Petani Gambir Mengeluh, Gedung SRG Belum Berfungsi

Inilah gedung SRG yang belum berfungsi.
Inilah gedung SRG yang belum berfungsi.

Limapuluh Kota, Editor.- Petani gambir di Kecamaran Pangkalan,Kapur Sembilan dan Kecamatan Bukitbarisan mengeluh dengan anjloknya harga gambir, sementara gedung Sistem Resi Gudang ( SRG) yang dibangun pemerintah belum juga berfungsi.

Pemerintah melalui kementrian perdagangan telah memggelontorkan bantuan untuk membangun sebuah gudang untuk menampung komoditi yang anjlok harganya di pasaran dengan sistem resi gudang.

Gedung SRG itu dibangun kementrian perdagangan dengan DAK 2013 bekerjasama dengan pemerintah kabupaten Limapuluh Kota,tetapi bangunan yang menghabiskan biaya Rp 3,2 Miliyar itu belum juga berfungsi, padahal fungsinya sangat nembantu petani gambir jika harga gambir anjlok seperti sekarang.

Kepala Dinas Koperasi dan Perdagangan serta UMKM Kabupaten Limapuluh Kota Kasman yang akan di konfirmasi kamis (9/8) tidak bersedia memberi keterangan,lamgsung saja tanya ke Kabid Perdagangan jelasnya singkat.

Dana DAK 2013 untuk pembangunan bangunan SRG itu baru terlaksana tahun 2016 tahap pertama dan 2017 untuk tahap kedua dengan dana Rp 3,2 Miliyar, ujar Kabid.Perdagangan Dinas Koperasi,Perdagangan dan UMKM kabupaten Limapuluh Kota Wiwing Nofri SE,MM menjawab pertanyaan media ini.

Diakuinya gedung SRG itu belum dapat di fungsikan karena masih dalam proses persidangan di PN Tanjung Pati,karena kontraktor pelaksana menggugat PTK proyek tersebut,sehingga proyek tersebut belum di serah terimakan,kunci bangunan masih di tahan kontraktor pelaksana, tambah Wiwing.

Kontraktor Pembangunan Gedung SRG Sandra Kunci Bangunan

Kontraktor pelaksana pembangunan gedung Sistem Resi Gudang( SEG) di Nagari Gunuang Malintang Kecamatan Pangkalan Kabupaten Limapuluh Kota masih menyandra kunci bangun tersebut.

Akibat masih ditahannya oleh kontraktor pelaksana kunci bangunan yang dibiayai dengan DAK 2013 sebesar Rp 3,2 Miliyar itu merupakan kerjasama kementrian Perdagangan dengan pemkab Limapuluh kota, belum dapat dimanfaatkan.

Kepala Dinas Koperasi dan Perdagangan Limapuluh Kota Kasman Kasim SH,MH yang dikonfirnasi.media ini tidak bersedia memberikan keterangan, langsung saja tanyakan kepada Kabiid.Perdagangan,dia yang mengetahui masalah tersebut, saya kurang memahami. ujarnya singkat.

Kabid perdagangan Dinas Koperasi dan Perdagangan Limapuluh Kota Wiwing Nofri SE,MM yang di konfirmasi media ini mengakui kunci bangunan gedung SRG di Gunuang Malintang masih berada di pihak kontraktor pelaksana.

Penyebab ditahannya kunci oleh kontaktor pelaksana karena pihak pelaksana tidak menerima pemutusan hubungan kerja, dengan memutuskan kontrak oleh pimpro sehingga PPK digugat pihak pelaksana ke Pengadilan, sekarang masih dalam proses persidangan di PN.Tanjuang pati, jelas Wiwing.

Sampai batas kontrak 15 Desember 2017, pelaksana tidak mampu menyelesaikan pekerjaannya dan di beri perpanjangan waktu sampai 28 Desember 2017, hanya mampu di selesaikan pelaksana 91%.

Mulaui 28 Desember 2017 langsung diputuskan kontraknya oleh PPK. Itulah yang tidak diterima pelaksana dan dia bawa masalah ini ke ranah hukum.

Sidangnya belum diputus PN. Tanjuang Pati, maka kunci bangunan SRG itu masih ditahan kontraktor pelaksana, ungkap Wiwing. ** Yus

824 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*