Peringati HUT ke-49 Kota Solok: DPRD Gelar Rapat Paripurna di Gedung Kubuang Tigo Baleh

Pimpinan Kota Solok saat sidang paripurna.
Pimpinan Kota Solok saat sidang paripurna.

Kota Solok, Editor.- Berbeda dari tahun sebelumnya, sidang Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat  Daerah (DPRD) Kota Solok dalam memperingati HUT Kota Solok ke 49 diselenggarakan di Gedung Kubuang Tigo Baleh, Kota Solok, Senin 16 Desember 2019.

Meski rangkaian prosesi terbilang sederhana, tapi sarat akan makna. Itulah kesan yang terpancar dalam puncak peringatan hari jadi ke-49 kota Solok, dimana segenap elemen masyarakat kembali merenung dan meresapi perjalanan sejarah kota yang resmi berdiri sejak tahun 1970 silam.

Sidang paripurna istimewa. Sidang dipimpin lansung ketua DPRD Kota Solok, Yutris Can dan didampingi wakil ketua Efriyon Coneng serta Bayu Kharisma. Turut hadir Gubernur Sumbar yang diwakili staf ahli bidang pembangunan dan SDM, M.Yani, Walikota (Wako) Solok Zul Elfian dan Wakil Wali Kota Solok, Reinier.

Namun dibalik kesederhanaan itu, segudang prestasi dalam hal pemerintahan dan pembangunan menjadi kado bagi masyarakat kota Solok. Penghargaan itu menjadi wujud kerja keras dan kerjasama antara DPRD dan Pemko Solok serta dukungan masyarakat.

Menurut ketua DPRD, Yutris Can, Kota Solok yang sudah menginjak usia ke 49 ditahun ini, peringatan hari jadi Kota Solok sejatinya menjadi momentum bagi semua pihak untuk merenung atas apa yang telah dilakukan dan disumbangkan dalam memajukan Kota Solok.

Perjalanan panjang Kota Solok pasca dimekarkan dari Kabupaten Solok tahun 1970 silam, memang telah banyak mengalami perubahan dan kemajuan terutama pada sektor pembangunan, baik infrstruktur maupun pembangunan SDM.

“Apa yang telah diraih Kota Solok tidak terlepas dari dukungan nyata banyak pihak dan seluruh elemen masyarakat Kota Solok. Apa yang diperbuat oleh pemerintah daerah dalam hal pembangunan harus merupakan mencerminan dari kebutuhan masyarakat dan daerah,” kata Yutris Can.

Sementara itu, Walikota Solok H. Zul Elfian mengatakan, di usia yang telah menginjak angka 49 tahun, Kota Solok telah mampu berdiri sejajar dengan daerah lainnya di Sumatera Barat. Banyak kemajuan pembangunan dan prestasi yang telah diraih.

Meski bermandikan prestasi dan penghargaan diberbagai bidang sebagai hasil kerja keras, akan tetapi ditegaskan Zul Elfian, penghargaan bukanlah tujuan utama dalam pemerintahan, tetapi bagaimana mewujudkan kesejahteraan bagi segenap masyarakat.

“Hari jadi kota Solok merupakan momentum untuk koreksi dan evaluasi dalam melanjutkan pembangunan sebagaimana dicitakan para pendiri kota Solok, mari lahirkan semangat baru untuk kota Solok lebih maju,” sebut Zul Elfian.

Zul Elfian mengakui, dirinya bersama Wawako Reinier bertekad terus memangkas angka kemiskinan masyarakat kota Solok. Bahkan ia menyebut, angka kemiskinan dari tahun ke tahun terus menurun. Angka kemiskinan saat ini, diklaim sudah turun dibawah 1 persen.

“Melalui momentum ini, kita semua bercermin diri, apa yang telah kita berikan, apa yang sudah kita lakukan dalam membangun daerah,” ungkap Zul Elfian.  

Dalam sidang dewan tersebut, Zul Elfian mengakui, dalam menjalankan menggerakkan roda pemerintahan, Pemerintah kota Solok telah banyak melakukan berbagai terobosan untuk mengangkat segala potensi yang dimiliki daerah.

Tidak sedikit program pembangunan infrastruktur, pembangunan Sumber Daya Manusia untuk mewujudkan masyarakat kota Solok yang beriman, bertaqwa dan Sejahtera menuju kota perdagangan, jasa serta pendidikan yang maju dan modern.

Terkait aspek pembangunan kehidupan beragama, dijelaskan Zul Elfian, masyarakat kota Solok adalah masyarakat yang agamais. Perlu pola pembangunan yang mengedepankan semangat religius.

“Jika masyarakat kota Solok benar-benar bisa menjalankan syariat Islam dalam kehidupan, InshaAllah tujuan kita untuk mewujudkan daerah yang diberkahi bisa terwujud. Kota Beras Serambi Madinah,” sebut Zul Elfian.

Menuju cita-cita mulia itu, Pemerintah kota Solok mencetuskan berbagai program keagamaan. Mulai dari Safari Fajar ke Masjid dan Musala yang ada, Magrib mengaji, hingga pembangunan sarana ibadah yang dibiayai melalui APBD kota Solok.

Sementara itu, dalam tata kelola pemerintahan, pemerintah kota Solok berupaya mewujudkan sistim pemerintahan yang baik dan bersih, serta peningkatan pelayanan terhadap seluruh lapisan masyarakat.

Hasilnya, pemerintah kota Solok berhasil mendapat nilai B dalam evaluasi Sistim Akuntabilitas Kinerja Pemerintah (SAKIP). Nilai evaluasi penyelenggaraan pemerintah kota Solok juga terbilang tinggi dan capaian lainnya.

“Laporan keuangan pemerintah daerah kota Solok berhasil meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK-RI Perwakilan Sumbar sebanyak tiga tahun berturut-turut dan mendapat apresiasi dari kementrian keuangan,” jelasnya.

Segala yang diraih oleh pemerintah kota Solok tidak terlepas dari dukungan DPRD dan masyarakat kota Solok. Masih banyak harapan masyarakat yang harus diwujudkan di masa mendatang.

“Harapan kita semua dalam momentum ulang tahun ke-49 ini, kota kota Solok kedepannya semakin maju dan sejahtera. Mari bersama-sama kita berikan kontribusi positif dan tingkatkan kecintaan pada daerah,” tutup Zul Elfian. ** Suhadi Syam/Adv

896 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*