Pilkada Kota Padang, Pertarungan Antara Mahyeldi dan Emzalmi?

Rhian D'Kincai
Rhian Kincai

Pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak yang jadual pencoblosan nya sudah ditetapkan Komisi Pemilihan Umum  (KPU) Republik Indonesia pada tanggal 27 Juni 2018, empat dari dari 171 daerah yang akan melaksanakannya, berada di Sumatera Barat. Yakni Kota Padang, Kota Pariaman, Kota Sawahlunto dan Kota Padang Panjang.

Dari keempat kota tersebut Pilkada Kota Padang yang juga  ibukota Provinsi Sumatera Barat tergolong lebih mencuri perhatian publik dibanding tiga Pilkada lain di Sumbar. Sebagaimana yang dilansir banyak media, Direktur Lembaga Survei Spektrum Politika Institute Andri Rusta memperkirakan, ada 12 nama yang akan bertarung memperebutkan kursi orang nomor satu di Kota Padang.

Nama tersebut terdiri dari dua petahana, yakni Mahyeldi Ansharullah, dan Emzalmi. Sedangkan 10 lainnya pendatang baru. Mereka adalah Desri Ayunda, Adib Alfikri, Andre Algamar, Hendri Septa, Alkudri, Oktafredi Rasyid, Apris Yaman, Maigus Nasir, James Hellyward dan Michel Ichlas El Qudsi. Para pendatang baru itu ada berasal dari partai politik ada juga birokrat. Adib Alfikri, Andre Algamar, Hendri Septa, Oktafredi Rasyid, dan Apris Yaman.

Selain kedua belas orang tersebut, cukup banyak juga sosok yang disebut-sebut juka akan maju tersebut, ada sejumlah sosok anak muda daerah ini yang berkiprah di Padang dan Jakarta yang digadang-gadang punya kans untuk meraih kursi pemimpin kota berjuluk Kota Bingkuang ini. Diantaranya adalah Jumadi Rajosa, Yul Akhiarli Sastra, Yuliandre Darwis, Hendri Septa, Maidestal Hari Mahesa hingga Andre Rosiade.

Diberbagai media cetak dan media social perang opini dari pendukung para bakal calon (balon) walikota dan wakil walikota Padang mulai marak dan memanas. Bahkan ada yang nyinyir  bagai Mak Comblang “menjodohkan” beberapa nama sebagai pasangan ideal. Terutama buat sang petahana Mahyeldi Ansharullah dan wakilnya Emzalmi Zaini yang ramai disebut-sebut akan bertarung sengit pada Pilkada Kota Padang tahun 2018 mendatang.

Beberapa partai pemenang Pemilu 2014 juga mulai membuka peluang pendaftaran kepada para balon untuk ikut penyaringan dan penjaringan siapa yang akan diusung sebagai calon walikota dan wakil walikotaPadang. Diantaranya Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dan Partai Nasional Demokrat (NasDem). Tak urung beberapa balonpun mulai mendatangi kantot partai-partai tersebut untuk mengambil formulir pendaftaran atau langsung mendaftarkan diri.

Dari sejumlah nama yang disebut-sebut akan maju pada Pilkada Kota Padang, Mahyeldi Ansharullah dan Emzalmi adalah yang paling ramai diperbincangkan sebagai calon yang akan bersaing ketat, meski keduanya tak banyak bicara atau berkomentar tentang keikutsertaan mereka pada pesta demokrasi tersebut. Terutama Mahyeldi Ansharullah, kader Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang menurut beberapa kalangan akan berpasangan Adib Alfikri, birokrat yang juga adik kandung Irwan Prayitno, kader PKS yang kini menjabat sebagai Gubernur Sumbar.

Baik Mahyeldi Ansharullah maupun Emzalmi Zaini yang santer disebut akan berpasangan dengan Desri Ayunda, mantan Dirut PT Igasar yang pada Pilkada Kota Padang tahun 2013 berpasangan dengan James Hallyward, memang merupakan calon kuat. Masing-masing punya kekuatan dan pendukung militant.

Mahyeldi yang petahana namanya lagi berkibar sebagai walikota dan dinilai berhasil melanjutkan program pembangunan yang dirancangnya bersama Fauzi Bahar saat menjadi wakil walikota, selain sukses membuat beberapa terobosan baru seperti yang dilansir berbagai media belakangan ini. Apalagi kalau dia kelak berpasangan dengan Adib Alfikri, putra asli daerah kota Padang yang konon didukung oleh warga asli kota Padang.

Emzalmi Zaini yang kini menjabat sebagai Wakil Walikota Padang  juga berpotensi memenangkan Pilkada Kota Padang tahun 2018. Betapa tidak. Selain merupakan pamong senior, dia adalah putra asli daerah (PAD) Kota Padang yang konon pada Pilkada Kota Padang tahun 2013 adalah “pendongkrak” perolehan suara dalam keberhasilan pasangan Mehyeldi – Emzalmi yang memenangkan pesta demokrasi tersebut. Apalagi kalau dia berpasangan dengan Desri Ayunda, putra Koto Tangah yang pada Pilkada sebelumnya hanya kalah tipis saat berpasangan dengan James Hallyward.

Sebagaimana Pilkada sebelumnya, pada hakekatnya adalah persaingan dan pertarungan antara PAD dan Non PAD. Hal itu dipastikan akan terjadi lagi pada Pilkada Kota Padang 2018. Akankah  PAD akan dikalahkan oleh Non PAD? Kita saja nanti. ** -Rhian D’Kincai

 

2382 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*