Pilkada Sawahlunto 2018, Pertarungan Tiga “Orang” Amran Nur

Dari empat kota di Sumatera Barat yang akan melaksanakan Pilkada serentak tahun 2018 mendatang, yaitu Kota Padang, Pariaman, Padang Panjang dan Sawahlunto, hanya di dua kota yang masyarakatnya menyikapi secara pro aktif perta demokrasi lima tahunan tersebut. Yaitu Kota Padang dan Sawahlunto.

Sikap pro aktif itu bisa dilihat dari munculnya berbagai tulisan dan komentar di mass media dan media sosial, seperti facebook dan twiter. Tak pelak, perang opini antar pendukung dan tim sukses para bakal calon walikota dan wakil walikota meramaikan kedua media sosial tersebut. Selain itu, terutama di Kota Padang dan Sawahlunto, media luar ruang, pohon kayu di pinggir jalan dan tiang listrik mulai dimaraki poster para bakal calon walikota dan wakil walikota.

Bagi orang tertarik pada perkembangan politik di daerah ini, percaturan dan persaingan dalam Pilkada 2018 ini adalah sesuatu yang penting untuk disimak. Betapa tidak. Pada Pilkada Kota Pariaman, Sang Walikota, Mukhlis Rahman disebut tidak melegitimasi atau mendukung wakilnya, Genius Umar dan isu itu kini mulai menghangat. Pada Pilkada Kota Padang ramai dibicarakan siapa yang akan mendampingi sang petahana Mahyeldi Ansharullah dan kepastian partai apa saja yang akan mengusung pasangan Emzalmi – Desri Ayunda dan di kota Sawahlunto tiga orang “binaan” Amran Nur tengah berkutat mencari partai pendukung.

Kalau di Kota Padang diramaikan oleh perbincangan tentang petahana Mahyeldi Ansharullah, Emzalmi, Andre Rosiade dan Wenno Aulia Hasan Basri Durin sebbagai bakal calon (balon yang digadang-gadang sebagai sosok yang akan bersaing di Pilkada Serentak tahun 2018, di Sawahlunto ramai diperbincangkan dikotomi utara – selatan. Masalahnya nama-nama balon yang mencuat dari daerah Talawi yang disebut-sebut sebagai wilayah utara kota Sawahlunto dan dari Kolok sampai Muaro Kalaban serta Silungkang yang disebut sebagai wilayah selatan.

Dari sejumlah nama yang muncul sejak beberapa waktu belakangan, balon peserta Pilkada Kota Sawahlunto, kini mulai mengerucut menjadi empat  pasang. Yakni pasangan petahana Ali Yusuf – Ismed dan Deri Asta – Zohirin Sayuti dari kubu utara, pasangan Erizal Ridwan – Susi dan Fauzi Hasan – Dasrial Ery dari kubu selatan. Namun dari empat pasangan tersebut, menurut beberapa pengamat politik (facebook) lokal Kota Sawahlunto, satu diantaranya bakal tersisih, Apa pasal ….

Disamping masalah finansial yang menjadi “modal utama” bagi para balon, masalah partai pendukung yang akan mengusung mereka sebagai calon yang akan bersaing di Pilkada 2018 adalah persoalan klasik dan harus diselesaikan lebih dulu. Dari keempat pasangan balon tersebut, tiga orang diantaranya adalah pimpinan partai politik pemenang Pemilu 2104. Yaitu Deri Asta (PAN), Dasrial Ery (PDIP) dan Ismed (PKPI). Sementara itu tidak satupun dari partai yang ada di Sawahlunto  bisa mengusung pasangan balon menjadi calon perserta Pilkada tanpa harus berkoallisi dengan partai lain.

Hal menarik lain yang perlu dicermati pada Pilkada Sawahlunto 2018 adalah, dua orang balon dari kubu selatan adalah mantan Wakil Walikota Sawahlunto di era kepemimpinan Walikota Amran Nur, yaitu Fauzi Hasan dan Erizal Ridwan. Selain itu sang petahana Ali Yusuf, sebagaimana diketahui oleh seluruh masyarakat Kota Sawahlunto, juga tokoh muda yang “digadangkan” oleh Amran Nur yang dikenal sebagai tokoh yang berhasil membangkitkan kota itu dari “kematian” pasca batubara tak lagi jadi primadona do kota itu.Jadi tak heran kalau ada yang mengatakan Pilkada Kota Sawahlunto adalah pertarungan orang binaan Amran Nur.

Kembali kepada partai pendukung para balon tersebut, sampai kini belum satu pasangan yang mendapat dkungan penuh dari partai politik. Pasangan Deri Asta – Zohirin Sayuti misalnya. Meski sudah dapat dipastikan akan didukung oleh PAN, PPP yang disebut-sebut akan mendukung Zohirin Sayuti masih berada dalam “duo” kepemimpinan. Andai kelak yang berhak berhak mendukung pasangan calon adalah PPP kubu Romi, hal itu tak jadi masalah. Namun kalau yang berhak mendukung calon adalah kubu Jan Farid persoalannya jadi lain.

Sementara itu,, meski dalam baliho yang terpasang di beberapa tempat di kota Sawahlunto, pasangan Fauzi Hasan – Dasrial Ery telah memasang logo PDI-P, Partai NasDem, Partai Demokrat dan PBB, kecuali PDI-P belum ada kepastian tiga partai lainnya akan mendukung mereka. Begitu juga dengan pasangan Ali Yusuf – Ismed yang baru punya satu partai pendukung pasti, yaitu PKPI. Disisi lain, mantan Ketua DPD II Partai Golkar, Erizal Ridwan yang berpasangan dengan Susi danbelakangan disebut-sebut telah jadi ketua DPC PPP Kota Sawahlunto kubu Jan Farid juga belum memiliki kepastian akan mendapat dukungan dari yang tidak mengusung kadernya dalam Pilkada 2018 di Kota Sawahlunto.

Malam ini di Sawahlunto tengah melaksanakan Musyawarah Daerah (Musda) DPD II Partai Golkar Kota Sawahlunto. Andai Hasjhoni yang merupakan salah seorang kader senior partai itu yang terpilih sebagai ketua, bukan tidak mungkin peta politik, tepatnya kondisi Pilkada 2018 juga akan berubah. Masalahnya Hasjhoni sebelumnya juga disebut-sebut punya ambisi untuk ikut meramaikan pesta demokrasi tersebut. Hanya saja namanya sempat menghilang karena masalah partai yang akan mengusungnya. Kita tunggu saja! ** Rhian D’Kincai

4857 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*