Pertama Dalam Sejarah, PN Payakumbuh Hukum Mati Terdakwa Pembunuhan

Payakumbuh, Editor.- Sepanjang sejarah dunia peradilan di Payakumbuh, baru kali ini Majelis Hakim PN Payakumbuh menjatuhkan vonis hukuman mati kepada terdakwa kasus krminal pembunuhan. Hukuman mati itu di jatuhkan kepada seorang terdakwa kasus pembunuhan yang digelar Rabu sore (22/03/2017) di PN setempat.

Dalam sidang itu, seorang hakim Dwi Novita Pusbasari, SH, dari tiga orang majelis hakim yang menyidangkan perkara pembunuhan tersebut, (hakim anggota II) dissenting opinion (berbeda pendapat) atas vonis hukuman mati yang dijatuhan dua majelis hakim Efendi, SH, (Ketua Majelis Hakim) dan Agung Darmawan, SH. (hakim anggota I).

Karena kalah pendapat dengan dua hakim lainnya, maka vonis mati yang telah dijatuhkan terhadap terdakwa DH (37), tetap menjadi putusan PN Payakumbuh atas sidang perkara pembunuhan terhadap korban, Revo Mario, panggilan Rio (36) warga Kelurahan Labuah Basilang Payakumbuh yang ditemukan tewas di tempat pembuangan sampah tak jauh dari SMAN 4 Koto Nan Ampek, Payakumbuh September 2015 lalu.

Ketua Majelis Hakim, Efendi,SH, yang juga Ketua Pengadilan Negeri Payakumbuh dalam amar putusannya menyatakan bahwa, hal-hal yang memberatkan terdakwa harus divonis hukum mati, karena perbuatan terdakwa Doni Harianto cukup sadis dengan cara menghabisi nyawa korban sebanyak 20 tusukan dengan senjata tajam. Selain pembunuhan yang dilakukan terdakwa berencana, korban yang dihabisinya adalah tidak berdaya karena cacat fisik.

“Tidak ada hal-hal yang dapat meringankan hukuman terhadap terdakwa DH. Kecuali, menjatuhkan hukuman setimpal yang hukuman mati,” ucap Ketua Majelis Hakim, Efendi, SH.

Sementara terdakwa tak mampu berbuat banyak atas vonis mati yang dijatuhkan majelis hakim kepada dirinya.

“Saya pikir-pikir, Pak Hakim,” jawab terdakwa yang mengikuti sidang vonis itu tanpa didampingi penasehat hukumnya Setia Budi, SH.

Jaksa Penuntut Umum, Hadi Saputra,SH yang hadir dalam sidang tersebut, juga menyatakan pikir-pikir dalam putusan vonis hukuman mati yang dijatuhkan majelis hakim PN Payakumbuh itu. Pasalnya, ketika membacakan tuntutan, JPU menuntut terdakwa 20 tahun penjara.

“Tapi yang jelas, jika terdakwa banding, JPU juga akan melakukan kontra banding,” ujar Kejari Payakumbuh, Hasbih,SH ketika diminta komentarnya terkait vonis mati yang dijatuhkan majelis hakim PN Payakumbuh atas terdakwa.

Seperti diungkapkan sebelumnya, warga Payakumbuh sempat digemparkan dengan penemuan tengkorak dan tulang belulang yang belakangan diketahui bernama Rio (19) warga Kelurahan Nunang, Daya Bangun, Kecamatan Payakumbuh Barat, Kota Payakumbuh yang ditemukan di tempat pembuangan sampah tak juah dari SMAN 4 Payakumbuh.

Tersangka DH yang terlibat kasus pembunuhan itu, sempat buron berapa bulan. Namun pelariannya berhasil digagalkan setelah Polres Payakumbuh menangkapnya Sabtu, (20/8/2016) yang lalu, ketika ia mengantarkan mayat dengan mobil ambulan di wilayah hukum Polres Pariaman. ** Yus

899 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*