PENYAIR MINANG MODERN




Irwan Prayitno dan cover buku Musra Dahrizal.
Irwan Prayitno dan cover buku Musra Dahrizal.

Berpacu hebat, menikam jejak pesohor pantun tempo doeloe, baru saja dipertontonkan oleh Prof. Irwan Prayitno, melalui penerbitan buku spesial yang memuat 18.000 pantun yang dicatat dalam rekor MURI. Sebelumnya, tahun 2016, “Mak Katik” telah merilis buku 5000 pantun, bahkan Idrus Hakimi Dt. Rajo Pangulu sudah menerbitkan buku 1000 pepatah-petitih-mamang bidal, pantun-gurindam, 39 tahun lalu. 

Agus Taher.
Agus Taher.

Dalam konteks pelestarian seni budaya, ketiganya sudah melakukan kerja bagus yang pantas diapresiasi, untuk mencuatkan stigma penting bahwa “era now” ini, ranah Minangkabau masih berfungsi sebagai lahan yang subur dalam menumbuhkan seni budaya.

Di masa lalu, ranah Minang pun telah melahirkan Chairil Anwar,  yang puisi-puisinya menjadi patokan dimulainya era puisi modern, yang kiat berliriknya telah menginspirasi penyair-penyair hebat di tanah air.   Di Ranah Minang pun penyair-penyair hebat juga berebut cepat menghebatkan karyanya agar mampu menggapai kehebatan karya putra Payakumbuh, Chairil Anwar ini.   Sebut saja Leon Agusta dan Hamid Djabar, termasuk penyair generasi baru seperti Syarifuddin Arifin, Rhian D Kincai, Pinto Janir, Iyut Fitra dan lainnya.

Nah, ditengah kehebatan kreativitas itu masih ada saja pertanyaan mengusik, yang terus saja menggelitik pikiran. Pertanyaan itu: “Apakah tak mungkin Ranah Minang ini  melahirkan penyair hebat yang mau menghebatkan bahasa Minang”, bahasa ibunya. Penyair dimaksud adalah seniman kata yang mampu merangkai bahasa Minang menjadi sebuah puisi indah berbahasa Minang, puisi Minang yang sedikit berbeda pakemnya dari pantun yang selama ini kita kenal.

Kita sebut saja puisi Minang itu sebagai Pantun Modern, semacam rangkaian kata indah yang tidak lagi terlalu dikekang oleh pakem 9 – 10 suku kata setiap baris pantun, yang kiat menenun kata-kata Minangnya, seperti yang dilakukan Chairil Anwar dalam meng-indahkan larik puisi berbahasa Indonesia.

Poinnya adalah, kalau bisa janganlah semua penyair ranah Minang memposisikan diri sebagai gerbong Chairil Anwar yang hebat dalam merenda kata/bahasa Indonesia, akan tetapi ada juga penyair baru yang mau berjuang menjadi lokomotif  dalam “menyulam kato“/ bahaso Minang.

Mudah2an Gubernur Sumbar mampu menorehkan jasanya sebagai inisiator “kerja budaya” ini di akhir tugas beliau dalam iven strategik yang bisa kita disain bersama. Juga, semoga, Taufik Efendi, kepala Dinas Kebudayaan Sumbar mau mengawali gebrakannya dalam mendorong lahirnya Chairil Anwar jilid II, yang berkibar siiring makin berkibarnya bahasa Minang !!!. ** Agus Taher

** Penulis adalah Pakar Pertanian yang lebih dikenal sebagai pencipta Lagu Minang dan pengamat budaya.

 

195 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*