Pertama Untuk RSUD di Sumbar: RSUD Padang Panjang Raih Akreditasi Paripurna

Padang Panjang, Editor.-  Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Padang Panjang meraih akreditasi Paripurna pada November 2017 ini. Prediket ini baru segelintir diraih oleh RSUD milik kota/kabupaten di tanah air, pertama di wilayah Provinsi Sumatera Barat (Sumbar).

Itulah prestasi besar terbaru diraih oleh RSUD Padang Panjang dengan gedung-gedung cukup megah di Bukit Kanduang, perbukitan asri di Gantiang, tepi jalan lingkar utara, timur kota itu. Prestasi lain, RSUD ini menyumbang Rp 43 milyar atau 50 % lebih dari Rp 83 milyar target PAD 2017 kota itu.

Prestasi besar tadi, seperti terungkap dari temu pers Walikota Hendri Arnis didampingi Direktur RSUD Padang Panjang, dr.Ardoni pekan lalu, adalah muara dari berbagai perkembangan/kemajuan RSUD ini, belakangan. Terutama terkait pemenuhan standar akreditasi rumah sakit (RS) versi-2012.

Dalam memenuhi standar akreditasi RS versi-2012 itu, Direktur RSUD Ardoni menyebut ada 4 bagian 23 item yang mesti dicapai (lihat; tabel standar akreditasi RS versi-2012). Untuk meraih Akreditasi Paripurna, ke-4 nya mesti dapat nilai masing-masing minimal 81. Relatif berat, memang.

Salah satu contoh cara kerja tim pusat melakukan penilaian, sebut dr. Ardoni sebelumnya kepada pers, satu kali tim tiba-tiba menumpahkan sedikit air di lantai salah satu ruang RSUD. Terus, pegawai terkait dipanggil dan diberitahu: anggap yang tumpah itu ceceran darah luka pasien, cobalah bersihkan.

Tes cara membersihkan tumpahan air (yang dianggap ceceran darah luka pasien) tadi, sekilas terkesan sederhana. Tapi sebetulnya, tidak. Sebab saat itu tim sepertinya mengecek ketersediaan peralatan, dan kebersihan alatnya. Terus bagaimana cara membersihkannya, dan seterusnya.

Lalu, karena upaya meraih Akreditasi Paripurna tadi relatif susah, Wako Hendri mengucapkan terimakasih kepada Direktur RSUD setempat beserta staf, dokter, perawat dan stakeholders. Hendri yang selama ini juga sering memantau pelayanan RSUD kota itu, berharap prestasi ini terus ditingkatkan.

Dibangun bertahap mulai 2004, keberadaan RSUD yang baru Padang Panjang di Bukit Kanduang itu memang menarik. Sebab, meski sesuai master plan belum semua bangunannya terwujud, tapi RSUD ini sudah tumbuh dan berkembang jadi salah satu pusat layanan kesehatan di Sumatera Barat. Bahkan, termasuk tiga provinsi tetangga.

Itu bisa dilihat ke data kunjungan orang yang berobat, konsultasi dan cek up (customer) ke RSUD Padang Panjang. Di situ selain tercatat dari belasan kota/kabupaten di Sumbar,  juga dari kawasan perbatasan provinsi tetangga, seperti Kampar (Riau), Muarobungo (Jambi) dan Sibolga (Sumut).

Kunjungan customer dari kota/kabupaten yang jauh di Sumbar dan provinsi tetangga itu, banyak terkait layanan spesialis, terutama kulit-kecantikan, penyakit dalam, paru, mata dan THT. Berikut, cuci darah, dan terapi tidur mendengkur (Obstructive Sleep Apnea: OSA) yang pertama di Sumatera itu.

Faktor daya-tariknya bukan saja pada layanan spesialis dengan 25 dokter spesialisnya. Tapi juga peralatan medis dan alat penunjang seperti bed (150 bh) yang baru dan moderen. Berikut, ruang tunggu, poly, inap (Kelas-III, II, I dan VIP) selain bersih, juga mirip hotel berbintang.

