Penyerangan dan Pembunuhan di Hotel Pusako Bukittinggi, Dua Tewas

Editor, Bukittinggi.- Tanpa alasan yang jelas, sekelompok orang menyerang warga yang sedang berkumpul di pelataran parkir Hotel Pusako Bukittinggi. Dalam insiden pada Jumat (12/8) sekitar pukul 01.00 WIB, dua orang dinyatakan tewas akibat luka tusukan dan satu diantara yang luka berat kritis.
Berdasarkan pantauan di lokasi kejadian, tumpukan darah terlihat berada di pelataran parkir Hotel Pusako Bukittinggi tepatnya di samping pos Satpam. Kuat dugaan tumpukan darah tersebut merupakan milik korban dalam insiden di malam ladies di dekat pub hotel itu. Selain itu, satu buah mobil sedan juga terlihat kaca depannya hancur dan sebuah batu besar berada di dalamnya.

Salah satu korban yang masih dalam kondisi kritis
Salah satu korban yang masih dalam kondisi kritis

Sesuai keterangan Ketua Pemuda Manggis Gantiang, Yan Sari (39), kalau pada kejadian tersebut, kampung mereka sudah diserang sekolompok orang. Sebab, sudah sewajarnya pemuda Manggis Gantiang berada di parkir hotel itu yang terletak di daerah mereka dan memang dilakukan mereka hampir setiap malam. Pada malam kejadian sekitar enam orang sudah berada di parkir Hotel Pusako sejak Kamis (11/8) sekitar pukul 23.00 WIB yang diisi dengan mengobrol diantara mereka.

Tanpa diduga pada Jum’at dinihari sekitar pukul 01.00 WIB, datang seseorang yang biasa dipanggil Temok (38) mengendarai sepeda motor menghampiri Yan Sari dan langsung memegang tangannya berusaha menarik. Tapi, langsung ditahan oleh Yan Sari dan seseorang langsung mendorongnya ke arah tebing ketinggian sekitar 25 meter. Untung ada pohon yang menahannya sehingga tidak sampai jatuh ke aspal yang berada di bawah tempat itu. Seketika itu juga, datang rombongan Temok sekitar 15 orang keluar dari Pub Hotel Pusako sambil membawa bermacam-macam senjata tajam langsung menyerang warga setempat.

Karena kalah jumlah dan tidak punya senjata untuk pertahanan, salah seorang warga setempat, yaitu Donal Putra (35) sudah terduduk di pelataran parkir dengan kondisi leher berdarah. Setelah, selesai menyerang warga setempat rombongan Temok langsung meninggalkan tempat itu dan salah seorang warga langsung melarikan Donal yang merupakan sopir Kepala Dinas Pengelolaan Pasar Kota Bukittinggi ke Rumah Sakit Achmat Mochtar (RSAM) Bukittinggi.

Namun, belum sempat mendapat pertolongan dokter, akibat luka yang dideritanya bagian leher sebelah kiri sepanjang 8 centimeter nyawa Donal tidak tertolong lagi. Ternyata di rumah sakit yang sama, juga sudah tergeletak tiga orang anggota Temok dan satu orang bernama Riko (27) warga Gadut, Kecamatan Tilatang Kamang, Kabupaten Agam juga sudah tewas dengan luka juga dibagian dada sepanjang 7 centimeter. Sedangkan dua orang anggota Temok lainnya yaitu Kamek (30) dan Feri (28) mengalami luka cukup serius pada bagian rusuk.

Polisi yang mengetahui kejadian itu, langsung melakukan olah TKP ditemukan dua sarung senjata tajam di lokasi, beberapa botol minuman keras termasuk satu kantong plastik tuak. Polisi juga melakukan pengecekan ke rumah sakit dan dua orang yang sudah tewas langsung dititipkan ke kamar jenazah RSAM Bukittinggi menunggu visum dari dokter.

Sementara, dari pengakuan Yan Sari, dia juga tidak mengetahui yang melakukan penusukan terhadap anggota Temok yang luka berat dan tewas. Sebab, warga Manggih Gantiang yang diserang tidak satupun yang membawa senjata tajam. “Kami juga tidak mengerti siapa yang melakukan penusukan pada anggota yang menyerang kami dan sesuai pemeriksaan, kami dengar darah yang ada di lokasi kejadian hanya darah Donal,” terang Yan.

Kapolres Bukittinggi, AKBP Tri Wahyudi SIK MH yang dihubungi menjelaskan, kalau kejadian ini bukan bentrok dua kelompok, tapi adalah penyerangan. ” Kasus ini masih kita kembangkan melakukan penyelidikan dan anggota juga sudah turun mencari keberadaan pelaku atau pihak-pihak yang terlibat selisih paham itu. Kita juga minta keterangan beberapa saksi mengenai motif perselisihan ini,” terang Kapolres.

Selesai dilakukan visum di rumah sakit, Jasad Donal diserahkan pada pihak keluaga. Selanjutnya, Donal dikuburkan selesai Jumat yang dihadiri oleh Walikota dan beberapa kepala SKPD. Pada kejadian ini, Donal meninggalkan seorang isteri dan lima orang anak. ** Uncu/Tim

15835 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*