Persentase Kemiskinan, Sawahlunto Geser Kota Denpasar

Sawahlunto, Editor.- Persentase kemiskinan Kota Sawahlunto terus mengalami perbaikan. Jika di tahun 2014 angka kemiskinan mencapai angka 2,25 persen, di tahun 2015 mengalami perbaikan, turun ke posisi 2,22 persen.

Turunnya persentase angka kemiskinan itu, mengantarkan Sawahlunto ke posisi kedua di level nasional, sebagai kota dengan persentase kemiskinan terendah, setelah Kota Tangerang dengan persentase angka kemiskinan 1,69 persen.

“Turunnya persentase penduduk miskin kota ini, menjadikan Sawahlunto menduduki urutan kedua nasional, menggeser Kota Denpasar ke urutan ketiga,” terang Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Sawahlunto, Istanto, Selasa (22/11).

Didampingi Kasi Statistik Sosial Elsa, Istanto menuturkan, dilihat dari kondisi kemiskinan yang dialami masyarakat Sawahlunto, terbilang tidak parah, sehingga lebih mudah mengentaskannya.
Selain itu, menurutnya, jumlah penduduk miskin tak banyak, hanya 1.340 orang di
2015. Berdasarkan data indikator kemiskinan makro Sawahlunto tahun 2015, tingkat kondisi kemiskinan yang terjadi di masyarakat, tidak parah dengan angka statistik hanya 0,03 persen.

dengan program penguatan ekonomi yang terencana dan tepat sasaran, terang Istanto bersama Elsa, akan sangat membantu mempercepat pengentasan kemiskinan. Penguatan ekonomi yang dilakukan, memberikan dampak positif dalam perlambatan pertumbuhan penduduk miskin.

BPS memandang kemiskinan sebagai bentuk ketidakmampuan dari sisi ekonomi untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan bukan makanan yang diukur dari pengeluaran.
Persentase pertumbuhan penduduk miskin di Kota Sawahlunto dalam tiga tahun terakhir cenderung mengalami penurunan.

Mulai dari tahun 2013, persentase kemiskinan mencapai angka 2,28 persen. Beranjak ke tahun 2014, persentasenya turun ke posisi  2,25 persen. Selanjutnya di tahun 2015,
persentase angka kemiskinan turun dan menyentuh posisi 2,22 persen.

Menurut Istanto, BPS sendiri melihat, upaya Pemerintah Kota Sawahlunto dalam penanggulangan kemiskinan cukup bagus, melalui program ekonomi kerakyatan.

Pemerintah Kota Sawahlunto terus berupaya mengembangkan perekonomian masyarakat, dengan memanfaatkan semua potensi yang dimiliki, terutama yang terkait dengan ekonomi kerakyatan.

Sawahlunto mendorong pengembangan kerajinan tenun songket Silungkang, dengan memberikan pelatihan terhadap masyarakat yang memiliki keinginan untuk menekuni kerajinan yang telah ada semenjak lebih seratus tahun silam itu.

“Kami mentargetkan tumbuhnya 50 pengerajin tenun songket Silungkang setiap tahun. Selain membangun perekonomian, juga sebagai bentuk upaya mempertahankan kekayaan budaya yang telah lama ada,” ungkap Walikota Sawahlunto, Ali Yusuf.

Selain itu, pengembangan kerajinan tenun songket Silungkang juga mendorong sektor pariwisata. Dimana tenun songket dijadikan sebagai buah tangan wisatawan yang ada ke Sawahlunto.

Di sisi lain, Sawahlunto juga tidak meninggalkan sektor pertanian, perkebunan, pendidikan, serta sektor lainnya.**humas

731 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*