaten Pasaman mengucapkan selamat kepada ketua dan wakil Ketua DPRD Pasaman yang baru saja di Lantik, selain Pimpinan DPRD mempunyai tanggung jawab yang besar dalam menuntaskan berbagai persoalan, seperti menjaga kedaulatan politik  bangsa, merealisasikan kemandirian  ekonomi, memperhatikan budaya bangsa, dan inilah momentum DPRD untuk bisa melakukan perubahan guna meningkatkan kesejahteraan Masyarakat.

Yusuf Lubis juga mengatakan , tugas lain yaitu menuntaskan agenda reformasi yang seluas luasnya, diantaranya, Otonomi daerah yang seluas luasnya, Penegakan supermasi Hukum, serta pemerintahan yang bersih dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme. Bupati Pasaman berharap DPRD bisa terlibat musyawarah tingkat Kecamatan dan Nagari,sehingga Dewan dapat memformulasikan melalui proses politik untuk menghasilkan kelengkapan dalam APBD.

Berkaitan dengan fungsi Pengawasan Pimpinan serta Anggota dewan hendaknya bisa melakukan pengawasan dengan memegang teguh etika Politik, Visi Politik, misi Politik dan Platform Partai, sehingga dalam menjalankan pengawasan roda  pemerintahan selalu berpedoman pada peraturan perundang-undangan dan Undang-Undang Dasar 1945, tidak berdasarkan pada cerita Viksi dan tidak pula berdasarkan cerita Katanya.** Fajri

413 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*