Perpustakaan Kota Padang Panjang, Pusat Literasi Kota Serambi Mekah

Perpustakaan Daerah kota Padang Panjang.
Perpustakaan Daerah kota Padang Panjang.

Padang Panjang Editor.- Seperti yang sudah-sudah, berjalan kaki dikota ini selalu saja terasa menyenangkan. Pohon tinggi besar di sepanjang jalan tidak berhenti melambai digoyangkan angin dengan daun yang ikut berguguran. Suatu pagi di hari Sabtu, mengendapkan dingin. Padang Panjang yang saya kenal selalu saja seperti ini, mendamaikan.

Dari Jalan Sudirman, saya berjalan kaki ke arah timur, setelah sampai tepat di seberang SMP 5 Padang Panjang, saya berbelok ke kanan. Berjalan sedikit lagi, di sebelah kanan jalan langsung terlihat tempat yang menjadi tujuan saya hari ini, Perpustakaan  Daerah Kota Padang Panjang.

Dilatarbelakangi dengan Bukit Tui yang menghijau gelap di belakang sana, bangunan putih ini terlihat kontras. Memasuki kompleks perpustakaan, di sebelah kiri saya dihadapkan dengan anjungan terbuka. Berlantai dua yang berisi buku-buku ringan. Jika ingin membaca buku dengan angin Padang Panjang yang dingin, tidak ada salahnya mencoba duduk disini. Orang-orang dengan jiwa melancholy seperti saya akan sangat menikmatinya.

Sekarang kita masuk ke bangunan utama perpustakaannya. Tapi pertama, shoes off, untuk masuk ke perpustakaan saya harus melepas sepatu dulu. Tepat di sebelah counter peminjaman buku, terdapat satu computer yang disediakan sebagai buku tamu yang harus diisi oleh semua pengunjung. Disini juga disediakan loker berkunci untuk menyimpan barang bawaan, karna tidak diperbolehkan membawa tas, makanan dan minuman ke dalam.

Berlokasi di Jalan Urip Sumoharjo, Kelurahan Balai Balai, tanah tempat berdirinya perpustakaan ini dulunya merupakan tanah Hibah dari Keluarga H. Tarmizi Thaher, mantan Mentri Agama RI era Presiden Suharto. Namun saat ini pengelolaannya berada seutuhnya pada pemerintah Kota Padang Panjang. Perpustakaan yang telah memiliki anggota berjumlah 611 ini dengan rata-rata mencapai 60 orang pengunjung per harinya, telah cukup mampu menjadi tempat rujukan oleh pelajar dengan jumlah lebih dari 20 ribu koleksi buku.

Di lantai satu perpustakaan terdapat area belajar dan bermain anak-anak lengkap dengan buku, tempat duduk plastik warna warni khas anak-anak dan juga bermacam model permainan edukasi. Tidak hanya itu, rak koleksi buku juga terdapat di lantai ini, juga dengan meja bersekat untuk yang ingin membaca atau belajar sendiri. Namun ingat, meja-meja ini dipisahkan untuk perempuan dan laki-laki, maklum Padang Panjang kan Kota Serambi Mekkah.

Ternyata tidak hanya itu, perpustakaan seluas 192m2 ini juga  dijadikan sebagai pusat  literasi kota Serambi Mekah yang berpenduduk 53 ribu jiwa itu. Disini  dibuka beberapa kelas gratis untuk pelajar dan umum, seperti kelas mendongeng, diasuh kak Niki Martoyo,  kelas menulis  dibimbing novelis kondang Muhamad Subhan, disamping storytelling, dan kelas teater.

Keempat kelas ini dibuka khusus di hari Minggu. Yang menariknya lagi, setelah kegiatan  kelas ini selesai pada pukul empat sore, anggota kelas akan diajak ikut untuk membuka lapak baca di taman-taman kota. Lapak Baca ini berupa perpustakaan keliling yang sekaligus menampilkan hasil latihan anak-anak kelas seperti pembacaan puisi atau mendongeng.

Dan tentu saja, selain buku-buku, wifi juga disediakan disini. Jadi bagi yang ingin  mengerjakan tugas dan skripsi dengan laptop, atau untuk yang sekedar ingin membaca novel dengan tenang di akhir pekan, bahkan untuk ibu-ibu yang ingin mengajarkan kecintaan pada buku pada anak-anaknya dari usia dini,  disinilah tempatnya.

Perpustakaan Kota Padang Panjang buka setiap harinya dari pukul 8 pagi hingga 4 sore pada hari kerja dan dari pukul 9 untuk Sabtu dan Minggu. Bagi yang tak mau melewatkan shalat berjemaah,jangan khawatir, karena   ada Mesjid yang  manis dan bersih, hanya berjarak dua bangunan saja dari Perpustakaan  Daerah kota  Padang Panjang.

Sesekali bertandaglah kesani. Jika penat membaca buku, keluarlah sebentar mencari cemilan di warung warung  sekitar itu. Dan, bagi saya, Perjalanan  pulang akan terasa lebih istimewa bila penjual gorengan  di depan Mesjid sudah buka.Hmm, gurih dan renyah rasanya.Sayang sekali jika tak bungkus untuk pulang. ** RM. Jeyhan

2110 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*