“Perspektif” Pameran Bersama FSRD ISI dan Seni Rupa FBS UNP di Taman Budaya Sumbar

Muharyadi dan penulis saat berdiskusi tetang seni rupa do Galeri Taman Budaya Sumbar.
Muharyadi dan penulis saat berdiskusi tetang seni rupa do Galeri Taman Budaya Sumbar.

Padang, Editor.- Apresiasi masyarakat terhadap seni rupa di Sumatera Barat masih sangat kurang. Selain itu, saat ini tak banyak penulis dan kritikus yang mau menulis serta mengulas kegiatan kesenian, termasuk pameran lukisan yang cukup sering dilaklanakan di Taman Budaya Sumbar.

Hal itu dikemukakan Muharyadi, perupa dan salah guru SMKN 8 (SMSR) Padang yang dipercaya sebagai salah seorang kurator lukisan pada Pameran Bersama “Perspektif”  FSRD ISI Padang Panjang dan FBS UNP Padang yang digelar tanggal 24 – 31 Juli 2019 di Galeri Taman Budaya Sumbar, Jl. Diponegoro 17 Padang.

Pada pameran tersebut ditampilkan 38 lukisan karya perupa Seni Rupa FBS UNP Padang dan 38 lukisan karya Seni Rupa FSRD ISI Padang Panjang dari berbagai jenis dan aliran dalam seni lukis.

Berbicara tentang seni lukis, Muharyadi mengatakan, konsep berkarya dalam seni rupa identik dengan pengamatan terhadap realitas, baik datang dari dalam maupun dari luar diri sendiri. Selama ini mengemuka pertanyaan, kegiatan apakah yang paling kuat dan bisa dituangkan dalam berkarya?

“Seorang perupa biasanya berkarya didahului menuangkan konsep karya dengan menggores-gores sejumlah sketsa di atas kertas atau bidang dua dimensi. Dari banyak sketsa terdapat beberapa pilihan hingga mengerucut menjadi satu pilihan berdasarkan hasil anilisis aspek visual dan konseptual,” kata Muharyadi.

Tiga diantara luisan yang dipamerkan.
Tiga diantara luisan yang dipamerkan.

Lebih lanjut dikaktakannya, seiring dengan perkembngn dn perubahn zaman, seni rupa juga menglmi berbagai perubhan dan dinamika. Ketika berbicara mengenai seni memang tak ada batasan tersendiri dan tak akan ada habis-hbisnya untuk dibhas dan didiskusikan, karena seni merupakan wujud ekspresi dalam menumpahkan imajinasi.

“Dikaitkan dengan karya-karya yang ditampilkan pada pameran bersama dua perguruan tinggi, FSRD ISI Padang Panjang dan Seni Rupa FBS UNP Padang yangkedua kalinya ini, tentu kita tidak serta merta secara idealis berpikir jauh tentang berbagai konsep tentang seni rupa/ Kendati demikian karya staf pengajar kedua perguruan tinggi tersebut dengan segala kelebihan dan kekurangannya tetap saja menarik untuk disimak dan diapreasiasi,” lanjut Muharyadi.

Dia akhir penuturannya Muharyadi mengatakan, kerangka berfikir setiap orang terhadap kesenian tentu saja berbeda dan bersilang jauh dari hasil perjalanan budaya dengan entitas yang teramat kongkrit dan abstrak dalam peradaban manusia. ** Rhian

263 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*