Pilkada Sawahlunto 2018, All Talawi Final?

Dari empat kota di Sumatera Barat yang akan melaksanakan Pilkada Serentak pada tahun 2018, dinamika politik yang paling banyak disoroti pengamat politik dan masyarakat adalah bursa Pilkada Kota Padang dan Kota Sawahlunto. Sementara dua kota lainnya, Kota Pariaman dan Padang Panjang terkesan adem-adem ayem saja.

Di Kota Sawahlunto, “Duo Talawi” yang digadang-gadang akan bersaing ketat pada Pilkada Kota Sawahlunto 2018 sudah mendapatkan syarat utama pendaftaran sebagai calon Walikota Sawahlunto, yaitu partai yang akan mengusung mereka. Pasangan Deri Asta – Zohirin Sayuti akan diusung oleh Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Nasional Demokrat (NasDem). Sementara itu pasangan Ali Yusuf – Ismed sudah mendapat dukungan resmi dari Partai Golongan Karya (Golkar) dan Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) yang sudah dapat dipastikan akan mendukung pasangan ini.

Fauzi Hasan - Deri Asta- Ali Yusuf.
Fauzi Hasan – Deri Asta- Ali Yusuf.

Dukungan yang diberikan Partai NasDem Kota Sawahlunto kepada pasangan Deri Asta – Zohirin Sayuti mengakibatkan bakal calon Erizal Ridwan – Susi Muhardini patah arang dan dipastikan mereka tak bisa mencalonkan diri. Tadinya mereka berharap akan mendapat dukungan dari Partai NasDem dan Partai Demokrat karena dengan mendapat dukungan tersebut mereka bisa mencalonkan diri. Andaipun kini Partai Demokrat mendukung mereka, itu tak berarti lagi, sebab Partai Demokrat tak bisa mencalonkan diri tanpa berkoalisi dengan partai lain.

Kini pasangan bakal calon lainnya yang disebut-sebut berada di ujung tanduk adalah duet Fauzi Hasan – Dasrial Eri karena belum mengantongi dukungan pasti dari partai yang akan mengusung mereka. Di atas kertas pasangan ini baru punya satu partai pendukung, yakni Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) karena Dasrial Eri adalah Ketua DPC PDI-P Kota Sawahlunto. Satu-satunya harapan agar bisa ikut bersaing pada Pilkada Kota Sawahlunto 2018 adalah mendapat dukungan dari Partai Demokrat.

Dari berbagai sumber informasi, pasangan Fauzi Hasan – Dasrial Eri samapai saat ini masih terus berusaha mendapatkan dukungan dari partai yang dipimpin oleh mantan Presiden RI, Soesilo Bambang Yudhoyono tersebut. Andai mereka mendapat dukungan, berarti Pilkada Kota Sawahlunto akan diikuti tiga pasangan calon karena tidak ada calon dari perseorangan atau calon indpendent yang mendaftarkan diri ke KPUD Kota Sawahliunto.

Bila hal ini terjadi, tantangan yang lebih berat akan segera dihadapi oleh pasangan Fauzi Hasan – Dasrial Eri. Betapa tidak. Lawan yang dihadapi adalah sosok yang berasal dari Talawi yang jumlah pemilihnya paling dominan di kota Sawalunto. Terutama pasangan Ali Yusuf – Ismed, petahana yang selama era kepemerintahan mereka berhasil meraih sejumlah penghargaan tingkat nasional buat Kota Sawahlunto. Jadi tak mungkin mengharapkan dukungan dari masyarakat Talawi, sehingga mereka harus bisa meraih dukungan dari daerah lain, terutama Muaro Kalaban, Silungkang,  Lembah Segar, Barangin dan Kolok.

Pasangan Deri Asta – Zohirin Sayuti juga tak bisa dianggap enteng. Tiga partai pengusung mereka merupakan partai pemenang Pemilu 2014 yang punya pendukung mayoritas di Kota Sawahlunto, terutama Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Deri Asta juga merupakan figur dan tokoh generasi muda yang sangat dikenal dan punya banyak pendukung karena telah tiga periode berkiprah sebagai anggota DPRD Kota Sawahlunto. Sementara itu calon wakilnya, Zohirin Sayuti, adalah pamong senior dan mantan Sekretaris Daerah selama dua kepemimpinan Kota Sawahlunto yang dikenal sebagai sosok yang bijak dan tahu persis program pembangunan apa dan bagaimana kota ini, serta apa yang harus diperbuat untuk kota Sawahlunto dalam jangka pendek dan jangka panjang.

Kondisi ini akan berubah total bila Partai Demokrat tidak memberikan dukungan kepada pasangan Fauzi Hasan – Dasrial Eri karena bukan tidak mungkin elit partai tersebut memberikan dukungan kepada dua pasangan lainnya. Terutama kepada pasangan Ali Yusuf – Ismed yang mereka dukung pada Pilkada 2013 lalu. Atau kepada pasangan Deri Asta – Zohirin Sayuti yang disebut-sebut punya peluang besar mememangkan Pilkada Kota Sawahliunto 2018 dan menumbangkan petahana, sehubungan dengan santernya pameo — Pilkada 2018 adalah untuk mengganti walikota bukan memilih walikota — di kota yang tengah giiat mengembangkan sektor pariwisata setalah tambang batu para tak lagi jadi primadona dalam peningkatan ekonomi masyarakat.

Akankah Pilkada Kota Sawahlunto 2018 akan diikuti tiga pasang calon atau akan terjadi “All Talawi Final?”, kita tunggu saja. ** Rhian D’Kincai

 

 

 

 

3094 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*