Pilkada Sawahlunto 2018 dan Dikotomi Utara – Selatan

Suhu politik menjelang Pilkada Kota Sawahluntu tahun 2018 kian memanas. Seperti sebelumnya, isyu kekuatan dan pertarungan utara-selatan tetap menjadi topic utama pembicaraan pengamat politik, selain kredebilitas partai politik dan tokoh yang digadang-gadang akan tampil sebagai petarung dalam helat demokrasi tahun depan.

Selain melalui media massa, masing-masing tokoh mulai menjajakan “galeh” lewat pendukung dan tim suksesnya di media massa  dan social media seperti facebook dan twiter. Sejumlah nama mulai mencuat dan jadi perbincangan. Diantaranya pasangan petahana Ali Yusuf dan  Ismed, Erizal Ridwan, Fauzi Hasan, Desrizal Eri, Deri Asta, Susi, Jasyanto Sahur dan Zohirin Sayuti.

Nama-nama di atas adalah putra-putri terbaik kota Sawahlunto saat ini, baik yang berada di ranah maupun perantauan dan punya kecintaan serta perhatian pada kampung halamannya, kota Sawahlunto yang tengah mencanangkan program Sawahlunto Kota Tambang yang Berbudaya 2020. Mayoritas mereka adalah putra asli daerah dan meski yang lain berasal dari daerah lain tapi lahir dan dibesarkan di Sawahlunto atau telah puluhan tahun berdomisili di kota yang pernah berjaya dengan batubara ini.

Tanpa mengecilkan arti daerah lain, keberhasilan putra Talawi, Amran Nur, dalam membangun kota Sawahlunto pasca batubara tak lagi jadi komoditi andalan dan jumlah penduduk, membuat Talawi menjadi kekuatan politik terbesar di Sawahlunto. Hal itu bisa dilihat dari dua Pilkada sebelumnya, dimana putra Talawi selalu memenangkan Pilkada. Jadi tak heran kalau saat ini dikotomi utara – selatan tetap menjadi bahan perbincangan dalam prosesi pergantian pemimpin yang akan berlangsung tahun depan.

Dari berbagai tulisan yang muncul di media maupun social media, yang menonjol hanya pengkarbitan nama-nama bakal calon yang pada umumnya adalah pimpinan partai di Sawahlunto. Sedikit sekali tulisan yang membahas pemimpin yang bagaimanakah dibutuhkan Sawahlunto untuk masa kedepan dan apa yang harus diperbuat untuk meningkatkan harkat serta ekonomi kota Sawahlunto yang kini masyarakatnya dalam masa peralihan dari budaya kehidupan tambang ke sector lain, karena batubara tak lagi jadi komoditi utama.

Untuk mungkin sudah saatnya dikotomi utara – selatan ini dikesampingkan dalam upaya mencari pemimpin terbaik untuk kota Sawahlunto mendatang. Selain itu para elite partai juga harus membuka diri untuk putra-putri terbaik dari luar partainya agar bisa bisa dicalonkan. Dalam artian, tidak harus kader partainya yang maju bila dinilai ada tokoh yang lebih pantas diusung karena lebih berpotensi, berpengalaman mengelola pemerintahan. Masalahnya kota Sawahlunto terbilang miskin sumber daya alam dan lahan pertanian yang bisa dikembangkan dan tak mungkin hanya mengandalkan APBD untuk  meningkatkan harkat serta perekonomian rakyat.

Tanpa bermaksud  mengkultuskan seseorang, pada masa kedepan sosok seperti Amran Nur yang enterprenuer adalah figure yang sangat dibutuhkan untuk Sawahlunto masa kedepan, meski sebagai seorang manusia almarhum juga punya berbagai kekurangan. Artinya, pemimpin kota Sawahlunto kedepan haruslah seorang yang cerdas dan punya akses luas serta mengenal dan tahu apa yang harus dibangun di Sawahlunto dalam waktu pendek dan waktu panjang. Dari iti diperlukan sosok yang kredibel, berilmu, berpengalaman dan punya jaringan yang luas, agar pertumbuhan berbagai sector di Sawahlunto lebih menggeliat dan tidak hanya mengandalkan APBD semata.

Untuk saat ini, masa sepuluh tahun kepemimpinan Amran Nur adalah era kememasan dan kebangkitan kota Sawahlunto dari keterpurukan yang dulu santer  disebut akan jadi kota mati setalah batubara tak lagi jadi komoditi utama. Kebetulan saja alharhum berasal dari utara, sehingga putra daerahnya yang lain merasa paling pantas untuk mlanjutkan kepempimpinan Amran Nur walau hanya bermodal elektabiltas dan hasil survey. Padal hal tidak sedikit putra-putri Sawahlunto yang lebih berpotensi, berilmu, punya jaringan luas dan berpengalaman untuk diusung menjadi calon Walikota Sawahlunto pada Pilkada 2018 mendatang.

Sebagaimana telah diungkapkan di atas, agar dinamika pembangunan lebih menggeliat dan rakyat bisa merasakan dampak poisitif dari reformasi,  sudah saatnya dikotomi utara – selatan harus dikesampingkan dalam Pilkada Kota Sawahlunto 2018. Selain itu para pimpinan partai juga harus membuka diri dan lebih bijak mengambil sikap dalam mengusung pasangan calon yang akan diusung. Kalau ada yang lebih baik, mengapa harus memaksakan pimpinan partai yang untuk diusung. ** Rhian D’Kincai

 

 

 

 

 

1813 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*