Pilkada Sawahlunto Dalam Ota Lapau

Alek demokrasi memang masih 2 tahun lagi. Namun bisik bisik dari lepau ke lepau (Ota Lapau) sudah santer terdengar, riuhnya bahkan sudah menggema ke tanah rantau.

Siapa dengan siapa dan berpasangan dengan siapa masih terlalu pagi untuk kita bahas. Kaji kajiannya masih sangat mentah. Politik masih berjalan sangat dinamis menjelang Musda beberapa partai politik, seperti Golkar, PPP, dan Demokrat, tiga partai besar pemenang pemilu 2014.

Namun realitas politik secara kasat mata sesungguhnya sudah terbaca. Kandidat berpeluang, tetap berada pada pimpinan partai politik atau orang yang didukung oleh partai politik. Maju dengan jalur independen sudah semakin berat dengan aturan yang serba ketat. Riskan!

Nama nama yang muncul di media sosial adalah kondisi ril terkini. Pilkada memang adalah pentas para politikus dengan pesta rakyat yang bersuara. Lantas suara Anda untuk siapa?

Tentunya pilihan ada dalam hati sanubari pemilih. Kecelakaan politik terjadi apabila nurani tergadai dengan sejumlah pundi pundi. Tapi , itulah realitas yang terjadi. Intelektual dan integritas pemilih masih terjajah demi sebuah amplop putih yang berisi kertas merah foto Bung Karno dan Bung Hatta, pahlawan proklamasi kita.

Pilkada adalah pentas para politikus dan pertaruhan gengsi para tapian berkantong tebal. Para pengusaha tambang tetap menjadi lumbung amunisi bagi para kandidat. Itu terbukti dalam Pilkada 2013. Iyo litak. Litak? Iyo…

Rentetan rudal dan mortir ibarat pesawat tempur menghantam kantong suara dengan sekelumat saja. Dan basis suarapun rontok seketika dalam hitungan kertas di bilik suara.

“Rupiahnya tidak berseri,” begitu kata salah seorang kawan, dengan tergopoh-gopoh memberi laporan ke posko pemenangan. Litak? Iyo litak..

Himbauan agar terima uangnya tapi jangan pilih orangnya tidak mempan. Yang ada selagi ada terima terus. Coblos yang paling gede infus nya. Sadis! He he he ….

Namun tidak semua kawasan bisa di bombardir dengan “amunisi peluru” itu tadi. Kecamatan Barangin ( sebagian) dan Kecamatan Lembah Segar (sebagian) dengan penduduk yang lebih heterogen, tidak mempan dengan kertas berharga bergambar pahlawan proklamasi itu tadi.

Kawasan ini adalah zona perang, ide , gagasan dan program. Pemilih di kawasan ini lebih jernih memilih dengan logika parameter yang jelas. Mereka akan melihat, mereview dan flash back profil calon kepala daerah yang akan mereka pilih.

Jumlah pemilih dikawasan ini juga paling besar. Kecamatan Barangin jumlah DPT sekitar 12 ribu orang dan Lembah Segar sekitar 8 ribu orang. Total DPT Sawahlunto sekitar 40 ribu dan yang akan memilih paling tidak 30 – 33 ribu. Kalau demikian, berapa butuh suara untuk menang? 20 ribu menang!

Terakhir, selamat berjuang bagi para kandidat semoga sukses melewati proses menjadi calon resmi di KPU. Soal hasil, kita serahkan kepada pemilik suara dan Allah SWT. Amin! ** Hendra Idris

985 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*