Kecuali itu, gedung-gedung bertingkatnya yang cukup megah dengan  lingkungan yang bersih dan asri. Dan itu juga ditunjang iklim kota yang sejuk, dan view yang sangat indah ke Gunung Merapi di arah utara, Singgalang dan Tandiket dan barat kota, bukit hijau di selatan, dan Danau Singkarah di timur.

View yang sangat indah itu pulalah menurut dr. Ardoni, yang membuat sebagian dari pasien cuci darah di Sumbar memilih cuci darah di RSUD Padang Panjang. Karena tempat cuci darah di RSUD ini berada di bagian lantai atas gedung VIP yang menghadap ke arah pemandangan kota yang memukau itu.

Saat cuci darah, pasien bisa memilih tetap di kamar dan melihat pemanangan kota lewat jendela kaca. Atau pindah ke teras di luar jendela itu, sehingga bisa sekalian menikmati angin segar yang berhembus dari arah lahan pertanian di bawah kaki Bukit Kanduang.

Cerita diantara mereka yang cuci darah di RSUD Padang Panjang, rasa sakit cuci darah berkurang. Karena pikiran teralihkan menikmati iklim kota yang sejuk, dan view yang indah tadi, kata Ardoni didampingi Kabag TU Rudy Suarman; Kabag Layanan Penunjang, Yurmanis; dan Kabag Keuangan, Istopet.

Sumbang 50 % Lebih PAD

Pimpinan RSUD Padang Panjang
Pimpinan RSUD Padang Panjang

Dari Rp 83 milyar target kontribusi PAD atas APBD 2017 Kota Padang Panjang, Rp 43 milyar (50 % lebih) diantaranya bersumber dari jasa layanan medis/penunjang RSUD kota ini. Sisanya Rp 40 milyar dari puluhan obyek pajak, retrebusi dan penerimaan PAD sah lainnya.

Relatif besarnya penerimaan PAD dari RSUD tadi menurut Direktur RUSD Padang Panjang, dr.Ardoni, sejalan peningkatan kunjungan ke RSUD ini. Mereka  datang dari berbagai kota/kabupaten di Sumatera Barat, termasuk dari kawasan perbatasan provinsi tetangga (Riau, Jambi dan Sumatera Utara).

Inilah salah satu dampak positif dari keberhasilan pengelolaan RSUD Padang Panjang, belakangan. RSUD bukan lagi sebatas tempat melayani warga masyarakat berobat, konsultasi kesehatan, dan cek up, tapi juga bisa sekaligus jadi salah satu kekuatan sumber keuangan daerah.

Penerimaan PAD dari RSUD Rp 43 milyar itu pun seperti diakui Ardoni, masih sedikit dari potensi layanan penunjang (di luar layanan medis) RSUD ini yang tergali. Sebagian layanan penunjang yang sudah digali itu seperti jasa parkir, penyewaan beberapa kios, dan sewa tempat mini bank/ATM bank.

Karena itu, pada 2018 datang juga akan dibuka layanan penunjang lain, seperti jasa titipan anak, dan jasa facial. Jasa titipan anak, antaralain untuk anak karyawan RSUD, anak pasien, anak penunggu pasien, dan anak pembezuk. Sebab anak balita khususnya rawan tertular penyakit bila masuk ke ruang rawat inap.

Sedang jasa facial, ini akan ditawarkan kepada pasien yang sudah sembuh dan akan pulang. Kepada mereka ditawarkan apakah mau facial, creambath, atau mandi lulur sekalian. Penyediaan layanan tidak memberatkan kepada pihak pasien, karena  layanan tadi sifatnya tawaran, bukan keharusan.  ** Yetti Harni/Berliano Jeyhan

 

4373 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*